Bedah Buku Asma Nadia

Alhamdulillah bertemu, berbincang, dan berfoto bersama novelis terkenal Asma Nadia. Kemudian saling memfollow, menyukai foto, dan mengomentari foto di Instagram. Beliau orang yang cantik, ramah, lembut, rendah hati, dan senang berbagi ilmu. Semoga saya dapat menyusul kesuksesannya, produktif dalam berkarya. Aamiin yarabbalalamin.

Demam Tere Liye

image

Ceritanya pas gue mulai ngajar lagi di SMA Negeri 1 Balai Riam, gue duduk di kantor bersebelahan sama seorang guru baru yang cantik banget masih single lagi. Asyeek… siapa tahu bisa pdkt, huhu emang dasar modus ya gue! :D. Namanya Bu Ririn. Beliau mengampu pelajaran Bahasa Indonesia. Cerita punya cerita ternyata beliau punya hobi yang sama dengan gue, baca novel. Dan ternyata lagi nih, beliau adalah seorang penggemar berat novelis yang karya-karyanya kerap menjadi best seller. Pembaca tahu kan novel Hafalan Shalat Delisha, Bidadari-Bidadari Surga, dan Ayahku (Bukan) Pembohong? Yup, itu semua adalah karya-karyanya Tere Liye. Gue pribadi sering banget dengar nama penulis itu, tapi belum pernah baca karya-karyanya (Hellooo… ke mana aja dirimu selama ini, Gih? Nyasar di bulan ya?). Sampai suatu hari gue juga lupa gimana awal ceritanya, tiba-tiba aja Bu Ririn nyodorin salah satu koleksinya ke gue. Judul novelnya Rindu. Jujur, pertama kali baca novel itu kesannya membosankan. Menurut gue novel Rindu karya Tere Liye termasuk bacaan yang berat. Gue baru mulai suka sama karya-karya Tere Liye setelah gue disodorin lagi novelnya sama Bu Ririn, kali ini judulnya Ayahku (Bukan) Pembohong. Lagi di awal-awal cerita gue ngerasa bosan ngebacanya. Setelah gue paksa diri gue buat menyelesaikan bacaan tersebut, di pertengahan cerita gue baru mulai tertarik. Kesempatan ketiga kalinya, gue mendapat kehormatan dari Bu Ririn buat baca novel-novelnya yang baru aja dibeli (masih dibungkus plastik Gramedia) dan belum dibaca sama sekali sama beliau. Dua buah novel berseri (mungkin trilogi atau kwartet) judulnya Bumi, dan Bulan. Nah, sejak baca novel-novel inilah gue mulai ketularan virus addicted-nya Bu Ririn terhadap karya-karya Tere Liye.

Mungkin waktu awal baca karangan Tere Liye gue sempat ngerasa minat nggak minat lantaran gue ngira kalau Tere Liye itu adalah cewek. Gue lebih suka novel yang ditulis sama cowok, seperti Hilman Hariwijaya, Raditya Dika, Andrea Hirata, dan si AK sahabat gue dari Katingan yang belakangan ini udah nerbitin 5 buah novel karyanya. Huhu… iri banget sama si AK ini. Tapi setelah tahu kalau sebenarnya Tere Liye itu adalah seorang cowok, minat baca gue terhadap karya-karya Tere Liye semakin besar. Maafin ane ya Bang, udah salah ngira selama ini. Tahu gitu, gue juga udah jadi member ‘Tereh Lieur’ dari dulu. Eh salah, maksud gue Tere Liyers (fans-nya Tere Liye). Gak perlu banyak basa-basi lagi kali ya, kali ini gue mau ngebahas sedikit karya-karya Tere Liye yang udah gue baca. Walaupun sebenarnya udah telat buat dibahas. Tapi gak apa-apa donk kalo gue mau nulis juga. Siapa tahu jadi rekomendasi buat kalian yang belum pernah baca.

1. Pulang
Novel satu ini merupakan novel terbaru Tere Liye. Buku yang gue pegang merupakan cetakan keempat yang dipublikasikan bulan Oktober kemarin. Cerita ini mengisahkan tentang seorang pemuda bernama Bujang yang tinggal di sebuah desa di Bukit Barisan. Sejak kecil ia tidak pernah makan bangku sekolah (lagian, siapa juga yang mau ‘makan’ bangku! 😀 ). Akan tetapi Midah, ibunya, getol mengajarinya membaca, berhitung, pelajaran agama dan sembahyang. Entah mengapa Samad, ayahnya, sering memukulnya bila ia menunaikan shalat dan mengaji. Hingga suatu hari datang seorang pria bernama Tauke Muda, sahabat dari Samad, datang mengunjungi Bukit Barisan. Tauke Muda beserta rombongannya membawa sebuah misi menangkap babi hutan yang merusak perkebunan warga. Bujang diajak serta bersamanya atas seizin Samad. Bujang yang sebenarnya penakut berubah menjadi pemberani tatkala ‘Raja Babi Hutan’ menyerang Tauke Muda. Akhirnya Tauke Muda berhasil diselamatkannya dan Bujang ikut ke kota bersama Tauke Muda. Midah melepas kepergian anaknya dengan hati berat.

Singkat cerita Bujang akhirnya disekolahkan oleh Tauke Muda atau lebih sering disebut Tauke Besar dalam keluarga Tong, sebuah keluarga yang menguasai shadow economy. Tauke Muda telah menggantikan ayahnya yang telah meninggal. Ada dua orang penting yang ada di rumah Tauke. Satu bernama Kopong, kepala tukang pukul. Dua, Mansur, kepala keuangan, logistik, dan lain-lain. Kawan pertama Bujang bernama Basyir, pemuda keturunan Arab. Di keluarga tersebut, Basyir mendapat tugas sebagai tukang pukul. Setiap hari, Basyir menceritakan aksinya kepada Bujang. Bujang pun menginginkan pula posisi tukang pukul di keluarga Tong. Ia pun meminta kepada Tauke Besar. Akan tetapi, Tauke menolaknya. Dia justru menyuruh Bujang untuk sekolah dan belajar. Bujang dikenalkan dengan Frans, guru dari Amerika. Awalnya Bujang menolak. Tapi, setelah kalah di amok, semacam tes untuk menjadi tukang pukul, Bujang pun akhirnya mau belajar. Dia menyelesaikan sekolahnya. Bahkan dia menyelesaikan kuliah master di luar negeri. Selain sekolah, Bujang juga belajar menjadi tukang pukul. Kopong yang mengajarinya. Dia juga mencarikan guru untuk Bujang agar dapat melatih kemampuan beladirinya. Bujang tumbuh menjadi pemuda yang pintar dan kuat fisiknya. Ia pun menjadi tukang pukul nomor satu di keluarga Tong. Dia menyelesaikan banyak masalah tingkat tinggi. Namun, masalah demi masalah muncul, hingga tiba saatnya Sang Pengkhianat keluar dan memicu peperangan. Siapakah pengkhianat tersebut? Dimanakah letak ‘pulang’ dalam cerita? Apakah Bujang berhenti menjadi tukang pukul dan kembali ke kedua orang tuanya yang tinggal di Bukit Barisan? Perjanjian apa yang telah disepakati antara Samad dan Tauke di masa lalu?

image

2. Ayahku (Bukan) Pembohong
Dam adalah seorang anak yang dididik dan dibesarkan dengan segala cerita hebat masa muda ayahnya. Tapi dengan semua cerita itulah, tumbuh kepribadian yang baik dalam diri Dam. Pengajaran yang sederhana, namun berdampak sangat besar. Ayah Dam adalah seseorang yang dikenal sebagai pegawai negeri biasa yang ramah, baik dan tidak pernah berbohong dalam setiap ucapannya. Hampir seluruh kota tempat mereka tinggal, kenal dengannya. Dam sangat mengidolakan ayahnya karena cerita-cerita itu, salah satunya adalah tentang seorang pemain sepak bola terkenal yang dijuluki “Sang Kapten”. Ayah menceritakan bagaimana pekerja kerasnya sang Kapten saat masih kecil, bekerja menjadi pengantar sup untuk menghidupi keluarganya dan juga terus berlatih saat ada waktu demi meraih cita-citanya menjadi pemain sepak bola. Dari cerita itu Dam belajar yang namanya kerja keras.

Di sekolah, Jarjit, teman sekelas Dam (berarti Dam teman sekelas Ipin-Upin donk 😀 ), selalu menggangu Dam. Tapi Dam selalu berusaha sabar karena ia ingat bagaimana sabarnya suku Penguasa Angin walaupun sudah dijajah beratus-ratus tahun. Mereka hanya diam agar tidak terjadi pertumpahan darah. Sampai suatu ketika, mereka berhasil mengusir para penjajah itu dalam suatu pertandingan yang dimenangkan suku Penguasa Angin. Begitu pula halnya dengan Dam dan Jarjit, mereka akhirnya berteman karena sebuah pertandingan, namun kali ini tidak ada sang pemenang. Hari berganti menjadi minggu, bulan dan tahun, kini Dam sudah lulus SMP dan ayahnya mendaftarkannya di sekolah berasrama bernama Akademi Gajah (Si Dam anak gajah apa ya?). Dam tiba di sana dengan menaiki kereta api selama 8 jam dari kotanya. Di tahun pertama ini Dam sering membuat masalah yaitu dengan menonton Piala Dunia beramai-ramai di kamarnya sehingga Dam dan Retro (teman sekamar Dam) dihukum kepala sekolah. Juga saat pelajaran tentang gravitasi, mereka merusak alatnya sehingga dihukum menunggui buah apel jatuh dari pohonnya. Awalnya Dam memang kesal dan bosan di sana, tapi akhirnya Dam memiliki kesenangannya sendiri di sana, yaitu menggambar bangunan sekolah untuk ditunjukkan kepada ibunya. Akhirnya Dam pulang untuk liburan, sepanjang perjalanan Dam membantu seorang ibu untuk mengurus anak-anaknya.

Selama di rumah, Dam mengerjakan pekerjaan rumah karena ibunya sakit. Menceritakan pengalamannya di Akademi Gajah dan juga menunjukkan gambarnya. Mereka juga merayakan ulang tahun ibu secara kecil-kecilan. Sampai akhirnya Dam harus kembali ke Akademi Gajah. Setelah liburan kali ini, Dam membuat masalah dengan mengundang teman-temannya ke kamarnya untuk merayakan ulang tahun Retro. Akhirnya mereka berdua dipanggil kepala sekolah dan dihukum membersihkan perpustakaan. Retro sangat kesal sedangkan Dam senang karena bisa melanjutkan gambarnya. Tingal beberapa hari menjelang pembebasan hukuman, Dam dikagetkan dengan judul buku yang sedang dibaca Retro, “Apel Emas Lembah Bukhara”. Dam ingat itu adalah cerita petualangan ayahnya tentang keindahan lembah Bukhara yang dibangun selama 100 tahun karena kerusakan yang ditimbulkan oleh penambang liar. Juga tentang adanya apel emas yang diberikan pada ayahnya.

Karena hal itu berhari-hari Dam mencari buku lain, dan akhirnya Dam menemukan buku berjudul: Suku Penguasa Angin. Ini membuat Dam semakin penasaran dengan keaslian cerita ayahnya. Sampai pertanyaan itupun terlontarkan pada liburan Dam yang kedua. Pertanyaan yang membuat ayahnya tersinggung dan sampai Dam pulang pun mereka masih dalam keadaan canggung. Liburan kali ini pun ibu terlihat semakin kurang sehat. Selesai liburan, Dam kembali ke Akademi Gajah dan langsung dihadiahi hukuman untuk membayar buku perpustakaan yang rusak. Akhirnya Dam bekerja di rumah penduduk dan banyak temannya yang ikut serta. Dam juga menabung untuk biaya pengobatan ibunya. Namun pada pagi setelah acara perburuan tim memanah, Dam mendapatkan kabar bahwa ibunya sakit. Ia langsung membereskan barangnya dan pulang.

Sampai di sana, Dam sangat marah pada ayahnya karena berbohong tentang keadaan ibunya setahun lalu. Melalui penanganan dokter, ibu Dam tetap tidak dapat diselamatkan. Malam itu Dam memutuskan untuk berhenti mempercayai semua cerita ayahnya. Sehari setelah pemakaman ibunya, Dam kembali ke Akademi Gajah. Sekolah itu kosong. Dam menemui kepala sekolah dan mendapatkan ijazah beserta sertifikat penghargaannya, Dam juga mendapatkan surat pengantar masuk universitas. Akhirnya Dam dapat kuliah dengan menggunakan surat itu. Beberapa tahun kemudian, Dam bertemu dengan Taani (teman SMP Dam), mereka mengobrol dan jadi sering bertemu. Semakin lama mereka menjadi dekat dan memutuskan untuk menikah dengan syarat dari Taani, bahwa kelak ayah bisa tinggal dengan mereka.

Dua tahun kemudian
Lahirlah anak pertama mereka, Zas. Taani sering mengunjungi ayah bersama Zas dan lebih sering lagi saat lahirnya anak kedua mereka 2 tahun kemudian, Qon. Saat Zas berusia 8 tahun dan Qon 6 tahun, akhirnya Dam memperbolehkan ayah tinggal dengan mereka. Selama ayah tinggal dengan mereka, Dam selalu berusaha menjauhkan anak-anaknya dari segala cerita ayahnya, tapi dilarang Taani. Yang selalu ayah ceritakan sama dengan yang diceritakannya pada Dam. Hanya saja kini ayah menceritakan pemain sepak bola terkenal pada masa kini “Si Nomor 10” yang baru saja meneleponnya. Sampai suatu hari Dam mengetahui kalau anaknya membolos yang ternyata karena mencari cerita kakeknya di perpustakaan kota. Dam marah dan menghukum mereka juga melarang ayahnya bercerita. Saat Dam pergi dinas, ayah kembali bercerita hanya saja itu tentang Akademi Gajah dan ibu Dam. Dam yang mengetahuinya marah dan di malam hujan itu ayah disuruhnya pergi dari rumah. Dam kembali ke ruang kerjanya dan mencari Akademi Gajah namun tidak ditemukan, ini membuat Dam bingung sampai Dam menuliskan nama ibunya di kolom pencarian dan keluarlah semua berita tentang ibunya yang ternyata seorang artis saat masih muda seperti yang diberitahukan semua orang selama ini padanya.

Esok harinya ayah dibawa ke rumah sakit karena pingsan di pemakaman kota. Setelah ditangani ayah sempat siuman dan memanggil Dam. Ayah meminta Dam mendengarkan cerita terakhirnya tentang Danau Para Sufi. Danau Para Sufi adalah danau yang dibuat oleh ayahnya selama bertahun-tahun untuk mencari tahu definisi dari kebahagiaan dan akhirnya ayah mendapatkan jawaban. Definisi kebahagiaan itu adalah hati yang lapang, jika seseorang memiliki hati yang lapang maka hidup dalam kesederhanaan pun akan terasa indah dan itulah kebahagiaan. Setelah bercerita, akhirnya ayah pergi untuk selama-lamanya. Dan hari itu Dam tahu bahwa selama ini ibunya bahagia.

Pada hari pemakaman ayah Dam, tempat itu dipenuhi hampir seluruh warga kota itu sendiri. Mereka menyalami Dam dan mengucapkan rasa belasungkawanya. Namun saat melihat ke langit Dam dikejutkan dengan adanya formasi layang-layang di musim hujan seperti ini yang menurut Qon adalah formasi layang-layang suku Penguasa Angin. Namun yang membuat Dam merasa lebih kaget, bersalah sekaligus terharu adalah ketika “Sang Kapten” dan “Si Nomor 10” datang dan mengucapkan rasa sedihnya karena tidak sempat bertemu dengan ayahnya. Dam hanya bisa terisak mendengarnya.

Pagi itu Dam tahu, ayahnya bukan pembohong.

image

3. Bumi
Nah, cerita yang satu ini lumayan seru. Adalah Raib seorang gadis remaja berusia 15 tahun kelas sepuluh SMA yang menyimpan sebuah rahasia. Hanya dengan menangkupkan kedua telapak tangan ke wajahnya, Raib bisa menghilang tak terlihat oleh siapa pun. Raib punya 2 ekor kucing angora yang dipeliharanya sejak ulang tahunnya yang ke-6. Akan tetapi mama-papanya hanya melihat satu ekor saja yang dipelihara Raib. Mereka menyebut kucing peliharaan Raib, ‘Si Hitam Atau Si Putih’. Dan mereka beranggapan kalau selama ini Raib suka berimajinasi. Suatu hari Si Hitam menghilang. Dan tiba-tiba saja sesosok misterius datang menemui Raib melalui cermin yang ada di kamarnya. Ia menyuruh Raib agar menghilangkan sebuah novel tebal milik Raib. Sosok itu terus datang mengusiknya hingga menyulap Si Hitam yang selama ini menghilang menjadi serigala yang menakutkan dan mencengkeram Si Putih agar Raib dapat berkonsentrasi menghilangkan novel seperti yang diperintahkannya. Dalam keadaan terpaksa Raib berhasil melakukannya. Sejak saat itu Raib dapat menghilangkan berbagai benda yang ada di dalam kamarnya. Tetapi ia tidak dapat mengembalikannya ke tempat semula. Nah lho!

Di sekolah Raib memiliki seorang sahabat bernama Seli, guru matematika yang galak bernama Miss Selena tetapi biasa dipanggil Miss Keriting, dan seorang teman laki-laki yang selalu membuat ulah bernama Ali. Ali sangat yakin kalau Raib memiliki kemampuan dapat menghilang. Diam-diam Ali tengah melakukan penyelidikan terhadap Raib dengan memasang benda-benda aneh yang sengaja dibuatnya sebagai alat penyadap. Benda-benda itu  disimpan di dalam tas Raib dan sebagian dipasang di rumah Raib saat Ali berkunjung ke rumah Raib dengan berpura-pura ingin mengerjakan tugas pelajaran bahasa bersama.

Permasalahan mulai timbul ketika terjadi kerusakan listrik di sekolah. Tiang listrik yang terletak di dekat kantin sekolah mendadak roboh hingga nyaris menghantam Raib dan Seli. Entah mengapa demi menyelamatkan Raib, Seli dapat menyingkirkan kabel-kabel listrik yang menjuntai laksana tentakel gurita yang ingin menyambar mereka. Seli tidak tersengat aliran listrik sama sekali. Ia bahkan dapat menahan tiang listrik yang sudah mendekati tubuhnya dan Raib. Seketika itu pula Raib berkonsentrasi menghilangkan tiang listrik dari atas tubuh mereka. Tiang listrik akhirnya menghilang entah ke mana. Ali yang melihat kejadian itu mengajak kedua gadis berkekuatan ajaib tersebut bersembunyi di aula sekolah guna menghilangkan jejak dari polisi dan para pemadam kebakaran yang mungkin akan menginterograsi mereka mengenai bagaimana peristiwa itu dapat terjadi.

Keadaan semakin mencekam tatkala tiba-tiba sosok misterius yang sering mengusik Raib melalui cermin di kamarnya muncul secara nyata di hadapan mereka. Sosok itu bernama Tamus. Ia datang bersama 8 orang pasukannya guna membawa Raib ke dunianya, yakni Klan Bulan. Ternyata Raib bukan manusia bumi. Begitu juga dengan Seli. Raib merupakan keturunan manusia yang berasal dari Klan Bulan, sedangkan Seli merupakan keturunan manusia yang berasal dari Klan Matahari. Akan tetapi Raib enggan diajak Tamus kembali ke dunianya. Perlawanan pun terjadi. Di saat keadaan Raib dan teman-temannya mulai lemah, Miss Selena datang menyelamatkan mereka. Di luar dugaan Miss Selena memiliki kekuatan yang begitu hebat. Ia mampu melawan Tamus. Rupanya dulu ia adalah bekas murid Tamus, kemudian ia berbalik mengkhianati Tamus setelah tahu rencana jahat Tamus untuk menguasai seluruh klan yang ada di dunia: Klan Bumi, Klan Bulan, Klan Matahari, dan Klan Bintang. Tamus sangat sulit dikalahkan. Perlawanan Miss Selena berhasil dipatahkannya. Bahkan Miss Selena berhasil diringkusnya dengan menggunakan jaring perak. Sebelum Tamus berhasil menangkap Raib, Miss Selena memerintahkan Raib dan kawan-kawan untuk membuka buku PR matematika milik Raib. Semua rahasia tentang mereka terdapat di dalam buku itu. Melalui lorong pemintas yang dibuka oleh Miss Selena, Raib dan kawan-kawan berhasil lolos dari Tamus dan pasukannya.

Lorong pemintas yang dibukakan oleh Miss Selena mengantarkan Raib dan kawan-kawannya ke dalam kamar Raib. Mereka segera membuka buku PR matematika Raib guna menyelamatkan Miss Selena. Ajaib, buku PR matematika Raib berhasil membawa mereka bertiga ke dunia yang aneh, Klan Bulan. Dimulailah petualangan ketiga sahabat itu. Di sana mereka bertemu dengan keluarga Ilo yang baik hati. Vey, istri Ilo yang lembut. Juga Ou, anak bungsu Ilo dan Vey yang masih berusia 4 tahun dan sangat menggemaskan. Berkat pertolongan Ilo, Raib dapat menyusuri asal-usulnya dan mencari tahu keberadaan Miss Selena. Ilo juga mempertemukan Raib dan kawan-kawan dengan Av, kepala Perpustakaan Sentral yang dapat menjelaskan segala hal akan kejanggalan-kejanggalan yang dialami Raib. Mereka kemudian memasuki ruangan terlarang di dalam gedung perpustakaan. Di sanalah Raib mendapatkan segala jawaban atas semua rasa penasarannya. Oleh Av, Raib diberi sarung tangan yang dapat menyerap cahaya, sedangkan Seli diberi sarung tangan yang dapat mengeluarkan cahaya. Sementara itu di luar gedung, Tamus dan pasukannya (pasukan bayangan) telah mengepung, merangsek, dan terus mendesak untuk dapat memasuki ruangan terlarang yang sedang Raib masuki. Ilo mengantar Raib dan kawan-kawan ke vila peristirahatannya guna menghindari Tamus. Namun seluruh sistem transportasi yang ada di Klan Bulan telah disabotase oleh Tamus. Beruntung Ily, putra sulung Ilo, menyelamatkan mereka  dari kejaran pasukan bayangan melalui sistem transportasi yang dioperasikannya.

Setelah kucing-kucingan dengan pasukan Tamus di Klan Bulan, akhirnya Raib dan kawan-kawan masuk perangkap Tamus di Perpustakaan Sentral. Tamus tidak pernah bermaksud menguasai seluruh klan yang ada di dunia. Ia hanya menginginkan agar Raib menyerahkan buku PR Matematika miliknya yang merupakan buku kehidupan dan berisi kebijakan-kebijakan hidup. Kemudian Raib diminta untuk membukakan penjara bawah bayangan demi mengeluarkan Si Tanpa Mahkota yang telah terkurung selama ribuan tahun di dalamnya. Menurut pemaparan Tamus, Tanpa Mahkota adalah kakek kakeknya Raib. Selama ini Tanpa Mahkota telah mendapat perlakuan yang tidak adil dari ayahnya yang merupakan Raja Klan Bulan dan rakyat Klan Bulan yang telah menganggapnya jahat. Tamus juga menceritakan kalau kedua orang tua yang telah membesarkan Raib selama ini bukanlah orang tua kandung Raib. Kedua orang tua kandung Raib tewas dalam sebuah kecelakaan pesawat ketika Raib masih bayi. Lantas, bagaimanakah kisah petualangan ini berakhir? Mungkinkah Raib bersedia mengeluarkan Tanpa Mahkota dari penjara bawah bayangan? Mendingan baca aja sendiri ceritanya ya, hehe…

4. Bulan
Ini merupakan sekuel dari novel Bumi. Masih menggunakan sudut pandang yang sama dengan Raib sebagai tokoh utama. Cerita ini dimulai dengan kehidupan Raib, Seli, dan Ali sekembalinya dari Klan Bulan. Enam bulan lamanya mereka menjalani kehidupan layaknya manusia bumi yang normal, tentu saja tanpa kekuatan. Miss Selena yang telah cuti mengajar karena harus menyelesaikan berbagai persoalan di Klan Bulan, akhirnya kembali menemui mereka. Miss Selena bermaksud mengajak Raib ke Klan Matahari guna berdiplomasi dengan para penguasa di sana mengingat mungkin saja sebelumnya Tamus telah mengajak para pemimpin di setiap klan untuk tunduk kepada Si Tanpa Mahkota. Ali dan Seli tidak mau ketinggalan, apalagi Klan Matahari adalah tanah leluhur Seli. Pada hari yang telah ditentukan berangkatlah Raib, Seli, Ali, dan Ily (yang diutus menggantikan Ilo) didampingi Miss Selena dan Av. Setibanya di sana mereka disambut meriah oleh rakyat Klan Matahari. Kedatangan mereka bertepatan dengan Festival Bunga Matahari, di mana 9 fraksi di klan tersebut akan berkompetisi mencari bunga matahari pertama yang mekar pada hari ke-9. Di luar dugaan Raib dan kawan-kawan mendapat kehormatan menjadi kompetitor ke-10 dalam pencarian bunga tersebut. Awalnya Av sangat marah kepada teman korespondensinya. Tetapi Dewan Konsil Klan Matahari akan menolak diplomasi bila permintaan mereka tidak dikabulkan.

Maka dimulailah kembali petualangan Raib dan kawan-kawannya. Sebagai sarana transportasi mereka diberi harimau-harimau putih sebagai tunggangan, yang sebenarnya didatangkan dari Klan Bulan ribuan tahun yang lalu (Jadi inget sinetron 7 Manusia Harimau nih). Av dan Miss Selena tidak ikut serta karena mereka harus berdiplomasi dengan Dewan Konsil. Ketua Konsil memberi keempat remaja tangguh itu petunjuk berupa teka-teki yang mengharuskan mereka bergerak ke utara mencari seruling tak berkesudahan. Perjalanan yang mereka tempuh sangat jauh. Sementara hari mulai gelap dan mereka tidak menemukan perkampungan penduduk untuk bermalam. Beruntung mereka menemukan sebuah rumah di tengah peternakan lebah. Pemilik rumah itu bernama Hana-tara-hata yang berhati baik dan mempersilakan Raib bersama kawan-kawannya untuk bermalam di rumahnya. Hana sempat bercerita kalau putranya yang bernama Mata, meninggal saat mengikuti Festival Bunga Matahari. Keesokan harinya rombongan Raib melanjutkan perjalanan. Sebelum berpisah, Hana sempat berpesan kepadanya agar Raib mau mendengarkan alam, ikuti suara alam. Dalam perjalanan ke arah utara, kelompok Raib melewati hutan di mana sekawanan gorilla mengamuk menyerang mereka. Burung-burung kecil yang lucu tetapi pemakan daging turut menyerang di hutan berikutnya. Hingga akhirnya sampailah mereka di sebuah air terjun yang memancarkan cahaya pada malam hari. Di sanalah Raib mendapatkan petunjuk berikutnya yang mengharuskan mereka bergerak ke arah timur. Berbagai macam ujian dan tantangan mereka hadapi mulai dari teka-teki seorang nelayan di sebuah dermaga tua, monster gurita yang kerap menyerang penduduk, terpisah dari harimau-harimau tunggangan setelah melewati bendungan besar yang jebol karena pintu air dibuka oleh Fraksi Salamander yang sengaja ingin menyingkirkan kelompok Raib, diusir penduduk di Perkampungan Sawah karena tidak menyukai Festival Bunga Matahari, melewati lembah jamur beracun yang dapat meledak dan menebarkan serbuk yang dapat membutakan mata, hingga bertempur melawan ratusan tikus raksasa di Lorong Tikus Bawah Tanah.

Seharusnya kelompok Raib keluar sebagai pemenang jika saja mereka tidak dicurangi oleh fraksi penunggang salamander. Sempat terjadi kekeliruan tujuan terakhir mereka. Ali menduga kalau Kota Ilios merupakan tujuan terakhir mereka. Namun dalam 6 jam terakhir sebelum bunga matahari itu mekar, Raib menyadari bahwa mereka seharusnya berjalan menuju peternakan lebah milik Hana. Benar-benar di luar dugaan, padahal pesan yang disampaikan oleh Hana beberapa hari lalu merupakan indikasi dari jawaban yang sedang Raib cari. Seli kehabisan tenaga menjelang detik-detik terakhir tujuan mereka hingga akhirnya ia terjatuh pingsan di atas harimau tunggangannya. Kedatangan Raib dan teman-temannya tengah dinanti-nantikan oleh Ketua Konsil yang ternyata memiliki niat busuk. Meskipun Fraksi Salamander telah memenangkan kompetisi, Ketua Konsil mendiskualifikasi mereka atas kecurangan yang telah mereka perbuat. Ketua Konsil bahkan membunuh kapten fraksi tersebut. Pertempuran pun tak terelakkan. Ali yang berubah menjadi gorilla pun tak berhasil mengalahkan Ketua Konsil, begitu pula halnya dengan Ily yang akhirnya tewas terkena serangan Ketua Konsil. Ketua Konsil menginginkan Raib yang memetik bunga matahari. Tujuannya adalah ingin membukakan penjara bawah bayangan guna membebaskan Si Tanpa Mahkota. Nah lho, benar-benar kejutan kan? Lantas bagaimana akhirnya, apakah Si Tanpa Mahkota berhasil dibebaskan? Ayo, ayo, buruan ke toko buku atuh!

Dari sekian novel yang udah gue baca, gaya bahasa yang disampaikan Tere Liye sebenarnya mudah dicerna. Banyak majas personifikasi dan metafora yang disebutkan seperti kalimat, “Malam membungkus kota”, “Hujan membasuh bumi”, dan lain sebagainya. Tetapi banyaknya repetisi (pengulangan) kalimat-kalimat tersebut tidak jarang malah membuat pembaca merasa bosan. Untuk membaca ‘Bumi’ aja gue mesti menunda baca gara-gara gue ngerasa bosan baca episode-episode (bab) awal sampai dua minggu lamanya. Pas udah di tengah cerita baru mulai seru, gue pun ngulang lagi bacanya sampai habis selama 20 jam nonstop.

Kalau baca novel Bulan, gue justru ngerasa banyak kejanggalan baik dari segi alur, latar, dan penokohan para karakter. Bukan maksud gue mencari-cari kesalahan Tere Liye sih, karena pada dasarnya gue suka banget baca serial Bumi dan Bulan, malahan gue udah nggak sabar baca sekuel selanjutnya: Matahari (dan mungkin juga Bintang #Ngarep). Mau tahu kejanggalan apa aja yang gue temukan di novel Bulan? Simak ya:

1. Bahasa Klan Matahari hanya Seli dan Av yang mengerti. Tapi pada adegan-adegan tertentu, Raib-Ali-Ily dibuat seolah-olah mengerti bahasa tersebut. Nelayan yang ngasih teka-teki di dermaga tua kok nggak curiga kenapa Seli berkali-kali menerjemahkan bahasa yang si nelayan pake ke teman-temannya? Terus pas detik-detik terakhir menuju rumah Hana, Seli kan pingsan duluan, lha yang nerjemahin omongan Fraksi Salamander sama Ketua Konsil siapa ya? Apa mungkin Hana sama Av yang translate tapi nggak ditulis sama Bang Tere adegannya?

2. Gue sebenarnya agak bingung dengan setting waktu di Bumi dan Bulan. Bulan bersetting di musim ulangan akhir semester, hal ini berarti bulan Desember. Tapi disebutin juga kalau itu adalah akhir dari musim hujan, di mana seharusnya ada di bulan Maret. Enam bulan lalu adalah kejadian Bumi, anggaplah itu bulan Juli, tetapi di Bumi disebutin bahwa saat itu sudah dua bulan sejak tahun ajaran baru maka seharusnya bulan September (dan ini cocok dengan musim pada buku tersebut) Oke anggaplah September dan Maret adalah benar dan ulangan yang dimaksud adalah ulangan tengah semester, bukan ulangan akhir semester. Masalahnya pada akhir ulangan tengah semester enggak ada libur dua minggu (sekolah mana punya kurikulum kaya gitu?)

3. Selain itu, sedikit banyak pertanyaan di buku Bumi sudah terjawab. Mengenai orang tua Seli, alasan kenapa Raib suka banget sama pelajaran bahasa, kekhawatiran pembaca terhadap Tamus. Memang enggak semua pertanyaan sih, seperti siapa orang tua Raib yang sebenarnya, kenapa mereka bisa mengalami kecelakaan pesawat dan lain-lain. Tapi, jujur aja gue lebih penasaran sama keluarga Ali daripada Raib. Masih menjadi misteri kenapa orang tua Ali bisa enggak peduli sama anak supercerdas sekaligus bermasalah, dan masih menjadi misteri kenapa Ali bisa menjadi beruang.

4. Klan Matahari mempunyai teknologi yang lebih maju dari Klan Bulan apalagi Klan Bumi. Meski begitu, teknologi ini hampir hanya dimiliki Kota Ilios. Permainan politik bikin daerah lain justru tertinggal. Teknologi mereka nggak jauh berbeda sama teknologi yang ada di Klan Bumi. Awalnya gue kira, poin ini menjadi kekurangan buku ini karena penjabaran tentang betapa majunya Klan Matahari jadi sedikit. Untungnya, ketimpangan ini bukan tanpa alasan dan masih punya kaitan erat dengan ceritanya sendiri.

Gue rasa cukup dulu ulasan dari gue soal novel-novelnya Tere Liye. Secara keseluruhan gue tetap suka karya-karyanya karena banyak berisi pesan moral dan nasihat-nasihat bijak tentang kehidupan yang harus diikutin. Gue berharap semoga novel Matahari segera terbit dan gue bisa baca. Thank you udah singgah di mari, and sorry kalo tulisan-tulisan gue bikin kalian semua pada ngantuk. Have a nice day ya, jangan lupa tinggalin jejak di bawah walaupun cuma say ‘hi’ doank. See you^^

Lima Hotel India yang Bikin Merinding

image

Hallo pembaca semua, gimana kabar kalian selama ini? Sebelumnya gue minta maaf kalo sebulan terakhir gak nulis apapun di blog. Loe semua pada kangen sama gue kan? Haha… pede amat ya gue #Dasar lebay (kata pembaca). But you know, kenapa gue kagak ngeblog selama sebulan ini? Heuh, bulan kemaren gue apes beratz pake tingkat dewa. Kenapa? My Lappie alias laptop kesayangan gue ancur, LCD-nya pecah gara-gara si Lappie jatoh dari tangan gue. Waktu itu gak tau kenapa tangan gue ngedadak kram terus jatoh deh si Lappie dari pelukan gue. Padahal lagi asyik-asyiknya baca postingan teman-teman blogger di WordPress. Loe semua tahu, blog siapa yang paling sering gue kunjungin? Gue demen banget baca ceritanya Mbak Feli yang udah gue anggap kakak gue sendiri. Semua tulisannya ngebahas soal kehidupan di negara Norway yang jauh di Eropa Utara sana. Busyet dah, gaya tulisan Mbak Feli kocak banget ngocol abies. Apalagi kalo udah nyeritain soal sang hubby-nya tercinta. Penasaran mau tau tulisan-tulisannya Mbak Feli? Nih klik aja tautan dari gue ya: http://www.sifelicity.wordpress.com. Selain blognya Mbak Feli, gue juga rajin mantengin blognya Bli Gara yang super cool karena banyak nyeritain tentang daerah-daerah di Indonesia yang pernah dikunjunginya. Beu… benar-benar bikin gue ngiri. Petualangan-petualangannya Mbolang banget. Oh iya, Bli Gara juga rajin update tulisan berbahasa Inggris lho! Gaya tulisannya keren banget, gue mah gak ada apa-apanya. Bahasa Inggris gue kalah sama Bli Gara. Mungkin karena Bli Gara orang Bali kali ya? Secara tiap hari di sana kan bisa ketemu terus sama bule, lancar dah praktek ngomong Inggrisnya. Gak kaya gue, gak pernah bisa nge-increase kemampuan gue lantaran tiap hari yang gue temuin orang utan mulu. Ups, bukan orang utan beneran lho. Maksud gue, orang-orang yang pada hidup di utan. Haha… ketipu semua deh lu pade 😛

Selain laptop gue yang rusak berat, hp gue juga pada hari yang sama ketularan ancur. LCD-nya ikutan pecah pas gue ngerogoh kantong celana buat ngeluarinnya pas gue mau nerima panggilan masuk dari seseorang. Tuh hp jatoh lantaran ukurannya yang segede gaban gak muat dalam genggaman tangan gue. Penderitaan gue gak cuma berakhir sampe di situ. *What? Penderitaan? Emangnya lu hidup di zaman penjajahan ya, Gih?* (pembaca gak percaya). Sebelum si Lappie sama hp gue jatoh, power banknya yang gue beli seharga Rp400-ribu gara-gara kena tipu tukang konter (padahal harga aslinya cuman Rp200-ribu) udah rusak duluan. Tiap kali gue mau ngecharge hp, si power bank error kendor gak mau ngalirin arus listrik. Padahal udah gue charge semalaman penuh selama beberapa hari (inget, listrik di tempat gue cuma nyala malam). Dan kesialan gue berakhir dengan rusaknya si Tajima yang datang dari Jepang. Aduh, Mr. Tajima ini jarumnya gak tau kenapa ngedadak patah. Otomatis gue gak bisa ngeliat waktu kalo lagi bepergian. Mana lebaran udah tinggal beberapa hari, plus gue ditinggal sendiri di rumah. Nyokap sama adek gue yang bungsu pada pergi lebaran ke Jawa buat kumpul bareng sama keluarga besar gue di sana, khususnya nemuin adek gue yang udah jadi pramugari. Gue gak bisa ikut sama nyokap, soalnya harus jaga rumah. Kebetulan di kampung gue lagi rawan perampokan. Jadi gue mesti jaga-jaga supaya barang-barang gak ada yang ilang. Terlebih gue juga harus jagain kafenya nyokap yang baru aja dibuka sebulan.

Oke, kayanya gue terlalu panjang nyerocos gak jelas ya pemirsa. Maklum, efek kangen berat sama kalian semua. Pas gue beli tablet baru minggu kemaren, gue kaget banget ngeliat statistik WordPress gue yang ngalamin penurunan jumlah pengunjung secara drastis tapi gak sedikit juga komentar-komentar yang masuk ke tulisan gue. Selama Desember tahun kemaren sampe Mei silam, sedikitnya pengunjung blog gue mencapai angka 2.500 perhari. Bahkan pernah beberapa kali nyampe di atas 3.000 pengunjung.   Halaman yang paling banyak dilirik keseringan soal ulasan serial 7 Manusia Harimau yang lagi booming waktu itu. Tapi setelah memasuki bulan Juni, para peminat serial 7 Manusia Harimau kayanya semakin berkurang. Padahal tim penulis udah gue kasih wanti-wanti supaya jangan bikin kepanjangan ceritanya, and jangan dilebay-lebayin. Nanti penonton bakal bosan. Akhirnya terbukti kan omongan gue? Penonton banyak yang kecewa dan pada malas nonton kelanjutannya. Mending bubarin aja deh, ganti serial yang lain! Tulisan gue yang banyak dibaca orang saat ini adalah : Pramugara-Pramugara Ganteng, sama Kelas Internasional Net.. Jumlah pengunjung blog gue sekarang berkisar seribu pengunjung perhari. Moga-moga aja semakin rajin gue update tulisan gue, jumlah pengunjung dan komentator juga terus meningkat lagi. Amiin.

Ngomongin soal judul tulisan gue di atas, pembaca pasti pada ngira kalo gue lagi jalan-jalan ke luar negeri kan? Terus gue nginep di hotel mewah di India tapi kesannya angker. Wow, kalian semua sebenarnya udah pada kejebak sama judul tulisan gue! Bukan, gue bukan lagi jalan-jalan ke India. Apalagi buat nemuin shaheer Shekh. Haha… meski film-film India lagi marak lagi di tanah air, tapi gue gak terlalu keranjingan buat nonton. Masalahnya channel-channel tv yang nayangin serial India gak ada di tv gue. Gara-gara hujan deras pas lebaran bulan kemaren, sinyal parabola di rumah gue jadi lemah. Dan tukang servis langganan gue lagi mudik ke Jawa. So, gue cuman dapet sedikit channel yang bertahan, antara lain: Net., LBS, DAAI TV, Haari TV, NHK, Trans7, Metro TV, RCTI sama Global. Tapi gak apa-apa, toh channel yang sering gue tonton cuman itu doank. Gak masalah buat gue buat channel yang pada hilang. Eh,kok jadi ngebahas soal tv lagi sih? Kita kan lagi ngomongin soal hotel! Well, fokus lagi sama judul di atas ya… Ngomongin soal hotel, siapa sih yang gak kepengen ngerasain nikmatnya pelayanan hotel bak hidup di surga dunia kalo pas bepergian? Apalagi kalo kelasnya hotel berbintang yang nuansanya serba mewah. Semakin banyak jumlah bintang yang dimilikin sebuah hotel, maka semakin memuaskan pelayanan yang diberikannya. Kata siape? *Gak tau juga deng, gue cuman asal nyeletuk aja* Hoho… maafin blogger yang katrok ini ya, sodara-sodara… (^_^)”

Tapi yang mau gue ceritain di sini bukan hotel sembarang hotel lho, pemirsa. Malah gak ada hubungannya dengan hotel sama sekali. Disebut hotel India juga masih menjadi teka-teki yang sangat misterius. Jadi ceritanya ini bukan kejadian yang pernah gue alamin. *Haah… kejadian? Lu nginep di hotel apa di kuburan sih?* (pembaca kebingungan). Yup! Ini adalah cerita soal nyokap gue waktu balik dari Jawa menuju Kalimantan. Peristiwa ini terjadi sekitar dua minggu yang lalu. Belum basi kan buat gue ceritain? Waktu itu nyokap sama adek bungsu gue si Firman, mau balik ke Kalteng (Kalimantan Tengah, red) via Palangka Raya. Pengennya sih langsung tujuan Pangkalan Bun. Berhubung tiap hari kala itu gak kebagian tiket, mau gak mau nyokap sama Firman kepaksa naek jurusan Palangka Raya yang sebenarnya jauh banget dari kampung gue. Butuh waktu semalaman lagi naek travel dari Palangka ke rumah gue. Adek gue, Dyah (si pramugari cantik kesayangan nyokap) nganterin mereka berdua sampe ruang tunggu Terminal C Bandara Soetta. Biasalah, namanya juga pramugari, punya akses khusus buat keluar masuk ruang tunggu pesawat asal ngasih lihat ID Card pramugari yang dia punya ke para petugas security check in. Resikonya, Dyah harus rela digodain sama para petugas yang pada genitnya selangit. “Mbak, tinggal di bacht berapa Mbak?” tanya para petugas. “Malam Minggu nanti boleh ngapel nggak, Mbak? Itupun kalo Mbaknya pas lagi nggak terbang ya, Mbak?” goda mereka lagi. Dyah cuman senyum-senyum di kulum digodain kaya gitu. Pas gue mau balik ke Kalteng bulan Maret kemaren juga gitu kan? Pembaca masih pada inget cerita gue yang jalan-jalan ke Jawa nggak? Syukur deh kalo pada lupa, haha… 😀

image

Nah, pas giliran nyokap sama Firman mau masuk ke dalam pesawat, Dyah juga ikut nganterin sampe ke depan pintu pesawat. Biasalah, gak rela berpisah sama nyokap. Secara dia kan satu-satunya anak cewek dalam keluarga kami, dan di antara semua anak nyokap, dia satu-satunya anak yang paling manja sama nyokap. Begitu Dyah ngeliat sebuah tulisan di badan pesawat, Dyah tersentak kaget dan berkali-kali nyuruh nyokap buat istighfar sepanjang perjalanan.

“Ma, pokoknya selama di pesawat Mama gak boleh berhenti beristighfar ya! Dyah mohon,” pinta Dyah memelas.

“Ke manapun Mama pergi, Mama gak pernah berhenti beristighfar, Dyah!” cetus Mama menegaskan.

“Pokoknya tolong Ma, teruslah beristighfar! Nanti kalau Mama sudah sampai rumah, akan Dyah ceritain semuanya!” entah kenapa badan Dyah kata nyokap kelihatan gemeteran. Keningnya ngucurin keringat dingin kaya orang ketakutan.

“Emangnya ada apa sih?” nyokap kebingungan.

“Nanti juga Dyah ceritain. Dyah juga akan selalu ngedoain Mama supaya selamat di jalan,” kata Dyah pasrah seraya meluk nyokap sebagai salam perpisahan.

“Iya deh,” sahut nyokap bergegas masuk ke dalam.

Selang dua hari berlalu, nyokap udah sampe di rumah dan aktif beraktivitas seperti sedia kala. Sayangnya nyokap nggak ngelanjutin usahanya di kafe. Banyak pelanggan les nyokap yang datang ke rumah. Mereka memohon supaya nyokap mau ngajarin les anak mereka lagi. Gak tau kenapa para pelanggan les nyokap pada nggak mau anak-anaknya diajar sama gue. Mereka udah ngerasa cocok sama cara nyokap gue ngajarin anak-anak mereka. Ditambah lagi kalo dipasrahin ke gue, anak mereka bakal diomelin terus sama gue saban hari lantaran gue kelewat galak kalo ngajar. Haha… biarpun gue galak, tapi banyak orang yang bilang kalo gue sama nyokap ‘bertangan dingin’. Es kali ah, dingin… bukan nyombong sih, anak-anak yang les di bimbel gue sama nyokap banyak yang berhasil meraih prestasi dan sukses. Gak sia-sia gue ngediriin bimbel selama sebelas tahun. Jadi, akhirnya nyokap malah fokus lagi di bimbel. Usaha dagangnya tetap jalan sih, kali ini kafenya dipindahin jadi kantin di bimbel kami. Lucu kan?

Sesuai janjinya, Dyah nelpon nyokap buat nyeritain apa yang dia sembunyiin pas nyokap mau naik pesawat. Malam itu pikiran nyokap dan Dyah sama-sama lagi tenang. Emosi mereka udah terkontrol dengan baik.

“Ma, waktu dalam pesawat kemarin, Mama ngalamin kejadian yang aneh enggak?” tanya Dyah.

“Eng… apa ya?” nyokap mencoba mengingat-ingat.

“Apa ada kejadian yang ganjil selama dalam penerbangan?” Dyah terus mendesak.

“Oh ada Dyah, Mama baru ingat!” seru nyokap sambil bangun berdiri dari duduk di depan tv.

“Apa Ma?”

“Penerbangan kemarin seharusnya ditempuh selama satu setengah jam. Gak tau kenapa, pesawat yang sudah mau landing dan bandara sudah kelihatan, eh pramugarinya malah nyuruh para penumpang supaya ngencangin lagi sabuk pengaman. Katanya pesawat yang mau landing pada ngantri banyak banget. Jadi pesawat yang Mama naekin malah terbang lagi ke angkasa. Terus pesawatnya muter-muter di langit selama lebih dari satu jam. Kalo dihitung lamanya Mama menempuh perjalanan selama hampir 3 jam. Gimana nggak kesal coba? Mana cuaca di atas mendung banget, dingin lagi,  tapi anehnya pas turun ke darat cuaca malah cerah banget,” ungkap nyokap bernada jengkel.

“Tapi nggak ada kejadian yang mengerikan kan Ma?” tanya Dyah memastikan.

“Enggak ada, Alhamdulillah semuanya baik-baik saja! Tapi yang Mama nggak ngerti, masa sih pesawat yang mau landing pada ngantri? Padahal waktu Mama turun dari pesawat, di Bandara Tjilik Riwut itu kelihatannya lagi sepi banget. Mama cuma lihat beberapa pesawat aja, bisa dihitung dengan jari. Sekitar lima kalo nggak empat aja!” beber nyokap lagi.

“Mama tahu nggak, pesawat yang Mama naekin itu adalah pesawat LHI?” tanya Dyah serius.

“LHI? Apa itu?” nyokap nggak ngerti.

“Lima Hotel India!” jawab Dyah.

“Hotel India? Maksudnya gimana, Dyah?” nyokap makin bingung.

“Jadi LHI itu semacam kode alphabet internasional. Cuma kru penerbangan aja yang tahu. Itu tuh sebenarnya adalah pesawat jenazah, Ma! Awalnya Dyah ragu waktu ngeliat tulisan LHI di pesawat yang mau Mama naikin. Tapi setelah Mama pergi, Dyah tanya-tanya ke teman-teman Dyah. Mereka bilang kalau itu benar-benar pesawat jenazah,” ungkap Dyah.

“Haah, yang bener Dyah? Kenapa Dyah nggak bilang waktu itu? Mama kan bisa cancel penerbangan Mama kalo tau kaya gitu!” nyokap benar-benar kaget ngedengar penjelasan Dyah.

“Dyah juga gak tahu kalau Mama bakal naik pesawat itu. Kalau dari awal Dyah tahu Mama bakal naik pesawat itu, udah pasti bakal Dyah batalin penerbangannya!”

“Teganya kamu Dyah ngebiarin Mama sama adik kamu naik pesawat jenazah! Emangnya nggak ada pesawat yang lain apa buat ngangkut penumpang? Bukannya pesawat Lion itu banyak?” sela nyokap sedikit kecewa.

“Ini kan lagi arus balik, Ma. Semua pesawat penuh. Sampai akhirnya pesawat jenazah pun terpaksa dipakai demi terpenuhinya pesanan pelanggan. Itulah kenapa Dyah nyuruh Mama supaya jangan berhenti beristighfar sepanjang perjalanan. Soalnya kata senior-senior Dyah, banyak kejadian aneh yang sering terjadi dalam pesawat itu. Katanya sering muncul penampakan pramugari yang mondar-mandir di dalam pesawat. Ada juga bangku yang sebenarnya kosong tapi kelihatan penuh sama penumpang yang sebenarnya juga para penampakan. Malah ada kejadian sering kedengaran suara yang aneh-aneh seperti pengumuman kalau pesawat mau jatuh, jeritan para penumpang yang ketakutan, sama suara ledakan Ma! Para pramugari dan pilot juga banyak yang ketakutan kalau pas dapat jatah bertugas di pesawat itu!” cerita Dyah panjang-lebar.

“Masya Allah…” nyokap semakin terkejut.

“Maafin Dyah ya Ma. Tapi Mama nggak kenapa-napa kan Ma? Mama sehat aja kan?” terdengar suara Dyah begitu cemas.

“Sudahlah, Mama nggak apa-apa kok! Hati-hati ya kamu kalau lagi bertugas! Selalu berdoa dulu sebelum terbang!” imbau nyokap ke Dyah.

“Iya Ma, Dyah juga selalu beristighfar kok!” kata Dyah sebelum akhirnya menutup pembicaraan di telepon.

“Gih, kamu dengar obrolan Mama sama Dyah barusan, kan?” seloroh nyokap mandang ke arah gue yang lagi duduk gak jauh dari tempat nyokap.

Gue bener-bener speechless ngedengar pembicaraan mereka. LHI (Lima Hotel India)? Pesawat yang selalu dirahasiakan oleh para pramugari senior, karena pesawat itu adalah pesawat khusus pengangkut jenazah yang biasa dipakai untuk mengevakuasi korban kecelakaan pesawat komersil, atau mengangkut jenazah para WNI yang meninggal di luar negeri. Para kru penerbangan pun tidak akan memilih pesawat ini bila mendapat tugas untuk terbang bersamanya. Oleh karena itu keberadaan pesawat ini sangat dirahasiakan agar para kru yang tidak mengetahuinya tetap merasa aman di kala terbang.

Sedikit gemetar, gue pandangin satu-persatu wajah nyokap sama Firman sambil bilang, ”Ini beneran Mama sama Firman kan? Pesawat yang kalian tumpangi beneran selamat kan? Kalian bukan penampakan yang baru turun dari pesawat kan?”

PLETOK! (sebuah palu nyasar ke kepala gue)

***

Review Novel : In 10 Days

image

Hallo pembaca… kembali lagi BJ Sugih dengan tulisan barunya. Bagaimana kabar kalian semua? Kalian pasti kangen berat sama tulisanku kan? *nimbang truk sama kapal*  😅  Ngomong-ngomong gak kerasa ya sekarang sudah menginjak Ramadhan sepekan. Puasanya pada lancar nggak nih? Alhamdulillah BJ Sugih juga puasanya lancar lho (tapi kalau ada mama doank  😁). Eh, enggak ding, puasanya beneran lancar kok! Ciyus ✌! Buat kalian semua yang sedang menjalankan ibadah puasa Ramadhan, Sugih ucapkan selamat menunaikan ibadah puasa ya. Semoga ibadah puasa kita senantiasa dipermudah dan amal ibadah kita selama bulan Ramadhan yang suci ini diterima oleh Allah subhanawata’alla. Amin ya rabbal alamin.

Sesuai judulnya di atas, tulisanku kali ini akan membahas tentang sebuah novel yang baru-baru ini selesai kubaca. Sebelumnya aku mau  mengucapkan terima kasih banyak kepada Bli Gara yang sudah mengirimkan naskah novel ini secara cuma-cuma kepadaku  via email 3 bulan yang lalu. Betapa beruntungnya aku mendapatkan kesempatan membaca kisah cinta yang menyentuh ini *jingkrak-jingkrak senang kaya kelinci minta kawin* 🐰 . Aku berani jamin pembaca bakal termehek-mehek setelah membaca cerita novel ini 😭 . Sesuai janjiku kepada Bli Gara, pada postingan kali ini aku akan mengupas habis tentang novel ‘In 10 Days’. Namun sebelumnya aku juga mau minta maaf yang sebesar-besarnya kalau tulisanku ini sangat terlambat buat diposting. Bayangin 3 bulan pemirsa, kucing peliharaan tetangga sebelah aja udah pada ngelahirin! Miaaauw… 🐱 *diketok sama Bli Gara* (Eh enggak deng, Bli Gara kan orangnya baik, sabar, dan pengertian. Iya kan Bli?)

Oke langsung aja kita cekidot soal novelnya ya…

image

Sinopsis singkat  ‘In 10 Days’ :
Ryuta Ozaki adalah seorang secret admirer (pengagum rahasia) Sayaka Kurosaki, gadis cantik teman sekampusnya. Demi Sayaka, Ryuta selalu ada di belakangnya memberikan barang-barang yang diperlukan oleh gadis berhati lembut itu secara diam-diam, termasuk tiket konser band kesukaannya. Hingga pada akhirnya perilaku Ryuta pun tertangkap basah oleh sang pujaan hati setelah Kana Nishino, sahabat Sayaka, memberi saran kepada Sayaka untuk mengambil payung di lokernya. Hari itu turun hujan, Kana merasa yakin kalau pengagum rahasia Sayaka yang tak lain sebenarnya adalah Ryuta, pasti telah menaruh payung di loker Sayaka. Betapa terkejutnya Sayaka mendapati Ryuta di sana. Namun siapa sangka kalau gayung akan bersambut. Cinta Ryuta dengan mudahnya diterima oleh Sayaka tanpa syarat. Di mata Sayaka, Ryuta Ozaki adalah sosok pria baik-baik dan juga tampan. Walaupun dia bukan tipe lelaki yang disukainya. Hubungan pun terus berlanjut. Sayaka dan Ryuta ‘terpaksa’ menikah lantaran MBA (married by accident). Keduanya terlalu larut menikmati pesta dansa tahunan yang diselenggarakan oleh universitas mereka. Sampai akhirnya mereka berdua mabuk dan tak sadarkan diri kalau mereka telah melewati batas-batas pergaulan. Sayaka dinyatakan hamil, dan Ryuta menikahinya dengan penuh kebahagiaan. Akan tetapi kebahagiaan itu berubah menjadi mimpi buruk yang menyeramkan. Sayaka enggan memakai nama ‘Ozaki’ di belakang nama kecilnya, termasuk pada nama anaknya kelak. Kemudian Sayaka melempar cincin pernikahannya dan enggan memanggil Ryuta dengan panggilan ‘suami’. Sayaka juga enggan tidur satu kamar dengan suaminya itu. Padahal Ryuta sudah menabung jauh-jauh hari untuk membeli rumah cantik impiannya demi membahagiakan Sayaka. Sikap Sayaka mendadak berubah dingin setelah upacara pernikahan usai. Sayaka mendiamkan Ryuta selama berbulan-bulan lamanya, seolah-olah Ryuta adalah makhluk asing yang tinggal di rumahnya. Tak ada sapaan ‘selamat pagi’, tak ada sarapan yang terhidang di atas meja makan setiap pagi untuk Ryuta, tak ada sambutan ‘selamat datang’ setiap Ryuta pulang kerja, dan tak ada ucapan ‘selamat tidur’ ketika mereka akan beristirahat. Alih-alih bukannya menjadi ibu rumah tangga yang baik, setelah Sayaka mengalami keguguran pun malah memutuskan untuk menjadi wanita karir di perusahaan yang telah lama ia idamkan semenjak masih duduk di bangku kuliah. Ryuta hanya bisa pasrah menerima perlakuan Sayaka terhadapnya.

Hingga pada suatu pagi di bulan November tanggal 19, Ryuta terbangun dari tidurnya. Ia termenung mengingat mimpi aneh yang dialaminya. Dalam mimpinya itu ia melihat sebuah peti mati yang ternyata di dalamnya terbaring sesosok mayat wanita yang sangat dicintainya, Sayaka. Apakah itu pertanda buruk? Anehnya setelah Ryuta mengalami mimpi aneh tersebut, sikap Sayaka berubah baik kepadanya. Sikap Sayaka kembali hangat padanya seperti saat mereka pacaran dulu. Sayaka juga selalu menyajikan sarapan untuk Ryuta. Yang paling mengejutkan lagi untuk pertama kalinya Sayaka mau diajak berziarah ke makam kakaknya oleh kedua orang tuanya. Ryuta pun diajaknya serta.  Dan yang membuat Ryuta kaget, Sayaka memutuskan untuk resign dari perusahaan tempatnya bekerja. Ryuta tak menyia-nyiakan kesempatan ini begitu saja. Di benaknya sepertinya Sayaka telah berubah dan ingin menjadi istri yang baik baginya. Maka Ryuta bermaksud untuk melamarnya kembali dan mengulangi pernikahan mereka. Dalam sebuah kencan ganda yang telah direncanakannya bersama Kana dan calon suaminya, Yoshihiko, Ryuta bermaksud melamar Sayaka di atas ferris wheel Daikanransha, kincir ria tertinggi keempat di dunia yang menyuguhkan pemandangan Kota Tokyo setinggi 115 meter dari atas permukaan laut. Bertepatan dengan terbenamnya matahari ketika ferris wheel yang mereka naiki berada di puncak ketinggian, Sayaka menolak lamaran yang diajukan oleh Ryuta. Bahkan setelah itu Sayaka tak pulang ke rumah bersamanya. Ia malah pulang ke rumah orang tuanya. Ada apa sebenarnya dengan Sayaka? Dan apa yang sebenarnya akan terjadi dalam waktu 10 hari?

My first impression about ‘In 10 Days’ : Sumpah, aku merasa tertipu oleh judul novel ini. Awalnya aku mengira genre novel ini adalah action semacam Mission Impossible, atau James Bond 007. Ternyata ini adalah sebuah roman. Hanya saja background yang dipakai dalam cerita ini adalah negeri sakura. Menurutku background tersebut masih kurang sesuai jika ditinjau dari segi kultur dan alur ceritanya. Mengapa? Karena terdapat beberapa hal yang janggal, antara lain sebagai berikut :

1. Penulis tidak menceritakan latar belakang keluarga masing-masing tokoh. Apakah mereka berasal dari keluarga miskin, sederhana, pas-pasan, atau keluarga yang kaya raya. Sebab banyak sekali adegan para tokoh menggunakan kendaraan pribadi. Padahal pada kenyataannya dalam kehidupan kultur orang Jepang sehari-hari, mereka lebih menyukai memakai transportasi umum seperti bis, taksi, dan kereta ketimbang mobil pribadi. Sebenarnya sih karena politik dumping yang merupakan kebijakan pemerintah sana, harga mobil di Jepang jauh lebih mahal daripada di Indo. Apalagi mereka juga gemar bersepeda dan berjalan kaki. Karena orang Jepang sangat sadar lingkungan dan senantiasa menghindari polusi. Terkecuali mereka berasal dari golongan elite kelas menengah ke atas. Okelah kalau seandainya Ryuta dan beberapa tokoh lainnya berasal dari golongan tersebut, pembaca bisa memakluminya.

2. Hubungan orang Jepang dalam lingkungannya cenderung kaku. Penulis sebenarnya sudah berhasil memaparkan hubungan antara Ryuta dengan Sayaka. Sayaka yang sungkan untuk menolak Ryuta, Ryuta yang pasrah menerima perlakuan Sayaka setelah mereka berdua menikah, dan hubungan yang canggung ketika Sayaka kembali bersikap baik padanya, sampai rahasia yang dipendam Sayaka dari Ryuta. Sayangnya penulis tidak ingat hubungan antara Reiji dengan Sayaka. Hellooo… ini siapa dengan siapa ya? Kok si Reiji lancang benar berani memeluk Sayaka hanya karena Sayaka mendapat nilai B dalam ujian skripsinya? Sahabat aja bukan kan? Kan dalam ceritanya, Reiji juga baru mengetahui perihal hubungan Ryuta dengan Sayaka. Tapi tindakan Reiji menunjukkan seolah-olah mereka adalah sahabat yang sudah lama saling mengenal. Setahuku sikap orang Jepang yang baru saja saling mengenal itu saling sungkan dan belum terlalu akrab. Terkecuali mereka telah mengobrol panjang-lebar berjam-jam seperti yang sering dilakukan oleh Kogoro Mouri dalam komik Detective Conan *huhu… ketahuan deh, suka baca komik Conan* 😅

3. Panggilan Ryuta kepada mertuanya yang hanya menyebutkan nama diakhiri –san (Tuan/Nyonya) baca : Takeo-san dan Keiko-san. Apakah hal tersebut dikarenakan Ryuta memiliki masalah dengan Sayaka? Pada kenyataannya dalam kehidupan sosial orang Jepang, ada maupun tiada masalah, seorang menantu tetap memanggil mertuanya dengan sebutan ayah mertua dan ibu mertua. Bahkan sebagian lain memanggil dengan sebutan ‘otosan’ (ayah) dan ‘okasan’ (ibu). Hal ini tetap dilakukan seumpama mereka telah tidak menjalin hubungan sebagai menantu dan mertua lagi, karena kasus perceraian maupun pasangan meninggal dunia. Bila seorang menantu memanggil nama (meskipun diakhiri –san) kepada mertuanya, hal ini dianggap tidak sopan di negara Jepang. Pernikahan adalah ikatan dua buah keluarga yang sangat erat bukan?

Well, kayanya aku gak bisa bicara panjang lebar untuk mengomentari novel ini. Karena selain runut meski alur ceritanya maju mundur maju mundur cantik *kata Emak Syahrini* selebihnya novel ini sangat bagus dan recommended banget buat para ibu rumah tangga yang doyan membaca novelnya Asma Nadia semacam Catatan Hati Seorang Istri. Hanya saja ini versi suaminya. Mungkin bisa juga kalau cerita ini mempunyai judul lain : Catatan Hati Seorang Suami. *Ups* Apakah para lelaki juga bisa membaca novel ini? Uhm, sepertinya novel ini cocok banget kalau dibaca para suami yang sedang galau karena ‘diasingkan’ oleh istri, ditinggal pergi oleh istri, suami yang takut kepada istri, dan sedang terancam di ambang perceraian rumah tangga. Novel ini sarat pesan moral kepada para suami dan calon suami yang sedang bersiap-siap untuk berumah tangga agar tidak melakukan kekerasan dalam rumah tangga seperti kehidupan-kehidupan rumah tangga di Indonesia dan di Jepang kebanyakan. Seperti yang kita ketahui banyak kepala keluarga yang senang mengamuk kepada istri dan anak-anaknya tatkala mereka sedang dilanda suatu masalah. Sering kali kita melihat para ayah di Jepang membenturkan kepala istrinya ke meja atau dinding dan mendorong tubuh mereka hingga terjatuh ke lantai. Sangat tidak manusiawi! Sikap Ryuta yang pasrah menerima perlakuan Sayaka merupakan figur suami yang tabah dan tegar, bukan berarti ia takut kepada istri. Justru ia selalu ingin membahagiakan istrinya. Ia percaya setelah hari itu mendung, matahari akan kembali bersinar cerah. Kita juga harus berhati-hati dalam membina hubungan, terutama bila kita belum menikah. Jagalah pasangan kita dari perbuatan maksiat agar kehidupan rumah tangga kita senantiasa selamat dunia akhirat.

Sebelum ulasan ini kututup, aku sempat heran dengan mimpi aneh yang dialami Ryuta. Ryuta amat takut kalau hal yang dilihatnya dalam mimpi merupakan pertanda buruk baginya : kematian Sayaka. Menurut kepercayaan sebagian besar masyarakat Indonesia dan juga sebagian bangsa Asia, terutama umat muslim, tabir mimpi melihat orang meninggal dunia menandakan bahwa orang yang dimimpikan tersebut akan panjang umur. Correct me if I’m wrong! Mungkin cukup sekian ulasan dariku. Selebihnya pembaca silakan membaca sendiri novel tersebut bila sudah beredar di toko-toko buku. Terakhir, aku ingin memberi ralat kepada Bli Gara, frase yang benar adalah ‘lesung pipi’, bukan ‘lesung pipit’. Karena frase tersebut mengandung makna lesung yang terdapat di pipi. Terima kasih banyak atas cerita yang luar biasa ini. Semoga karya-karya Bli Gara semakin digemari banyak orang. Sampai jumpa di tulisanku selanjutnya ya. Mata aimashou^^ 😄 👋

Kisah Asmara Gue

image

Pliz deh, gak usah pada heboh gitu baca judul tulisan gue di atas! Jarang-jarang kan gue nulis cerita kehidupan asmara gue. Blog gue ini juga kebanyakan isinya keluhan-keluhan gue mulu soal pekerjaan gue. Atau nggak soal review film yang pernah gue tonton sama lagu-lagu yang gue suka denger. Gak apa-apa dong kalau hari ini gue mo nulis cerita tentang percintaan gue sendiri. Namanya juga blog gue, suka-suka guelah mau nulis apa di sini. Kalo loe pada ngantuk baca tulisan gue, mending loe ambil bantal terus taroh di bawah pohon yang rindang plus tanah berumput. Terus loe tidur di sana! Asyik kan? Ya iyalah, asal jangan tidur di tengah sawah aja. Bisa diseruduk kebo loe nanti! Haha… garing kan gue? 😜

Eeh, sebentar! Kayanya ada yang janggal nih… *Pembaca mikir sambil ngupil* 😓 Pembaca pasti lagi bingung sama tulisan gue kan? Tumben amat gue ngomongnya pake ‘gue-elu’? Biasanya kan ‘aku-kamu’. Maklum Bray, efek balik dari Bogor. Bahasa asli zaman sekolah dulu keluar lagi dari peradabannya. Semenjak gue balik dari Bogor bulan Maret kemaren, gue ketemu banyak temen-temen sekolah dulu. Ada temen SMP dan temen SMA. Komunikasi sama mereka pun berlanjut ke FB dan BBM. Beu… heboh-heboh pokoknya. Ada yang udah punya anak dua, anak satu, belum punya anak, dan ada juga yang baru aja married. Berhubung gue masih aja ngejomblo (Eh no no no, gue bukan jomblo! Tapi gue masih single dan perjaka!), jadi deh tiap hari gue dibully sama temen-temen gue itu. “Gih, kapan kawin? Tahun gajah dah lewat! Nungguin tahun kodok lu ya?”, “Ya ampun Gih, hari gini lu masih betah aja ngejomblo. Kalah lu sama Eyang Subur!”  begitulah canda mereka di berbagai medsos yang gue pake. Tapi itu sih belum seberapa. Ada lagi temen gue yang ngolokin kaya gini, “Ah, selera lu mah terlalu tinggi! Lu doyannya sama nenek-nenek kan? Payah lu!” Nyesek gak coba diolokin kaya gitu? 😤😥

Untung gue orang yang sabar dan penyayang. Kan gue anak pramuka : CINTA ALAM DAN KASIH SAYANG SESAMA MANUSIA. Semua candaan temen-temen gue, gue timpalin pake stiker gede bergambar senyuman. Kaya gini nih…

image

Di atas gue bilang kalo status gue bukan jomblo tapi single dan perjaka. Lho apa bedanya? Gue kasih tau ya sama loe-loe pade, apa perbedaan ketiga kata tersebut! Jomblo merupakan kata dalam bahasa gaul yang muncul di awal tahun 2000-an. Kira-kira sekitar tahun 2002 atau 2003 kalo gak salah. Pokoknya pas zaman gue SMA. Waktu itu muncul buku bacaan buat remaja yang  *gue juga lupa judulnya apa*, tapi ada kata JOMBLO di judulnya itu. Nah buat para cowok yang lagi gak punya bokin, jangan mau ngaku status loe ‘jomblo’! Sebab, sebenarnya kata ‘jomblo’ itu sendiri diambil dari Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) : JOMLO (gak pake B). Dan arti JOMLO menurut KBBI adalah gadis tua 👩. Makanya gue ogah nyebut status gue JOMBLO. Sedangkan istilah single sebenarnya bukan dari Bahasa Indonesia, melainkan Bahasa Inggris. Berdasarkan beberapa kamus Bahasa Inggris yang pernah gue baca mulai dari Kamus Oxford, Kamus Chambers, Kamus Webster, sampai Kamus Longman Handy (busyet dah… banyak amat kamusnya ya), definisi ‘single’ antara lain : being (the) only one (yang artinya : hanya satu-satunya); unmarried (belum nikah); dan unmarried person (orang yang belum menikah). Sementara istilah perjaka, kembali gue buka di KBBI artinya antara lain : laki-laki yang belum berumah tangga; bujang; atau jaka. Nah, masih mau ngaku status loe jomblo? Kalo loe cewek sih gak pa-pa kali ya… 👰

Balik lagi ke topik gue di atas, kali ini gue mau cerita kehidupan asmara gue. Sepanjang hidup gue yang udah hampir 30 tahun hidup di dunia dan akhirat, gue nggak pernah ngalamin kaya apa yang namanya pacaran. Haha… loe semua pasti pada nyangka kalo gue cowok alim kan? Emm, gimana ya, can be yes can be no! Waktu SD gue pernah naksir sama cewek yang selalu menjadi bintang kelas di sekolah gue. Dia anak guru yang juga ngajar di sekolah gue. Gue nyadar udah mulai suka sama dia pas gue kelas 4. Waktu itu gue masih cowok bego yang gak pernah masuk peringkat 10 besar di kelas (kecuali dari belakang) dan sering kena omel nyokap lantaran saban hari dapet nilai 0 (nol) di sekolah. Sampe akhirnya pas gue kelas 5, gue mulai mengejar prestasi supaya bisa deket terus sama dia. Selama 3 catur wulan berturut-turut, gue yang tadinya selalu mendapat peringkat 1 dari belakang, berhasil menembus juara 3 besar di kelas. Dan pas di kelas 6, cewek yang gue taksir itu menjadi rival gue sendiri. Walaupun pada akhirnya gue cuma bisa mendapat gelar runner up di bawah dia. Tapi gue seneng meskipun itu cinta monyet selama 3 tahun di SD mulai dari kelas 4 sampai lulus, gue sama dia sering tukeran kado kalo pas ultah. Ultah gue sama dia cuma beda satu bulan sih. Tuaan dia daripada gue. Tapi gue ngerasa happy tiap kali ngeliat dia make barang-barang yang gue kasih ke dia kaya bando karet bergambar Tweety (tokoh kartun kesukaannya). Beu…  rambut dia yang biasa dikepang kelabang dan sering gue tarik kalo pas lagi bercanda, jadi bikin dia tambah cantik kalo digerai dan pake bando pemberian gue. Haha… 👸

Gue sama dia juga sering tukeran kartu lebaran tiap kali sekolah mau libur panjang pas bulan puasa lho. Kebiasaan ini masih terus berlanjut sampai kami udah SMP walaupun pas di SMP kami nggak satu sekolah. Dan pas di SMA, kami satu sekolah lagi. Cuma gue udah gak punya perasaan apa-apa lagi ke dia semenjak kami masuk SMA. Seakan ada jurang pemisah di antara kami berdua. Dia aktif di organisasi remaja mesjid, sementara gue malah aktif di organisasi Bahasa Inggris di sekolah. Gak nyambung kan? 🐧

Sebenarnya sih, pas gue SMP gue udah ngelupain dia lantaran kami nggak satu sekolah. Ditambah lagi dia juga jarang ada di rumah yang bikin gue susah nemuin dia sepulang sekolah. Plus rumah gue sama rumah dia lumayan jauh. Gue tinggal di Cimanggu, dia tinggal di Pondok Rumput. Kampung kami terpisahkan oleh Sungai Cipakancilan. Ditambah lagi gue juga belajar beradaptasi sama temen-temen baru di SMP. Sumpah, pertama masuk SMP gue shock banget lantaran melihat kakak kelas banyak yang udah pacaran. Malahan banyak cewek yang suka labrak-labrakan gara-gara rebutan satu orang cowok. Padahal menurut gue, cowok yang mereka rebutin itu masih kalah ganteng sama tampang gue. Haha… sampe gue kelas 2, gue masih belum terbiasa sama hal yang kaya gituan. Aneh aja ngeliat cewek berantem sama cewek cuma buat ngerebutin satu orang cowok. Dunia… Dunia… 🌏

Selama di SMP gue juga pernah beberapa kali naksir cewek. Kenapa gue bilang beberapa kali, soalnya temen sekolah gue ada banyak banget. Murid sekolah gue aja ada 1200-an. Gila ceweknya cakep-cakep, gak salah deuh kalo sekolah gue disebut sekolah unggulan. Selama di SMP gue pernah ditaksir beberapa kali sama cewek, baik temen sekelas maupun temen dari lain kelas. Mereka pada nyoba deketin gue, tapi dasar guenya polos gak tau gimana caranya nembak cewek. Alhasil mereka pada mundur teratur lantaran cape nungguin kata ‘suka’ dari gue. Bego kan gue? Sampe SMA gue masih belum berani ngungkapin perasaan ke cewek yang gue suka tiap kali gue jatuh cinta. Pasalnya nyokap juga sering ngasih ultimatum ke gue : “Mau sekolah apa pacaran? Kalau mau pacaran, ya udah berhenti aja sekolahnya!”

Jadi deh gue perjaka abadi sepanjang masa SMA gue. Hiks, kasian ya gue. Tapi gue gak pernah nyesel. Tanpa status pacaran gue tetep punya semangat belajar kok. Apalagi pelajaran Bahasa Jepang. Dulu gue paling jago Bahasa Jepang satu sekolah. Gue sering dikirim lomba Bahasa Jepang ke Bandung dan Jakarta. Lumayan juga hasilnya, gue sama temen-temen rombongan grup Bahasa Jepang dari sekolah gue selalu menyabet gelar juara di berbagai perlombaan tersebut. Mulai dari lomba menulis Kanji Jepang, pidato Bahasa Jepang, sampe cerdas cermat Bahasa Jepang. Hebat kan gue? Ckckck… nah, gimana kisah cinta gue semenjak gue lulus SMA dan kerja? Nih, gue certain…

Seperti yang udah sering gue bahas di tulisan-tulisan gue sebelumnya, semenjak gue lulus SMA gue hijrah dari Bogor kota kelahiran gue ke Pulau Kalimantan yang sepinya minta ampun kaya di kuburan. Di Kalimantan gue tinggal sama bibi gue yang super galak, tapi sayang banget sama gue. Di rumah bibi gue inilah awalnya gue membuka bimbingan belajar buat anak-anak SD dan SMP. Baru hari pertama buka, gue langsung dapet 40 orang pelanggan. Benar-benar rezeki kali ya. Kedatangan gue di kampungnya bibi gue ini dalam sehari langsung menjadi buah bibir orang sekampung.

“Eh itu keponakannya Bu Ida yang datang dari kota, katanya bisa banyak bahasa asing lho!”

“Dari tampangnya emang keliatan pinter. Matanya aja pake kacamata. Kok mau ya orang kota datang ke kampung terpencil kaya di sini?”

“Sst… katanya sih dia mau buka kursus di sini!”

“Syukur Alhamdulillah ya, ada orang kota yang mau memajukan desa kita!”

Begitulah bisik-bisik tetangga yang kedengeran sama gue. Bibi dan paman gue pun ngenalin gue ke beberapa orang penting di kampungnya. Mereka adalah orang-orang yang berkecimpung memajukan pendidikan di desa.

Singkat cerita bimbel gue pun berjalan sesuai sama yang gue harapin meskipun itu semua di luar rencana. Sebab gue gak pernah menduga nasib gue bakal lumayan bagus setibanya gue di Kalimantan. Gue nggak pernah ngira kalau gue bakal bisa wiraswasta di Kalimantan. Padahal niat gue awalnya mau kerja jadi kuli sawit. Alhamdulillah, gue malah bisa nyalurin hobi gue yang suka ngajarin anak-anak lewat bimbel yang gue bikin. Lucunya, ada satu orang murid yang waktu itu baru kelas 1 SMP tapi umurnya udah 15 tahun. Loe pasti ngira dia sering gak naek kelas kan? Salah! Dia telat masuk sekolah. Soalnya dulu di pedalaman Kalimantan kampungnya bibi gue belom ada sekolah dasar. Makanya masuk SMP-nya juga telat. Dia ngebet banget sama gue, sering ngajak gue jalan. Ke mana-mana gue selalu diikutin. Kaya artis idola yang lagi dikejar-kejar sama fansnya aja. Dia manggil gue kakak. Emang sih umur gue juga baru 18 tahun waktu itu. Jadi umur gue sama dia gak terlalu jauh. Tapi gue nganggap dia udah kaya adek gue sendiri. Gak enak rasanya kalo gue macarin murid les gue sendiri. Apa kata dunia? Dua tahun dia ngarepin gue tapi gue gak pernah nembak dia. Akhirnya pas dia lulus SMP, dia malah mutusin buat nikah sama bapak-bapak yang umurnya jauh lebih tua dari dia. Kebetulan namanya mirip sama nama gue : SUGENG! Tuh, Cuma beda belakangnya doang kan.😓

Awalnya gue kaget kenapa murid gue itu mutusin buat nikah ketimbang sekolah. Setelah dua tahun tinggal di pelosok Kalimantan gue baru tahu kalo penduduk di sini masih kurang sadar pendidikan. Banyak anak perawan yang baru lulus SD atau SMP langsung disuruh nikah sama ortu mereka. Jangan kaget kalo di tempat gue ini banyak anak SMP yang hilang di sekolah tiap kenaikan kelas. Apalagi anak SMA, kalo musim ulangan semester tiba pihak sekolah sering ngadain tes urine buat murid-murid cewek. Kalo ada yang ketahuan hamil, pihak sekolah langsung ngasih surat DO (Drop Out) ke siswi yang bersangkutan. Berdasarkan survey yang gue lakuin, siswi-siswi SMA di tempat gue rata-rata pacarannya sama supir truk tukang ngangkut buah sawit, sama buruh-buruh kuli sawit. Malahan pacarannya di perkebunan kelapa sawit.  Alasan mereka pas ditanya kenapa mau pacaran sama supir truk dan kuli sawit, “Body mereka kekar-kekar, Pak!” ungkap mereka tanpa ngerasa malu. Miris rasanya ngedenger pengakuan mereka itu. Buat apa dulu RA Kartini sama Raden Dewi Sartika merjuangin emansipasi wanita kalo hari gini masih banyak perempuan Indonesia yang gak mau mengenyam pendidikan setinggi mungkin. “Kalimantan gak sama dengan Jawa, Pak! Di Kalimantan kita gak perlu punya ijazah. Asalkan punya kebun kelapa sawit kita tetap bisa hidup. Setinggi-tingginya perempuan bersekolah akhirnya mereka ke dapur juga!” imbuh para siswi yang gue wawancarain.

Duh, dilema rasanya kalo mau punya pacar di pelosok Kalimantan. Jarang banget nemuin cewek kampung yang masih lajang di umur 20-an. Di umur segitu kebanyakan udah pada berkeluarga dan punya anak dua. Kadang ada aja murid yang minta dilamar sama gue. Tapi kalo dipikir-pikir macarin murid sendiri itu sama aja dengan ngelanggar undang-undang pendidikan. Dan gue anti sama tindakan yang kaya ginian. Kepaksa lagi-lagi gue harus membujang. :(:|

Suatu hari di tahun 2008…
Pas gue ngikutin kegiatan Kemah Besar PRAMUKA Kalimantan Tengah di Pangkalan Bun, gue ikut rombongan kwarcab gue naek perahu kelotok dari Kotawaringin Lama. Gila, perjalanan yang harus ditempuh kurang lebih 7 jam. Mana suhu udara panas banget 36° Celcius. Jumlah rombongan berkisar 70 orang. Gak kebayang kan sempitnya gimana? Kita harus berdesak-desakan di bangku kelotok kaya cacing yang dipaksa joged goyang dumang.  Akhirnya gue mutusin buat naek ke atas atap kelotok bareng beberapa orang temen gue. Kami ngerujak sambil nyanyi-nyanyi diiringin gitar. Pas rujaknya udah abis yang nyanyi-nyanyi juga pada capek plus kehausan kaya dehidrasi. Akhirnya temen-temen gue pada tepar. Tinggal gue sendiri yang asyik duduk motretin pemandangan. Tiba-tiba terdengar suara seorang cewek nyanyi dari arah bawah. Awalnya gue gak merhatiin. Temen di sebelah gue nyenggol tangan gue dan nunjuk ke si empu suara. Gue kaget. Sebab cewek itu sengaja nyanyi buat gue. Temen-temen gue yang pada tiduran pun bangkit duduk lagi merhatiin cewek itu. Habis satu lagu, cewek itu nyanyi lagu yang kedua. Alamak, lagunya dangdut semua! Gue pikir nih cewek boleh juga. Kayanya dia seumuran gue. Tapi gue gak kenal dia siape. Temen-temen gue pada ngedaulat gue buat balas lagunya dia. Mau gak mau setelah dipaksa-paksa akhirnya gue nyanyi juga. Gue nyanyi lagu Janji, gak tau deh siapa penyanyi aslinya. Gue tahunya itu lagu pernah dinyanyiin sama Siti Nurhaliza.

Mengapa kau lupakan…
Mengapa kau lupakan janji yang kau berikan
Janji yang kau ucapkan
Siang kunantikan dan malam aku impikan…
Mengapa kau lupakan…

Sontak seisi kelotok pada heboh nyorakin gue sama cewek itu 🙌. Siulan pun bersahut-sahutan karena temen-temen gue ngerasa terhibur sama aksi pertunjukan kami 🐦. Dari salah seorang temen gue, ternyata cewek itu juga adalah seorang guru, statusnya single, dan lagi nyari cowok. Pucuk dicinta ulam pun tiba! Terang aja gue mencoba ngedeketin dia dengan cara ngajakin dia berkenalan lebih dulu. 💑

“Kak Sugih, kan?” tebaknya pas gue nyamperin dia 😉

“Kok tau?” sahut gue tersenyum ramah 😁.

“Tahulah! Siapa sih yang gak kenal sama Kak Sugih!” tukas dia.

“Owh… terus nama Kakak siapa?” gue ulurin tangan ke dia.

“Buat apa tahu nama saya? Gak penting!” sungutnya. Eh cewek ini jutek juga pemirsa! Dia malah pergi ninggalin gue. 😦

Gak ada satupun teman yang mau ngenalin gue ke dia. Cewek aneh yang tiba-tiba ngerayu gue pake lagu dangdut tapi pas gue ajak kenalan malah ngeloyor pergi. Apa maksudnya coba pake nyanyi-nyanyi buat gue segala? Untungnya gue bukan tipe orang yang mudah menyerah. Beberapa kali gue maen ke tenda dia buat nganterin natura, bahan-bahan masakan dari panitia perkemahan. Eh, dia malah manfaatin gue buat bantu-bantu ngurusin tendanya. Gue disuruh-suruh masang tenda, bikin parit, sampe nyariin kayu bakar buat masak. Dia keukeuh gak mau nyebutin siapa namanya, tapi gue sukses ngedapetin nomor hp-nya. Yahoo… pdkt akan dimulai 🙆.

Sampe akhirnya pertemuan gue sama dia kembali datang untuk kedua kalinya. Waktu itu gue ikut acara Kursus Mahir Dasar (KMD) Pembina PRAMUKA di kabupaten. Ternyata dia ikutan juga. Kali ini gue udah tahu namanya, Soniati. Tapi akrab dipanggil Usu, yang artinya anak bungsu. Sikap dia ke gue udah gak sejutek dulu lagi. Malah kami berdua jadi lengket dan nempel terus. Kalo makan, kami suka suap-suapan. Kalo lagi kegiatan dalam ruangan dia duduknya selalu di sebelah gue. Terus kalo ada materi yang gak dimengerti dia selalu nanya ke gue. Kayanya gue mulai klik sama dia 💜. Pas malam puncak kegiatan, panitia kursus ngadain pemilihan raja dan ratu KMD 🎎. Si Usu kepilih sebagai ratu 👸. Orang-orang pada ngira kalo gue yang bakal kepilih jadi rajanya. Kenyataan berkata lain. Panitia malah memilih bapak-bapak yang dianggap paling senior di antara kami semua. Heuh… kecewa juga gak kepilih jadi raja di malam itu. But it’s okay! Gue tetep happy, panitia ngadain acara orkes musik di aula gedung tempat kami kursus. Para peserta kursus pada heboh joged berpasang-pasangan. Gue ngajak Usu buat joged bareng gue. Terang aja si Usu diolok-olokin sama panitia, “Ratu selingkuh! Ayo kita laporkan kepada Raja!” 😅. Gimanapun buat gue malam perpisahan itu benar-benar indah. Di saat suasana mulai sepi, para peserta kursus udah pada ngantuk dan balik ke tenda. Gue sama Usu masih asyik dansa berduaan diiringi musik yang slow beat kaya Cinderella yang lagi dansa sama pangerannya. Cie… romantis kan gue? Haha… 😍

image

image

image

Kenyataan menyakitkan di tahun 2010…
Gue yakin pilihan gue buat mempersunting Usu jadi istri gue bukan pilihan yang salah. Sikap mesra yang ditunjukkin Usu ke gue, sms dia yang perhatian banget ke gue walaupun kami berdua kepisah sama jarak yang relatif jauh. Hati gue udah mantap pengen cepet melepas masa lajang gue. Umur gue baru 25, gue rasa pas aja buat gue nikah. Tapi gue heran, beberapa bulan terakhir gue hubungi Usu, ponselnya gak pernah aktif. Panggilan gue selalu masuk ke mailbox, sms juga gak pernah dibales. Akhirnya gue putusin buat datangin Usu langsung ke kampungnya di pesisir pantai. Pas dalam perjalanan gue ketemu sama teman yang juga pernah kursus Pembina PRAMUKA bareng gue. Dia Tanya-tanya gue mau ke mana dan mau ngapain. Setelah gue jawab kalo gue mau nengok Usu, temen gue itu ngasih liat kartu undangan ke gue. Gila, shock banget gue hari itu 😨. Itu adalah undangan pernikahan Usu sama cowok yang kagak gue kenal. Shit! Kenapa gue begitu pede kalo Usu juga punya perasaan ke gue? Gue ngerasa kerdil dan bebal yang udah dibodohin sama seorang cewek. Semua orang tahu, kaya apa kedekatan gue sama Usu. Semua orang ngira akhirnya gue bakal jadi pasangan suami istri sama Usu. Tapi kenyataannya kenapa jadi kaya gini? Gue ngerasa kaya lagi disamber geledek di siang bolong di tengah kuburan! Goblok kan gue? Kenapa gue gak pernah tau kalo Usu mungkin dah punya calon suami selama ini yang dia sembunyiin dari gue.

Sakit hati? Itu yang gue alamin 💔. Tapi perasaan gue gak bisa bohong. Hati gue berkata kalo gue masih sayang banget sama Usu. Gue gak pernah menduga kalo selama ini gue udah kaya burung pungguk yang merindukan bulan. Usu sengaja ganti nomor hp buat ngehindar dari gue. Supaya gue gak bisa ngehubungin dia. Selama seminggu gue gak bisa tidur gara-gara kepikiran Usu. Setiap beres shalat gue selalu ngedoain Usu semoga Usu bahagia sama pasangannya. Gue mencoba ikhlas dan tawakal. Moga-moga aja gue dapet pengganti Usu yang sama baiknya kaya Usu.

Selang 4 bulan berlalu Usu ngehubungi gue pake nomor baru. Dia minta maaf sama gue lantaran udah bikin gue kecewa. Dia juga bilang kalo perasaannya lagi bahagia sebab dia udah hamil dua bulan. Yah gue ucapin selamat aja ke dia, moga proses persalinannya lancar dan keluarganya selalu bahagia. Sejak saat itu gue putus komunikasi sama Usu. Bukan maksud mutusin silaturrahim sih, gue ngerasa gak enak aja komunikasi sama istri orang. Takut dikira ngerusak rumah tangga orang. Gak salah kan gue? 🐨

Bulan berlalu, tahun berganti. Gak kerasa 2 tahun udah lewat. Persis di penghujung tahun 2012, gue baca status Usu di FB yang berkoar ngamuk-ngamuk bikin jagad dunia maya ancur amburadul. Rupanya Usu habis cerai sama suaminya. Gue langsung kirim pesan di chat nanyain kenapa sama dia. Untungnya Usu mau cerita masalah yang lagi dihadapinya. Ternyata suaminya sering melakukan KDRT ke dia. Suami Usu sering mukulin Usu. Terus suaminya selingkuh dan nikah lagi tanpa sepengetahuannya. Enam bulan suaminya gak pernah balik ke rumah tahunya nyantol di rumah selirnya. Gue coba ngasih support ke Usu supaya sabar dan tawakal. Mungkin ini peluang buat gue buat ngedapetin Usu lagi. Salah gak sih gue? Gue masih suka sama dia, gue masih sayang sama dia, gue masih cinta sama dia. Apa gak boleh gue milikin dia buat selamanya? God, please help me!

Awalnya gue pikir ini mudah buat ngembaliin perasaan Usu ke gue kaya dulu lagi. Gue janji sama dia kalo gue bakal jadi ayah tiri yang baek buat Sofi (anak Usu sama mantan suaminya). Gue gak bakal memperlakukan Usu sekeji mantan suaminya dulu. Tapi kenyataan berkata laen. Berkali-kali gue mencoba ngelamar Usu, tapi selalu ditolaknya. Usu selalu ngejawab kalo dia masih gak bisa ngelupain rasa sakit yang diperbuat sama mantan suaminya. Hati Usu dah tertutup buat semua laki-laki. Usu gak akan nikah lagi. Lima tahun gue bujukin Usu sampe sekarang, tapi usaha gue selalu gagal. Gue tetep masih nunggu kesediaan Usu buat jadi pendamping hidup gue. Gue selalu yakin kalo dia adalah wanita yang halal buat gue suatu saat nanti. Sekeras-kerasnya batu akhirnya hancur juga kalo terus dipercikin air!  Tapi sampai kapan gue harus terus menanti? 😥

Pembaca pasti mau bilang kalo gue gagal move on kan? Whatever! Gue yakin cinta sejati itu ada. Seandainya Usu memang bukan jodoh gue, gue yakin suatu saat nanti gue bakal ketemu jodoh gue itu. Dia bakal datang nemuin gue dan nemenin gue sampai akhir hidup gue. So, buat kalian yang masih berstatus lajang kenapa harus takut sama status loe itu? Takkan lari gunung dikejar, takkan tenggelam ikan di lautan! Kan emang udah jodoh ikan sama aer. Haha… dah dulu ya pemirsa gue mau nelpon Usu dulu. Dadaaah… ✋

Ketika Siluman Jatuh Cinta

image

 

 

WARNING!!!

99,99% cerita ini adalah fiktif!

Penulis tidak menjamin kebenaran dalam cerita ini.

Penulis tidak menjamin keselamatan Anda setelah membaca cerita ini.

Hati-hati di sini banyak siluman!

Bila Anda terkena santet segera hubungi DUKUN BERANAK!!!

 

 

 

Putri Galuh Meranti bukan cenayang, bukan pula pawang hujan. Sebab dari dulu dia memang nggak pernah punya payung ataupun jualan jas hujan. Dia juga bukan tuyul berkepala gundul. Lain lagi dengan kuntilanak yang baru beranak. Apalagi sundel bolong yang giginya ompong. Yang jelas dia tinggal di sebuah hutan pedalaman Kalimantan. Dia banyak dicari para lelaki tampan. Eeh… kok bisa? Emangnya dia siapa gitu? Keturunan bidadari? Kalian mau tahu siapa dia? Hmm, hati-hati! Siapa tahu saat ini dia sedang berada di sebelah kalian, menemani kalian membaca cerita ini. Siap-siap saja kalian ngompol karena ketakutan melihat wajahnya yang super mengerikan seperti mayat dimakan setan! Hiii….

 

Eh, enggak ding! Putri Galuh Meranti itu wajahnya sangat cantik dan tubuhnya sangat wangi kaya bintang iklan sabun mandi. Karena dia sebenarnya adalah jelmaan penunggu pohon meranti. Dengan kata lain dia adalah siluman pohon meranti yang selalu dinanti-nanti. What? Siluman? Siluman kok pohon meranti? Siluman itu seharusnya kan siluman ular, siluman kodok, siluman kadal, siluman keong, siluman monyet, atau siluman buaya. Lha ini kok siluman pohon, memangnya ada ya? Namanya juga cerita ya diada-adain aja atuh!

 

Singkat cerita saat ini Putri Galuh Meranti sedang mengalami yang namanya GTT. Kalian tahu apa itu GTT? Yup, Galau Tingkat Tinggi! Kalau diukur pakai galaumeter (alat pengukur kegalauan) mungkin tingkat kegalauannya sudah mencapai level 9 juta stadium akhir. Ih, kaya penyakit aja pakai stadium segala. Nah, kalian pasti bertanya-tanya kan, apa yang menyebabkan Putri Galuh Meranti menjadi galau seperti ini? Pasti kalian menebak karena Shaheer Sheikh sudah balik ke negara asalnya, India. No! No! No! Kalian salah! Putri Galuh Meranti sedang galau karena dia mengagumi Pak Gumara yang sering tampil di layar tv. Haah… Gumara? Emangnya siluman doyan nonton tv juga? Ya iyalah, hari gini siluman nggak nonton tv nggak gaul geetoo loh! Sebenarnya sih Putri Galuh Meranti nontonnya bukan lewat tv tapi lewat meditasi. Namanya juga siluman kan… Ilmunya jauh lebih canggih daripada manusia. Hehe…

 

Kegalauan Putri Galuh Meranti semakin menjadi-jadi setelah 99 hari lamanya ia menyaksikan tayangan 7 Manusia Harimau di RCTI. Kalau sedang hilang sinyal gara-gara hujan, channel-nya dipindahkan ke YouTube. Maklum katanya belum langganan Indovision. Siang-malam ia selalu resah tak bisa tidur memikirkan sang pujaan hati. Entah mengapa ia jadi gelisah tak menentu hingga membuatnya susah makan, susah minum, bahkan susah BAB. Hush, itu mah terkena diare atuh! Hatinya berdebar-debar tidak karuan setiap kali ia melihat wajah tampan Samuel Zylgwyn yang memerankan tokoh Gumara. Jadi, Putri Galuh Meranti itu jatuh cinta pada Gumara apa Samuel Zylgwyn sih? Aah, yang jelas Putri Galuh Meranti sangat ingin bertemu dengannya. Konon ia pernah menulis di buku diary-nya seperti ini : (Ceileh, siluman punya diary juga toh?)

 

“Dear Diaryku sayang, (udah pake ‘dear’ pake ‘sayang’ pula). Kenapa sih para inye’ itu tinggalnya di Kumayan? Kenapa nggak di Kalimantan aja? Kalimantan kan asyik, di sini lebih banyak silumannya daripada di Kumayan. Si Gumara itu pasti enggak tahu kan kalau di Kalimantan itu banyak siluman yang cantik-cantik. Tapi di antara para siluman itu sudah barang tentu akulah yang tercantik di antara mereka semua. Mukaku aja pernah dipinjem sama Luna Maya. Apalagi Ranty Maria yang berperan sebagai Ratna di sinetron kesukaanku itu, dia berani menyewa mahal mukaku ini lho! Namanya aja sama ada ranti-rantinya gitu. Belum lagi Ayu Tingting juga pernah mau ngebajak suaraku. Kata semua siluman suaraku mengalahkan kedahsyatan suara genderuo. Ya iyalah, namanya juga kembang hutan. Selalu dicari-cari pria tampan. Ups! Tapi kapan ya aku bisa bertemu si Gumara yang tampan itu? Aku kan ingin segera dilamar olehnya dan menjadi pendamping hidupnya. Daripada dia dapat jodoh si Putri Semidang Rindu anak Hangcinda yang terkutuk itu, kan lebih baik Gumara sama aku. Gumara juga sama sekali nggak cocok disandingkan sama si Pitaloka. Meskipun si Pitaloka itu pintar tapi dia nggak punya ilmu pelet seperti aku! Dang Rajo aja kesengsem sama kloningan aku… alias Ranty Maria!”

 

Sedang asyik menulis curhat di diary kesayangannya, tiba-tiba seseekor mengejutkan Putri Galuh Meranti dari belakang (kalo siluman bukan seseorang kan?). Putri Galuh Meranti sangat terkejut dibuatnya.

 

“Ternyata kau, Kuyang Maut!” Putri Galuh Meranti menarik napas lega.

 

Tunggu! Kok ‘Kuyang Maut’ sih? Emang siapanya ‘Puyang Maut’? Ehm, jadi begini, Kuyang Maut itu saudara jauhnya sepupu adik ibu embahnya nenek buyutnya tetangga kembarannya teman akrab Puyang Maut! Pembaca pada bingung kan? Sama saya juga bingung! Ya udah, lanjut aja ceritanya ya…

 

“Cucuku, kau terlihat gundah gulana seperti gulali dalam celana. Sebetulnya apa yang sedang kau risaukan, Nak?” Tanya Kuyang Maut kepada cucunya itu sembari mengusap rambut sang cucu yang penuh dengan kutu.

 

“Enggak ada Kuyang. Aku baik-baik aja kok!” Jawab Putri Galuh Meranti berdusta.

 

“Ah, bohong tuh! Kau pasti sedang memikirkan Datuk Lebay Karat yang tampan itu kan?” tunjuk Kuyang Maut ke arah sang putri bernada menggoda.

 

“Haah, Datuk Lebay Karat?” Putri Galuh Meranti tercengang setengah mati. “Itu sih cenceman Kuyang, keles!”

 

Kuyang Maut terkekeh sembari melepaskan kepala dan usus dari tubuhnya. Dia biasa melakukan hal itu setiap kali akan berangkat mencari mangsa untuk dihisap darahnya.

 

“Kau tahu saja seleraku, cucuku. Lantas siapa yang sedang kau lamunkan saat ini? Apa Ki Rotan si muka shyrloinstick itu?” selidik Kuyang Maut memutar-mutar kedua bola matanya dengan sangat mengerikan.

 

Putri Galuh Meranti bergidik jijik, “Iiih… amit-amit! Daripada aku mikirin Ki Rotan mending aku mikirin Samuel Rizal!”

 

“Lho, kok Samuel Rizal? Bukannya kau itu sedang jatuh cinta kepada Samuel Zylgwyn?” mata Kuyang Maut setengah mendelik.

 

Putri Galuh Meranti tersipu malu, “Dua-duanya juga boleh deh. Habis sama-sama ganteng sih…”

 

“Hmm… Kau memang rakus cucuku! Kau sama seperti aku muda dulu! Aku jadi ingat dulu aku pernah mengencani Tom Cruise dan Jeremy Thomas. Rasanya bahagia bisa berkencan dengan mereka!” Kuyang Maut tersenyum-senyum di kulum dengan pandangan menerawang.

 

“Memangnya dulu mereka pernah ke sini, Kuyang?” Tanya Putri Galuh Meranti penasaran.

 

“Iya, tapi dalam mimpi! Hehe…” Kuyang Maut terkekeh berhasil mengelabui cucunya.

 

“Aah, Kuyang!” Putri Galuh Meranti mendesah.

 

“Daripada kau memikirkan Samuel Zylgwyn yang tak pernah berkunjung ke mari, lebih baik kau segera mempertimbangkan lamaran Pangeran Bekantan dari Tanjung Puting itu! Biarpun jelek begitu, Pangeran Bekantan memiliki tampang bule. Coba kau amati baik-baik, bukankah dia memiliki hidung yang mancung? Rambutnya juga pirang! Apalagi dia masih satu keturunan dengan orang!” bujuk Kuyang Maut.

 

“Iya, tapi orang utan!” desah Putri Galuh Meranti sambil mencibir.

 

“Pokoknya sampai kapanpun aku akan tetap menanti kedatangan Gumara di sini. Aku yakin suatu saat nanti dia pasti akan menemuiku dan memintaku untuk menjadi istrinya!” dengus Putri Galuh Meranti sebal.

 

“Woy, Franda mau dikemanain? Habis kontrak sinetron ini Samuel Zylgwyn kan mau menikahi si Franda, kekasih barunya itu!” tegas Kuyang Maut.

 

“Apa? Panda? Masak manusia harimau seperti Gumara kawinnya sama Panda? Mau dikasih makan apa nanti?” Putri Galuh Meranti semakin kesal.

 

“Hadeuh, cucuku… Kau ini cantik-cantik kok budek sih?” gerutu Kuyang Maut. “Suka nonton SILET gak? Kalau nggak Cek dan Ricek, KISS, atau Kabar-Kabari! Makanya kau harus sering update berita artis dong, Cu!”

 

“Kau jangan salah, Kuyang! Gini-gini aku juga sering update berita kok. Aku tahu kemarin Kuyang gagal ngedapetin darah bayinya Anang dan Ashanty kan? Makanya kalo ngincer darah supaya Kuyang bisa kembali menjadi gadis perawan sepertiku jangan ngincer darah anak artis dong! Percuma, soalnya darah para artis itu sudah terkontaminasi sama bahan kosmetik yang banyak mengandung bahan kimia! Daripada ngincer darah anak artis lebih baik Kuyang mengincar darah bayi Nagita Slavina yang masih ada di perutnya!” imbau Putri Galuh Meranti mantap.

 

Sesaat Kuyang Maut tercengang mendengar perkataan cucunya, “Eh, kau ini bagaimana sih, Nagita Slavina itu kan juga artis! Tapi aku enggan menghisap darahnya. Soalnya Rafi Ahmad sekarang mirip tuyul, kemarin aku lihat di Dahsyat kepalanya dibotakin sampe gundul!”

 

“Nah, justru itu malah lebih bagus Kuyang! Kalau sekarang Rafi Ahmad mirip tuyul, artinya dia bawa banyak hoki! Kan biar gundul, Rafi Ahmad tetap ganteng!” Putri Galuh Meranti mendecak.

 

“Eh, iya juga ya. Pasti bayi keturunannya juga bawa hoki buat Kuyang!” timbang Kuyang Maut.

 

“Ya sudah Kuyang, aku mau meditasi lagi. Kali aja aku bisa ketemu produser sinetron 7 Manusia Harimau kesukaanku. Terus aku ditawari main film buat jadi lawan mainnya Samuel Zylgwyn!” kata Putri Galuh Meranti mulai duduk bersila di gua persembunyiannya.

 

“Sebentar cucuku! Ngomong-ngomong soal produser sinetron itu, Kuyang jadi ingat kalau Leo Sutanto itu bekas mantan Kuyang semasa muda dulu. Kalau Kuyang menghubunginya, dia pasti tidak keberatan menjadikanmu artis dan bermain di film-film garapannya!”

 

“Hah, yang bener Kuyang? Kuyang kenal dengan produser sinetron kesukaanku itu? Memangnya Kuyang pernah jadi bintang film juga?” serang Putri Galuh Meranti dengan sejumlah pertanyaan yang dilontarkannya bertubi-tubi.

 

Kuyang Maut mengangguk-angguk, “Iya, dulu Kuyang pernah dijadikan bintang olehnya. Tapi bukan bintang film!”

 

Putri Galuh Meranti semakin penasaran dibuatnya, “Lantas?” selidiknya.

 

“Kuyang pernah dijadikan bintang dapur! Alias pembantu rumah tangga. Kan Leo Sutanto mantan majikan Kuyang!” si nenek pun terkekeh.

 

“Hadeuh, Kuyang parah ah! Ya udah gak jadi aja deh!” tubuh Putri Galuh Meranti mendadak lesu.

 

KRIIING! KRIIING!

 

Tiba-tiba terdengar suara ponsel berdering. Eh, siluman punya hp juga? Hebat ya siluman zaman sekarang…

 

“Siapa Cu?” Kuyang Maut menoleh ke arah Putri Galuh Meranti yang tengah menggenggam batu ulekan. Maklum, sebetulnya tadi pas buka diary Putri Galuh Meranti baru saja selesai memasak, bikin sambal terasi di dapur.

 

“Enggak tahu, nih. Enggak kelihatan nomornya,” jawab Putri Galuh Meranti begitu polosnya.

 

“Ya iyalah nggak kelihatan nomornya. Itu kan ulekan! Ayo cepat angkat, Kuyang ingin tahu siapa yang meneleponmu!”

 

“Baik, Kuyang,” sahut Putri Galuh Meranti patuh.

 

“Hallo, siapa ini?” Tanya Putri Galuh Meranti.

 

“Hallo, betul ini dengan Putri Galuh Meranti?” terdengar suara di ujung telepon, ups maksudnya ulekan.

 

“Iya betul! Maaf, kamu siapa?” Putri Galuh Meranti menautkan kedua alisnya.

 

“Oh, Merapi dan Laut! Ini aku, Ratu Hangcinda! Aku baru saja kehilangan anak buahku. Mereka mati dihabisi oleh para inye. Aku mau minta tolong padamu, tolong bantu aku melawan para inye! Tenagaku habis terkuras diserap oleh Pitaloka gadis Kumayan keturunan inye busuk itu. Maukah kau membantuku? Aku janji jika kau berhasil mengalahkan mereka, aku akan menghadiahkan Jelatang untuk kau jadikan suami!” tutur si penelepon dengan nada yang mendayu-dayu turun-naik bagai ledakan gunung berapi.

 

“Oh, setan dan tuyul! Ternyata kamu Hangcinda. Dengar ya, sudi najis aku menikahi Jelatang si manusia tokek cingkariak bajak laut itu. Aku tidak akan mau menuruti keinginanmu untuk menghabisi para inye di Kumayan. Aku sangat mencintai Gumara, Ratu Hangcinda! Aku sangat mencintainya! SANGAT MENCINTAINYA!” balas Putri Galuh Meranti ketus.

 

“O… Oh, Merapi dan Laut! Mengapa kau mencintai Gumara seperti putriku Semidang Rindu? Inye muda itu sangat menyebalkan! Terlebih Rajo Langit, dia sering mengataiku RATU SILUMAN CINGKARIAK! Padahal mukaku ini kan sangat cantik jelita mengalahkan pesona pancaran bulan purnama sepanjang masa!” Ratu Hangcinda mulai terpancing amarahnya.

 

“Asal kau tahu ya, Ratu Cingkariak, Rajo Langit itu sebenarnya adalah anakmu! Jadi buat apa sih kau memusuhi para inye? Ketahuilah, damai itu indah!” sentak Putri Galuh Meranti begitu keras.

 

“APA? Rajo Langit itu sebenarnya adalah anakku? Kawin dengan harimau saja tidak pernah, bagaimana mungkin aku melahirkan anak durhaka seperti dia? Merapi dan Laut…” seru Ratu Hangcinda.

 

“Betul apa yang dikatakan oleh cucuku. Sebaiknya mulai sekarang kau bertobatlah sebelum Meriam Bellina menghabisimu!” Kuyang Maut merebut batu ulekan dari tangan Putri Galuh Meranti.

 

“Hey, siapa ini?” Ratu Hangcinda kebingungan.

 

“Aku ini penggemar Meriam Bellina, dodol!” jawab Kuyang Maut ketus.

 

“Sudah Kuyang, matikan saja!” Putri Galuh Meranti merebut kembali batu ulekannya.

 

“Hey, hey, tunggu jangan dimatikan dulu teleponnya! Aku belum selesai berbicara!” cegah Ratu Hangcinda.

 

“Eh, ini kan bukan telepon! Ini batu ulekan NONG-NONG!” bibir Putri Galuh Meranti mencebik meledeknya.

 

TUTS! Sambungan terputus.

 

Belum satu menit dimatikan, kembali batu ulekan berdering.

 

KRIIING! KRIIIING! KRIIIING!

 

“Heuh, ini siluman katrok banget sih! Susah dikasih tahu. Apalagi kalau aku kasih tempe. Malas aku mengangkatnya!” gerutu Putri Galuh Meranti.

 

“Sudah biarkan saja! Nanti juga berhenti sendiri!” nasihat Kuyang Maut.

 

Namun berkali-kali dibiarkan tetap saja bunyi dering itu terus mengusik ketenangannya. Lantas tanpa pikir panjang dilemparnya jauh-jauh batu ulekan itu oleh Putri Galuh Meranti.

 

CIIIIIIIIIUUUUUNG…. GEDEBUGH!!! Batu ulekan pun terlempar jauh…

 

“Jauh sih jauh, tapi jangan dilempar ke pantat Kuyang, kali! Emangnya pantat Kuyang cobek?” protes Kuyang Maut yang menungging jungkir balik di mulut gua persemedian cucunya. Segera kepalanya yang melayang-layang di udara kembali merapat dengan tubuhnya yang terlepas.

 

“Maaf Kuyang, disengaja!” cela Putri Galuh Meranti seraya terkikik geli.

 

“Heuh, paling susah punya cucu seperti kamu!” ujar Kuyang Maut geram.

 

KRIIIING… KRIIIIING… TIRIRIRIRIIIT… TIRIRIRIRIIIT…

 

Kembali terdengar sesuatu berdering. Kali ini bukan lagi batu ulekan yang baru saja dilemparnya. Melainkan…

 

“Lho, apa lagi itu yang berdering Kuyang?” Putri Galuh Meranti memandang sekeliling gua pertapaannya.

 

“Sudahlah jangan kau hiraukan! Pasti itu dari ratu siluman itu lagi. Terus terang selama ini sebenarnya aku cemburu kepadanya. Karena dia selalu didampingi Ki Rotan dan Panglima Artaya, mantan-mantan pacar Kuyang semasa muda dulu! Sungguh kurangajar dia berani merebut mereka dariku!”

 

“Idiih… Kuyang rupanya jealous ya? Kalau Kuyang jealous berarti Kuyang pengen CLBK dong?” canda Putri Galuh Meranti berhasil membuat sang nenek gelagapan serba salah.

 

“Apa itu CLBK?” Tanya Kuyang Maut tak mengerti.

 

“CI..LUK..BA..KEKOK!” Putri Galuh Meranti semakin senang menggodanya.

 

Suara dering itu masih terdengar bahkan semakin lama semakin nyaring. Setelah dicari-cari akhirnya benda yang mengeluarkan bunyi dering itu pun berhasil ditemukan. Ternyata benda itu tak lain adalah sepatu boot yang dipakai oleh Putri Galuh Meranti sendiri. Heran, masak dari tadi dia nggak nyadar sih? Aneh, dasar cerita! Terlalu dibuat-buat. Segera saja dilepaskannya sepatu tersebut dari kakinya dan mengangkat panggilan yang masuk dengan menempelkan ujung sepatu ke bibir dan telinganya.

 

“Heh, RATU HANGCINGKARIAK! Berapa kali sudah kubilang aku nggak mau menerima tawaranmu untuk bekerja sama menyingkirkan para inye. Aku ini cinta mati sama Gumara! Sekali lagi CINTA MATI, tahu?” sentak Putri Galuh Meranti berapi-api.

 

“Hallo, apa benar ini dengan Putri Galuh Meranti di Kalimantan?” terdengar suara seorang lelaki di ujung telepon.

 

“I… Iya… Ini siapa ya?” lidah Putri Galuh Meranti mendadak kelu.

 

“Saya Samuel Zylgwyn. Saya mau mengucapkan terima kasih atas dukungan Anda kepada saya selama ini. Berkat usaha yang Anda lakukan, rating sinetron saya senantiasa menduduki peringkat atas. Untuk itu sebagai ungkapan rasa terima kasih saya, saya bermaksud mengundang Anda ke acara jumpa penggemar sinetron 7 Manusia Harimau. Saya juga bermaksud mengajak Anda makan malam bersama saya. Apakah Anda bersedia datang ke acara saya?” tawar sang penelepon.

 

“APA?” Putri Galuh Meranti tak mampu berkata-kata lagi.

 

“Hallo… Hallo… Anda dengar suara saya kan?”

 

“Hey cucuku, kenapa engkau diam? Siapa itu yang menelepon? Apakah itu dari Ratu Hangcinda lagi? Atau jangan-jangan itu dari Ki Rotan yang ingin mengajakku rujuk dengannya?” Kuyang Maut mengibas-ngibaskan telapak tangannya di hadapan wajah sang cucu.

 

“Nenek, jatuh cinta itu indah ya…” gumam Putri Galuh Meranti lirih nyaris tak terdengar.

 

“Hmm… Hmm…” Kuyang Maut menggeleng-gelengkan kepalanya bingung.

 

#SEKIAN#

 

Terima kasih sudah mampir dan kesasar ke mari ^_^