Lima Hotel India yang Bikin Merinding

image

Hallo pembaca semua, gimana kabar kalian selama ini? Sebelumnya gue minta maaf kalo sebulan terakhir gak nulis apapun di blog. Loe semua pada kangen sama gue kan? Haha… pede amat ya gue #Dasar lebay (kata pembaca). But you know, kenapa gue kagak ngeblog selama sebulan ini? Heuh, bulan kemaren gue apes beratz pake tingkat dewa. Kenapa? My Lappie alias laptop kesayangan gue ancur, LCD-nya pecah gara-gara si Lappie jatoh dari tangan gue. Waktu itu gak tau kenapa tangan gue ngedadak kram terus jatoh deh si Lappie dari pelukan gue. Padahal lagi asyik-asyiknya baca postingan teman-teman blogger di WordPress. Loe semua tahu, blog siapa yang paling sering gue kunjungin? Gue demen banget baca ceritanya Mbak Feli yang udah gue anggap kakak gue sendiri. Semua tulisannya ngebahas soal kehidupan di negara Norway yang jauh di Eropa Utara sana. Busyet dah, gaya tulisan Mbak Feli kocak banget ngocol abies. Apalagi kalo udah nyeritain soal sang hubby-nya tercinta. Penasaran mau tau tulisan-tulisannya Mbak Feli? Nih klik aja tautan dari gue ya: http://www.sifelicity.wordpress.com. Selain blognya Mbak Feli, gue juga rajin mantengin blognya Bli Gara yang super cool karena banyak nyeritain tentang daerah-daerah di Indonesia yang pernah dikunjunginya. Beu… benar-benar bikin gue ngiri. Petualangan-petualangannya Mbolang banget. Oh iya, Bli Gara juga rajin update tulisan berbahasa Inggris lho! Gaya tulisannya keren banget, gue mah gak ada apa-apanya. Bahasa Inggris gue kalah sama Bli Gara. Mungkin karena Bli Gara orang Bali kali ya? Secara tiap hari di sana kan bisa ketemu terus sama bule, lancar dah praktek ngomong Inggrisnya. Gak kaya gue, gak pernah bisa nge-increase kemampuan gue lantaran tiap hari yang gue temuin orang utan mulu. Ups, bukan orang utan beneran lho. Maksud gue, orang-orang yang pada hidup di utan. Haha… ketipu semua deh lu pade 😛

Selain laptop gue yang rusak berat, hp gue juga pada hari yang sama ketularan ancur. LCD-nya ikutan pecah pas gue ngerogoh kantong celana buat ngeluarinnya pas gue mau nerima panggilan masuk dari seseorang. Tuh hp jatoh lantaran ukurannya yang segede gaban gak muat dalam genggaman tangan gue. Penderitaan gue gak cuma berakhir sampe di situ. *What? Penderitaan? Emangnya lu hidup di zaman penjajahan ya, Gih?* (pembaca gak percaya). Sebelum si Lappie sama hp gue jatoh, power banknya yang gue beli seharga Rp400-ribu gara-gara kena tipu tukang konter (padahal harga aslinya cuman Rp200-ribu) udah rusak duluan. Tiap kali gue mau ngecharge hp, si power bank error kendor gak mau ngalirin arus listrik. Padahal udah gue charge semalaman penuh selama beberapa hari (inget, listrik di tempat gue cuma nyala malam). Dan kesialan gue berakhir dengan rusaknya si Tajima yang datang dari Jepang. Aduh, Mr. Tajima ini jarumnya gak tau kenapa ngedadak patah. Otomatis gue gak bisa ngeliat waktu kalo lagi bepergian. Mana lebaran udah tinggal beberapa hari, plus gue ditinggal sendiri di rumah. Nyokap sama adek gue yang bungsu pada pergi lebaran ke Jawa buat kumpul bareng sama keluarga besar gue di sana, khususnya nemuin adek gue yang udah jadi pramugari. Gue gak bisa ikut sama nyokap, soalnya harus jaga rumah. Kebetulan di kampung gue lagi rawan perampokan. Jadi gue mesti jaga-jaga supaya barang-barang gak ada yang ilang. Terlebih gue juga harus jagain kafenya nyokap yang baru aja dibuka sebulan.

Oke, kayanya gue terlalu panjang nyerocos gak jelas ya pemirsa. Maklum, efek kangen berat sama kalian semua. Pas gue beli tablet baru minggu kemaren, gue kaget banget ngeliat statistik WordPress gue yang ngalamin penurunan jumlah pengunjung secara drastis tapi gak sedikit juga komentar-komentar yang masuk ke tulisan gue. Selama Desember tahun kemaren sampe Mei silam, sedikitnya pengunjung blog gue mencapai angka 2.500 perhari. Bahkan pernah beberapa kali nyampe di atas 3.000 pengunjung.   Halaman yang paling banyak dilirik keseringan soal ulasan serial 7 Manusia Harimau yang lagi booming waktu itu. Tapi setelah memasuki bulan Juni, para peminat serial 7 Manusia Harimau kayanya semakin berkurang. Padahal tim penulis udah gue kasih wanti-wanti supaya jangan bikin kepanjangan ceritanya, and jangan dilebay-lebayin. Nanti penonton bakal bosan. Akhirnya terbukti kan omongan gue? Penonton banyak yang kecewa dan pada malas nonton kelanjutannya. Mending bubarin aja deh, ganti serial yang lain! Tulisan gue yang banyak dibaca orang saat ini adalah : Pramugara-Pramugara Ganteng, sama Kelas Internasional Net.. Jumlah pengunjung blog gue sekarang berkisar seribu pengunjung perhari. Moga-moga aja semakin rajin gue update tulisan gue, jumlah pengunjung dan komentator juga terus meningkat lagi. Amiin.

Ngomongin soal judul tulisan gue di atas, pembaca pasti pada ngira kalo gue lagi jalan-jalan ke luar negeri kan? Terus gue nginep di hotel mewah di India tapi kesannya angker. Wow, kalian semua sebenarnya udah pada kejebak sama judul tulisan gue! Bukan, gue bukan lagi jalan-jalan ke India. Apalagi buat nemuin shaheer Shekh. Haha… meski film-film India lagi marak lagi di tanah air, tapi gue gak terlalu keranjingan buat nonton. Masalahnya channel-channel tv yang nayangin serial India gak ada di tv gue. Gara-gara hujan deras pas lebaran bulan kemaren, sinyal parabola di rumah gue jadi lemah. Dan tukang servis langganan gue lagi mudik ke Jawa. So, gue cuman dapet sedikit channel yang bertahan, antara lain: Net., LBS, DAAI TV, Haari TV, NHK, Trans7, Metro TV, RCTI sama Global. Tapi gak apa-apa, toh channel yang sering gue tonton cuman itu doank. Gak masalah buat gue buat channel yang pada hilang. Eh,kok jadi ngebahas soal tv lagi sih? Kita kan lagi ngomongin soal hotel! Well, fokus lagi sama judul di atas ya… Ngomongin soal hotel, siapa sih yang gak kepengen ngerasain nikmatnya pelayanan hotel bak hidup di surga dunia kalo pas bepergian? Apalagi kalo kelasnya hotel berbintang yang nuansanya serba mewah. Semakin banyak jumlah bintang yang dimilikin sebuah hotel, maka semakin memuaskan pelayanan yang diberikannya. Kata siape? *Gak tau juga deng, gue cuman asal nyeletuk aja* Hoho… maafin blogger yang katrok ini ya, sodara-sodara… (^_^)”

Tapi yang mau gue ceritain di sini bukan hotel sembarang hotel lho, pemirsa. Malah gak ada hubungannya dengan hotel sama sekali. Disebut hotel India juga masih menjadi teka-teki yang sangat misterius. Jadi ceritanya ini bukan kejadian yang pernah gue alamin. *Haah… kejadian? Lu nginep di hotel apa di kuburan sih?* (pembaca kebingungan). Yup! Ini adalah cerita soal nyokap gue waktu balik dari Jawa menuju Kalimantan. Peristiwa ini terjadi sekitar dua minggu yang lalu. Belum basi kan buat gue ceritain? Waktu itu nyokap sama adek bungsu gue si Firman, mau balik ke Kalteng (Kalimantan Tengah, red) via Palangka Raya. Pengennya sih langsung tujuan Pangkalan Bun. Berhubung tiap hari kala itu gak kebagian tiket, mau gak mau nyokap sama Firman kepaksa naek jurusan Palangka Raya yang sebenarnya jauh banget dari kampung gue. Butuh waktu semalaman lagi naek travel dari Palangka ke rumah gue. Adek gue, Dyah (si pramugari cantik kesayangan nyokap) nganterin mereka berdua sampe ruang tunggu Terminal C Bandara Soetta. Biasalah, namanya juga pramugari, punya akses khusus buat keluar masuk ruang tunggu pesawat asal ngasih lihat ID Card pramugari yang dia punya ke para petugas security check in. Resikonya, Dyah harus rela digodain sama para petugas yang pada genitnya selangit. “Mbak, tinggal di bacht berapa Mbak?” tanya para petugas. “Malam Minggu nanti boleh ngapel nggak, Mbak? Itupun kalo Mbaknya pas lagi nggak terbang ya, Mbak?” goda mereka lagi. Dyah cuman senyum-senyum di kulum digodain kaya gitu. Pas gue mau balik ke Kalteng bulan Maret kemaren juga gitu kan? Pembaca masih pada inget cerita gue yang jalan-jalan ke Jawa nggak? Syukur deh kalo pada lupa, haha… 😀

image

Nah, pas giliran nyokap sama Firman mau masuk ke dalam pesawat, Dyah juga ikut nganterin sampe ke depan pintu pesawat. Biasalah, gak rela berpisah sama nyokap. Secara dia kan satu-satunya anak cewek dalam keluarga kami, dan di antara semua anak nyokap, dia satu-satunya anak yang paling manja sama nyokap. Begitu Dyah ngeliat sebuah tulisan di badan pesawat, Dyah tersentak kaget dan berkali-kali nyuruh nyokap buat istighfar sepanjang perjalanan.

“Ma, pokoknya selama di pesawat Mama gak boleh berhenti beristighfar ya! Dyah mohon,” pinta Dyah memelas.

“Ke manapun Mama pergi, Mama gak pernah berhenti beristighfar, Dyah!” cetus Mama menegaskan.

“Pokoknya tolong Ma, teruslah beristighfar! Nanti kalau Mama sudah sampai rumah, akan Dyah ceritain semuanya!” entah kenapa badan Dyah kata nyokap kelihatan gemeteran. Keningnya ngucurin keringat dingin kaya orang ketakutan.

“Emangnya ada apa sih?” nyokap kebingungan.

“Nanti juga Dyah ceritain. Dyah juga akan selalu ngedoain Mama supaya selamat di jalan,” kata Dyah pasrah seraya meluk nyokap sebagai salam perpisahan.

“Iya deh,” sahut nyokap bergegas masuk ke dalam.

Selang dua hari berlalu, nyokap udah sampe di rumah dan aktif beraktivitas seperti sedia kala. Sayangnya nyokap nggak ngelanjutin usahanya di kafe. Banyak pelanggan les nyokap yang datang ke rumah. Mereka memohon supaya nyokap mau ngajarin les anak mereka lagi. Gak tau kenapa para pelanggan les nyokap pada nggak mau anak-anaknya diajar sama gue. Mereka udah ngerasa cocok sama cara nyokap gue ngajarin anak-anak mereka. Ditambah lagi kalo dipasrahin ke gue, anak mereka bakal diomelin terus sama gue saban hari lantaran gue kelewat galak kalo ngajar. Haha… biarpun gue galak, tapi banyak orang yang bilang kalo gue sama nyokap ‘bertangan dingin’. Es kali ah, dingin… bukan nyombong sih, anak-anak yang les di bimbel gue sama nyokap banyak yang berhasil meraih prestasi dan sukses. Gak sia-sia gue ngediriin bimbel selama sebelas tahun. Jadi, akhirnya nyokap malah fokus lagi di bimbel. Usaha dagangnya tetap jalan sih, kali ini kafenya dipindahin jadi kantin di bimbel kami. Lucu kan?

Sesuai janjinya, Dyah nelpon nyokap buat nyeritain apa yang dia sembunyiin pas nyokap mau naik pesawat. Malam itu pikiran nyokap dan Dyah sama-sama lagi tenang. Emosi mereka udah terkontrol dengan baik.

“Ma, waktu dalam pesawat kemarin, Mama ngalamin kejadian yang aneh enggak?” tanya Dyah.

“Eng… apa ya?” nyokap mencoba mengingat-ingat.

“Apa ada kejadian yang ganjil selama dalam penerbangan?” Dyah terus mendesak.

“Oh ada Dyah, Mama baru ingat!” seru nyokap sambil bangun berdiri dari duduk di depan tv.

“Apa Ma?”

“Penerbangan kemarin seharusnya ditempuh selama satu setengah jam. Gak tau kenapa, pesawat yang sudah mau landing dan bandara sudah kelihatan, eh pramugarinya malah nyuruh para penumpang supaya ngencangin lagi sabuk pengaman. Katanya pesawat yang mau landing pada ngantri banyak banget. Jadi pesawat yang Mama naekin malah terbang lagi ke angkasa. Terus pesawatnya muter-muter di langit selama lebih dari satu jam. Kalo dihitung lamanya Mama menempuh perjalanan selama hampir 3 jam. Gimana nggak kesal coba? Mana cuaca di atas mendung banget, dingin lagi,  tapi anehnya pas turun ke darat cuaca malah cerah banget,” ungkap nyokap bernada jengkel.

“Tapi nggak ada kejadian yang mengerikan kan Ma?” tanya Dyah memastikan.

“Enggak ada, Alhamdulillah semuanya baik-baik saja! Tapi yang Mama nggak ngerti, masa sih pesawat yang mau landing pada ngantri? Padahal waktu Mama turun dari pesawat, di Bandara Tjilik Riwut itu kelihatannya lagi sepi banget. Mama cuma lihat beberapa pesawat aja, bisa dihitung dengan jari. Sekitar lima kalo nggak empat aja!” beber nyokap lagi.

“Mama tahu nggak, pesawat yang Mama naekin itu adalah pesawat LHI?” tanya Dyah serius.

“LHI? Apa itu?” nyokap nggak ngerti.

“Lima Hotel India!” jawab Dyah.

“Hotel India? Maksudnya gimana, Dyah?” nyokap makin bingung.

“Jadi LHI itu semacam kode alphabet internasional. Cuma kru penerbangan aja yang tahu. Itu tuh sebenarnya adalah pesawat jenazah, Ma! Awalnya Dyah ragu waktu ngeliat tulisan LHI di pesawat yang mau Mama naikin. Tapi setelah Mama pergi, Dyah tanya-tanya ke teman-teman Dyah. Mereka bilang kalau itu benar-benar pesawat jenazah,” ungkap Dyah.

“Haah, yang bener Dyah? Kenapa Dyah nggak bilang waktu itu? Mama kan bisa cancel penerbangan Mama kalo tau kaya gitu!” nyokap benar-benar kaget ngedengar penjelasan Dyah.

“Dyah juga gak tahu kalau Mama bakal naik pesawat itu. Kalau dari awal Dyah tahu Mama bakal naik pesawat itu, udah pasti bakal Dyah batalin penerbangannya!”

“Teganya kamu Dyah ngebiarin Mama sama adik kamu naik pesawat jenazah! Emangnya nggak ada pesawat yang lain apa buat ngangkut penumpang? Bukannya pesawat Lion itu banyak?” sela nyokap sedikit kecewa.

“Ini kan lagi arus balik, Ma. Semua pesawat penuh. Sampai akhirnya pesawat jenazah pun terpaksa dipakai demi terpenuhinya pesanan pelanggan. Itulah kenapa Dyah nyuruh Mama supaya jangan berhenti beristighfar sepanjang perjalanan. Soalnya kata senior-senior Dyah, banyak kejadian aneh yang sering terjadi dalam pesawat itu. Katanya sering muncul penampakan pramugari yang mondar-mandir di dalam pesawat. Ada juga bangku yang sebenarnya kosong tapi kelihatan penuh sama penumpang yang sebenarnya juga para penampakan. Malah ada kejadian sering kedengaran suara yang aneh-aneh seperti pengumuman kalau pesawat mau jatuh, jeritan para penumpang yang ketakutan, sama suara ledakan Ma! Para pramugari dan pilot juga banyak yang ketakutan kalau pas dapat jatah bertugas di pesawat itu!” cerita Dyah panjang-lebar.

“Masya Allah…” nyokap semakin terkejut.

“Maafin Dyah ya Ma. Tapi Mama nggak kenapa-napa kan Ma? Mama sehat aja kan?” terdengar suara Dyah begitu cemas.

“Sudahlah, Mama nggak apa-apa kok! Hati-hati ya kamu kalau lagi bertugas! Selalu berdoa dulu sebelum terbang!” imbau nyokap ke Dyah.

“Iya Ma, Dyah juga selalu beristighfar kok!” kata Dyah sebelum akhirnya menutup pembicaraan di telepon.

“Gih, kamu dengar obrolan Mama sama Dyah barusan, kan?” seloroh nyokap mandang ke arah gue yang lagi duduk gak jauh dari tempat nyokap.

Gue bener-bener speechless ngedengar pembicaraan mereka. LHI (Lima Hotel India)? Pesawat yang selalu dirahasiakan oleh para pramugari senior, karena pesawat itu adalah pesawat khusus pengangkut jenazah yang biasa dipakai untuk mengevakuasi korban kecelakaan pesawat komersil, atau mengangkut jenazah para WNI yang meninggal di luar negeri. Para kru penerbangan pun tidak akan memilih pesawat ini bila mendapat tugas untuk terbang bersamanya. Oleh karena itu keberadaan pesawat ini sangat dirahasiakan agar para kru yang tidak mengetahuinya tetap merasa aman di kala terbang.

Sedikit gemetar, gue pandangin satu-persatu wajah nyokap sama Firman sambil bilang, ”Ini beneran Mama sama Firman kan? Pesawat yang kalian tumpangi beneran selamat kan? Kalian bukan penampakan yang baru turun dari pesawat kan?”

PLETOK! (sebuah palu nyasar ke kepala gue)

***

Kepulanganku ke Kalimantan yang Menyedihkan

Allowh pembaca, kumaha daramang? (Bagaimana kabarnya?) Pasti pada sehat semua kan? Syukur deh kalau pada sehat, kalau lagi sakit cepet minum Baygon ya… 😀 Ups… Kembali lagi BJ (baca : Blog Jockey) Sugih akan berbagi cerita untuk kalian semua. Sorry nih sebelumnya kalau aku lama hilang dari blogku selama beberapa bulan terakhir ini. Maklum, berhubung aku sudah kembali ke Kalimantan aku terlalu serius bermeditasi di rimba raya pulau ayam betina ini. Wuahahaha… *lalat masuk mulut* Eh ngomong-ngomong soal Kalimantan, kalian sependapat nggak dengan pikiranku kalau pulau ini bentuknya mirip dengan ayam betina yang sedang bertelur? (Pembaca menyahut : “Hah, ayam betina?”) Iya, bener! AYAM BETINA YANG LAGI NELOR! (tuh, sudah diCAPLOCKS kan! Eh salah, maksudnya diCAPSLOCK!) Coba deh bayangkan Sabah (Malaysia) itu kepala ayamnya, terus Sarawak (Malaysia) sayapnya, dan wilayah Kalimantan (Indonesia) adalah badannya yang lagi duduk mendekam di atas sarangnya. Sementara Pulau Laut yang terletak di sebelah tenggara Provinsi Kalimantan Selatan diimajinasikan seperti sebutir telur yang menggelinding keluar dari bawah perut induknya. Nah, gimana? Nggak nyambung kan? Itu pasti karena khayalanku yang terlalu tinggi. Gkgkgk… *ketawa sambil keselek sepatu* 🐔🐤🐥🐣

Tuh, imajinasiku nggak salah kan?

image

image

Hmm, sebenarnya selama dua bulan terakhir ini pikiranku sedang rusuh:|:(. Sampai-sampai aku malas membuka lagi blogku yang tercinta ini. Padahal banyak sekali notifikasi yang masuk ke blogku ini. Ada pembaca yang minta foto plus tanda tangan-lah, ada yang pengen ketemuan-lah, yang mau pinjem duit juga ada ✋#PLAK *Ditampar pembaca penulisnya ngibul*. Selama dua bulan terakhir aku sering melamun, menangis sesenggukan, dan tertawa-tawa sendiri di dalam kamar. Pembaca pasti mengira aku gila kan? Kalau diperiksakan ke psikiater atau psikolog, mereka pasti akan memvonisku bahwa aku jauh lebih akut daripada gila! 😱 Jadi, aku ini kenapa? Apakah aku sudah menjadi teman seperguruannya Wiro Sableng? Wow, asyik dong! Berarti guruku adalah Sinto Gendeng yang nyentrik itu. Hoho… Salam hormat, Guru! 😀 😘🙏

Hallo Bro, what’s up Bro?^^

image

Pembaca masih ingat kan ceritaku pada postingan sebelumnya? (Pembaca menyahut : NGGAK!!!) Hadeuh, pembacanya habis kebentur tembok ya, jadi pada amnesia! Kepulanganku ke Kalimantan Tengah adalah memenuhi perintah mantan atasanku (sebut saja Mrs. Headmi-STRESS) bahwasanya namaku telah terdaftar sebagai calon peserta sertifikasi di dinas pendidikan kabupaten. Mendengar sertifikasi, siapa sih yang tidak menginginkannya? Apalagi tunjangannya! Padahal saat menerima panggilan dari Mrs. Headmi-STRESS, aku sedang berada di Pulau Jawa guna mempersiapkan aplikasi beasiswa S2 ke luar negeri. Akhirnya aku terpaksa menunda pengajuan aplikasi beasiswa itu lagi. Lantas aku segera pulang untuk menyerahkan berkas sertifikasi ke kantor dinas pendidikan kabupaten. Waktu yang kumiliki hanya tersisa satu hari, deadline penyerahan berkas ke kantor dinas jatuh pada tanggal 16 Maret silam. Sebelum berangkat ke kantor dinas, pagi-pagi sekali aku datang ke sekolah tempat terakhirku bekerja untuk menjumpai Mrs. Headmi-STRESS dan meminta tanda tangan beliau. Namun sayangnya Mrs. Headmi-STRESS sedang melakukan perjalanan dinas ke luar kota. Mau tidak mau aku harus menghubungi pihak dinas pendidikan kabupaten agar berkenan memberikan kelonggaran waktu untukku. Dengan resiko aku harus membayarnya dengan menerima makian dari staf kantor dinas yang kuhubungi. Hiks nasib diomeli… T_T  😭 *Ijah pembantu tetangga sebelah rumah pun ikut menitikkan air mata* “Terima kasih ya, Ijah!” (Mata saya kepedesan ngiris bawang, Pak!–> sahut Ijah) #GUBRAK! 😥

Selagi aku mengunjungi sekolah, aku pun bertemu dan berkenalan dengan Bu Atun (bukan nama sebenarnya, karena beliau adalah tersangka kasus pembunuhan kecoa di rumahnya), guru baru yang menggantikan posisiku setelah aku hengkang dari sekolah. Setelah berbasa-basi sebentar, Bu Atun menanyakan berkas apa yang kubawa. Tanpa meminta izin terlebih dahulu beliau langsung melihat-lihat map yang kubawa. Beliau langsung memprotes mengapa aku memiliki berkas-berkas pengajuan sertifikasi sementara beliau tidak. Well, tentu saja aku punya karena aku sudah menghonor sangat lama : SEBELAS TAHUN sodara-sodara. Salahkah aku bila namaku terdaftar sebagai calon peserta sertifikasi setelah pengabdian yang begitu lama? Sedangkan Bu Atun sendiri baru menghonor beberapa bulan di Kalimantan. Selebihnya beliau lebih lama menghonor di Pulau Jawa. So, mengapa beliau tidak mengikuti sertifikasi di Pulau Jawa saja. Pemirsa setuju? Lucunya Bu Atun menggugatku karena aku masih memiliki Surat Keperjakaan, eh salah, maksudku Surat Keputusan (SK) Kepala Sekolah yang menyatakan kalau aku masih aktif mengajar. SK tersebut memang dibuat oleh kepala sekolah atas inisiatif kepala sekolah (Mrs. Headmi-STRESS) sendiri. Saat meneleponku selagi aku masih di Jawa, Mrs. Headmi-STRESS memohon padaku agar bilamana aku lolos sertifikasi maka aku harus kembali aktif mengajar di sekolah. Tentu itu adalah sebuah komitmen, bukan?

Pada hari selanjutnya, Mrs. Headmi-STRESS berhasil kutemui setelah beberapa kali bolak-balik di teras rumahnya. Pembaca jangan meniru perilaku mantan pimpinanku ini ya, Mrs. Headmi-STRESS baru berangkat ke sekolah pukul 8 pagi, di mana pada pukul tersebut rekan-rekan kerjaku pun baru mengisi absen di kantor guru sambil ngopi dan sarapan pagi. Sedangkan para murid sudah masuk ke lingkungan sekolah sejak pukul 05.30 pagi. Hebat kan para murid di sekolahku itu? Mereka luar biasa disiplin.  Mereka belajar tidak dibimbing oleh para guru lho, melainkan oleh ketua kelasnya! Keren kan? *Ayo kumpulkan orang tua murid, kita demo sekolahnya!* GLEKH! 😅

Mrs. Headmi-STRESS bukannya mempersilakanku masuk ke dalam rumahnya malah menyuruhku untuk merapikan berkas di sekolah. Otomatis ini akan mengulur waktu keberangkatanku ke kantor dinas pendidikan kabupaten karena aku harus menantikan beliau selesai berdandan. Manakala staf pegawai dinas yang kuhubungi kemarin memintaku untuk datang selambat-lambatnya pukul 2 siang. Sedangkan lagi perjalananku dari sekolah menuju kantor dinas pendidikan memerlukan waktu sekitar 3 hari 3 malam (itupun kalau sanggup jalan kaki 😛 ). Yang membuatku kesal pada hari itu adalah Mrs. Headmi-STRESS malah sengaja mengulur-ulur waktu sehingga membuatku berangkat agak siang. Sempat kulihat olehku Bu Atun menemui Mrs. Headmi-STRESS di ruangannya. Tampaknya mereka terlibat percakapan yang sangat serius. But I don’t know what’s the topic about…  Apakah Mbah Google mengetahuinya?

Yeah, akhirnya seluruh berkasku telah ditandatangani dan dilegalisir oleh Mrs. Headmi-STRESS. Berhubung aku sudah tidak memiliki kendaraan pribadi, aku terpaksa berangkat ke kantor dinas dengan menumpangi speedboat. Pembaca tahu speedboat enggak? Kalau belum tahu, speedboat itu adalah kapal pesiar mewah yang dapat menampung delapan sampai sepuluh orang penumpang dengan kecepatan yang maha dahsyat dan mengalahkan kecepatan kilat saat balapan dengan petir. Sayangnya ketika aku tiba di pelabuhan speedboat, matahari sudah tinggi (heran matahari kok bisa tinggi ya, padahal tidak minum susu *pembaca ikut nyeletuk*), sehingga suasana di pelabuhan pun sudah sangat sepi. Tidak ada satupun calon penumpang yang menampakkan batang hidungnya (untung bukan batang kemaluannya ye…😜). Alhasil kalau sudah begini aku harus pasrah kepada supir speedboat yang suka memasang tarif semaunya. Kata ‘sepakat’ pun terpaksa ditempuh setelah supir speedboat menyebutkan Rp400.000,00 sebagai ongkos perjalananku pulang pergi. Tarif tersebut termasuk mahal bagiku, karena tarif umum sebenarnya hanyalah Rp60.000,00. Berhubung sekarang mencarter, apa boleh buat daripada tidak berangkat sama sekali. Heuh, jadi seperti bos besar saja pakai acara mencarter speedboat segala. Mana uang tabungan sudah menipis sisa ongkos pulang dari Jawa. Sepanjang perjalanan di atas speedboat dalam hati aku tak putus berdoa,”Ya Allah, tolong Baim Ya Allah!” eh salah deng, doaku kira-kira begini : “Ya Allah, semoga semua pengorbanan hamba ini tidak sia-sia. Hamba sudah banyak mengorbankan biaya, waktu, pikiran, dan tenaga untuk masa depan hamba. Kiranya mudahkanlah jalan hamba untuk meraih kesuksesan. Amin.” Setibanya aku di kantor dinas pendidikan kabupaten, aku beruntung tidak bertemu dengan staf yang mengomeliku via telepon kemarin. Langsung saja aku menaruh berkasku di atas meja si pengomel tersebut yang konon kata teman-temannya sedang menikmati makan siang di luar. Segera kuambil langkah seribu sebelum staf itu kembali ke kantor dan mungkin akan menatapku dengan sinis karena keterlambatanku menyerahkan berkas. Lha wong kabar yang kuterima dari Mrs. Headmi-STRESS saja telat, jadi salahkah kalau aku terlambat? 🐣

2 Minggu kemudian…

Whatsapp from Mrs. Moon… (maaf demi keamanan bumi dan jagad raya, nama terpaksa disamarkan) : “Good afternoon Mr. Sugih. How are you?”
Me: “Good aftie Mrs. Moon…  Jus sosro (maksudnya ‘Just so so’), and you?”
Mrs. Moon… : “Very well, ngomong-ngomong kenapa Mr. Sugih mengundurkan diri dari sertifikasi?”
Me (mata melototin layar hp) : “HAAHH?” 😨
Mrs. Moon… : “Lho emangnya enggak ya?” 😓
Me (calm down) : “Ya enggaklah Bu, ngapain saya ngundurin diri dari sertifikasi?” 🐙
Mrs. Moon… : “Ya, saya pikir juga gitchu. But my hubby bilang YES!” 🐳

*Azeeek… aku dapet YES!* 🙌

Me (melototin layar hp lagi) : “Ciyuz Bu? Bukan Mie Bakso kan?” 🐨
Mrs. Moon… : “Uhm, gimana ya… Sebaiknya Bapak hubungi orang dinas pendidikan kabupaten deh!”
Me (penasaran) : “Madam, kasih tahu dong ada apa sebenarnya?” 🐲
Mrs. Moon… : “Just call kantor dinas, OK?”
Me (hopeless) : “Alright, thank you for your information!” 👍
Mrs. Moon… : “Anything for you!” 🐧

Entah mengapa semenjak hari itu aku menjadi gelisah sendiri (pengennya sih ditemenin sama Chelsea Islan). Ingin menghubungi kantor dinas takut kena omel seperti kejadian dua minggu lalu. Akhirnya kuputuskan untuk memancing ikan bersama Mrs. Moon… agar beliau bersedia menceritakan hal yang disembunyikannya dariku.

Me : “Hallo Bu, saya sudah menghubungi kantor dinas tetapi mereka tidak memberikan informasi apapun mengenai berkas sertifikasi saya.”
(sorry Mrs. Moon… I’m lying).
Mrs. Moon… : “Masak sih, Pak? Padahal suami saya bilang dia melihatnya sendiri lho Pak!”
Me : “Melihat apa Bu?”

*Badan langsung merinding jangan-jangan suami Mrs. Moon habis melihat penampakan di rumahnya. Hiii….* 😨

Mrs. Moon… : “Tapi jangan bilang ke orang lain, kalau saya yang ceritain soal ini ke Bapak ya Pak!”
Me : “Of Course!” ✌
Mrs. Moon… : “Suami saya melihat Mrs. Headmi-STRESS membuat surat pengunduran diri Pak Sugih dari tes sertifikasi, dan Mrs. Headmi-STRESS sudah memalsukan tanda tangan Pak Sugih di atas materai pada surat tersebut.”
Me : “impossible! Mrs. Headmi-STRESS justru yang menyuruh saya pulang ke Kalimantan untuk mengikuti tes sertifikasi. Bagaimana mungkin beliau membuat surat pengunduran diri saya dari sertifikasi?”
Mrs. Moon… : “Saya juga bingung, Pak. Padahal hubungan Bapak sama Mrs. Headmi-STRESS baik-baik saja kan?”
Me : “Kami nggak ada masalah kok, Bu. Mrs. Headmi-STRESS malah meminta saya untuk kembali mengajar di sekolah kalau saya lulus tes.”
Mrs. Moon… : “Mungkin ada faktor lain yang menyebabkan Mrs. Headmi-STRESS memalsukan tanda tangan Bapak.”

Ooh… tega sekali Mrs. Headmi-STRESS mempermainkanku. Belum tahu dia kalau aku ini adalah siluman terganteng kesayangan Ratu Hangcinda. Bisa terjadi badai salju di Kumayan kalau dia berani mempermainkanku. Oh merapi dan laut….  Ups…. (Kok ceritanya jadi gene seh? *pembaca mulai sewot*). Maaf… maaf pembaca, penulis terbawa es-mosi 😅. Dia yang memaksaku pulang ke Kalimantan agar aku mengikuti tes sertifikasi, akan tetapi justru dia juga yang menghapus namaku dari calon peserta sertifikasi. Tidak ingatkah dia betapa besarnya pengabdianku kepada sekolah selama ini? Betapa banyak murid di sekolah kami yang berhasil menyabet gelar juara Olimpiade Sains baik tingkat kabupaten maupun provinsi berkat bimbinganku, karena guru-guru lain merasa tidak mampu. Setiap tahun sekolah kami selalu memborong seluruh kejuaraan olimpiade sains di daerah kami hingga tidak ada sekolah lain yang mampu menandingi sekolah kami. Bayangkan sodara-sodara, tahun ini saja semua juara 1-2-3 Olimpiade Matematika dan IPA diborong oleh sekolah kami tanpa ada yang tersisa.  Semua orang mengatakan mengapa sekolah kami selalu menjadi juara karena sekolah memiliki ‘aku’. Guru yang paling dielu-elukan masyarakat sebagai guru terpintar di daerah kami. Guru yang selalu diandalkan oleh pihak sekolah dalam berbagai perlombaan hingga sekolah mendapat anugerah sekolah unggulan. Bahkan sampai aku mengundurkan diri dari sekolah pun, semua pihak sekolah masih terus mendatangiku untuk meminta bantuanku di saat sekolah mengikuti suatu lomba. Apakah tidak ada guru lain di sekolah yang dapat diandalkan selain aku? Mereka selalu menjawab : “TIDAK ADA!”

Setelah mendengar kesaksian Mrs. Moon dan suaminya, aku tidak mendatangi Mrs. Headmi-STRESS sama sekali untuk meminta penjelasan darinya. Orang-orang di sekelilingku mengomporiku agar aku menuntut Mrs. Headmi-STRESS karena telah memalsukan tanda tanganku. Sebentar, mengompori artinya memberi kompor ya? Azeeek… kita masak yuk! Eeh… *salah fokus*. Namun aku pikir, apa gunanya pula menuntutnya sedangkan hal itu tidak dapat mengembalikan keadaan menjadi seperti semula. Meskipun akhirnya aku mendengar langsung kesaksian dari guru-guru lain bahwa apa yang telah diceritakan oleh Mrs. Moon… padaku adalah benar. Ternyata secara terang-terangan Bu Atun telah mendesak Mrs. Headmi-STRESS agar namaku dihapus dari daftar calon peserta sertifikasi dan digantikan oleh Bu Atun karena Bu Atun sangat berkeinginan sekali mendapatkan tunjangan sertifikasi.

“Pak Sugih kan sudah tidak mengajar lagi di sekolah ini. Jadi untuk apa dia didaftarkan sertifikasi? Mending diganti saya aja, Bu! Toh, saya kan guru penggantinya!” 👻 cerita para guru menirukan ucapan Bu Atun saat mendesak Mrs. Headmi-STRESS (untung bukan menirukan suara binatang ya 😛 ).

image

Aku heran pembaca, mengapa di dunia ini banyak sekali orang yang rakus akan harta? Meskipun Bu Atun adalah pendatang namun beliau termasuk orang yang cukup kaya di desa kami. Ayahnya membuka usaha toko kain dan konveksi. Bu Atun sendiri meskipun belum berkeluarga namun memiliki usaha toko kelontong yang sangat besar di desa kami. Beliau bahkan memiliki beberapa unit truk dan beberapa pegawai di tokonya. Lantas belum cukup jugakah dengan gaji honor yang diterimanya dari bendahara sekolah setiap bulan? Sampai harus menggeser namaku dari calon peserta sertifikasi hanya untuk mendapatkan uang tunjangannya.

Mungkin saat ini aku terpuruk karena kebodohanku yang mau saja disuruh kembali ke Kalimantan hanya untuk dipermainkan. Sedangkan angan-angan yang belasan tahun lamanya kuimpikan untuk dapat mengecap pendidikan di luar negeri, lagi harus kuurungkan. Selama beberapa hari aku mengurung diri di dalam kamar berintropeksi diri adakah selama ini aku telah berbuat salah kepada orang lain. Jika ada, mungkin ini adalah teguran dari tuhan untukku. Mama turut sedih melihat keterpurukanku. Mama bahkan merasa sakit hati oleh perbuatan Mrs. Headmi-STRESS sang kepala sekolah yang tidak bertanggung jawab. Di saat yang bersamaan dengan masalah ini, seorang murid kebanggaanku berhasil menembus olimpiade sains nasional. Kepada pihak sekolah muridku ini memohon agar dia mendapat bimbingan ekstra dariku lagi. Dia tidak mau dibimbing oleh guru lain, karena dia merasa hanya akulah satu-satunya guru yang dapat membimbingnya dalam olimpiade. Hanya dengan bimbinganku dia mudah mengerti persoalan matematika yang tidak dipahaminya. Akhirnya pihak sekolah pun menghubungiku dan memintaku untuk membimbingnya. Haruskah aku menolak permintaan pihak sekolah setelah aku dipermainkan oleh sang kepala sekolah? Hatiku berontak mengatakan TIDAK! Enak sekali mereka masih berani memerasku setelah apa yang mereka perbuat terhadapku. Akan tetapi aku tetap membimbing murid kebanggaanku itu. Bukan demi sekolah. Melainkan karena dia adalah jerih payahku. Aku yang telah membinanya selama ini. Semoga kesuksesan muridku ini menjadi tamparan keras bagi Mrs. Headmi-STRESS bahwa akulah yang berdiri di balik kesuksesan muridku itu.

Selang beberapa hari setelah aku selesai membimbing murid kebanggaanku, tersiar kabar dari rekan sesama guru yang kebetulan mengantarkan berkas sertifikasi milik Bu Atun ke kantor dinas pendidikan provinsi (Eh, kirain kantor polisi).

“Wah Pak, Bu Atun menangis sesenggukan sepanjang malam kata bapaknya!” cerita Bu TEB (yang enggan disebutkan nama aslinya).

“Kenapa Bu?” tanyaku sedikit cuek. 😚

“Berkas sertifikasi Bu Atun ditolak mentah-mentah oleh dinas pendidikan provinsi karena beliau mengikuti sertifikasi tidak sesuai dengan jalur yang seharusnya. Bu Atun itu kan sarjana agama, seharusnya beliau mengikuti tes sertifikasi melalui Departemen Agama, bukan Departemen Pendidikan. Beliau bersikeras ingin menggantikan Pak Sugih yang di jalur Departemen Pendidikan karena beliau tidak memenuhi kualifikasi di jalur Departemen Agama,” runut Bu TEB panjang kali lebar tetapi tidak menghasilkan luas.

Dalam hati aku berkata, “Itulah kekuasaan Illahi! Tuhan itu Maha adil. Dia Maha mengetahui mana yang berhak dan mana yang tidak layak!”

Suasana kelas terbuka bimbingan belajarku

image

image

image

Sekarang hari-hariku penuh dengan kegiatan mengajar di Bimbingan Belajar-ku lagi. Rumahku selalu penuh tawa canda murid-murid les yang selalu menjadi kebanggaanku. Walaupun aku belum menikah, namun kehadiran mereka di rumah rasanya membuatku telah menjadi seorang ayah. Di saat kalian mempunyai masalah, jangan sampai kalian mengorbankan buah hati yang kalian sayangi! Itulah hikmah yang kuambil dari permasalahanku. Pesanku kepada pembaca, jika kalian memiliki suatu tujuan hendaklah kalian fokus terhadap tujuan kalian. Jangan mudah terpengaruh oleh hal-hal yang dapat membuat kalian berbelok dari tujuan kalian. Selain mengajar saat ini aku juga cukup sibuk dengan persiapan tes TOEFL-ku. Setiap hari aku belajar Bahasa Inggris online lho. Semoga aku tetap bisa mewujudkan impianku untuk melanjutkan pendidikanku di luar negeri.  Terima kasih buat kalian yang sudah baca. Salam…. Sampai jumpa di tulisanku berikutnya ya. Oh ya, buat kalian yang sedang sakit semoga cepat sembuh, jangan lupa minum obat! (pesanku yang menyuruh kalian minum Baygon, maaf itu cuma bercanda. Jangan masukkan ke dalam hati ya, masukkan ke rekeningku saja! Hehehe… 😉 ) Bye… bye…  👋

Tahun Kesebelasku di Kalimantan

image

Kemarin aku bertemu Pak Arif, pimpinanku semasa aku mengajar di SMANBA (2005-2013). Beliau menanyakan kabarku dan kami pun mengobrol seputar bimbingan belajarku di rumah. Akupun bercerita kalau akhir bulan nanti akan pergi ke Pulau Jawa entah untuk seberapa lama. Beliau berpesan sama seperti dulu setiap aku akan pulang ke Bogor, kota kelahiranku. “Kalau sudah minum air Kalimantan, pasti tidak akan betah di Jawa!” tutur beliau seraya menceritakan pengalamannya yang juga kerap tidak betah berlama-lama meninggalkan Kalimantan. Jujur kuakui beliau adalah orang yang bijak, karena beliau tidak pernah memandang manusia dari latar belakang pendidikannya melainkan dari kapasitas kemampuannya meskipun pendidikan orang tersebut sangat rendah. Buktinya meskipun pada 2005 silam aku masih tamatan SMA namun beliau menerimaku untuk mengajar di SMANBA. Sebab beliau mengakui kapasitas kemampuanku dalam mengajar. Pun demikian dengan penilaian para rekan guru pada masa itu, mereka turut mengacungi jempol atas bakat alamiahku dalam mengajar. “Kami salut dengan Pak Sugih, meskipun baru lulus SMA tapi Pak Sugih memiliki jiwa seorang guru. Sedangkan kami yang sudah sarjana saja masih canggung menghadapi murid!” begitulah kata rekan-rekanku sepuluh tahun silam.

Waktu memang terus bergulir, tanpa terasa kini aku sudah sebelas tahun lamanya menetap di Pulau Kalimantan. Selama tahun 2004-2008 aku masih menikmati perjalanan bolak-balik Kalimantan-Bogor sedikitnya setahun sekali. Selepas itu aku tak pernah lagi pulang ke kota yang dijuluki sebagai kota hujan itu. Kini aku merasa sangat rindu, rindu sekali, rindu yang sangat berat yang kupikul selama tujuh tahun ini. Bayangkan, Bang Toyib saja meninggalkan kampung halamannya hanya tiga tahun. Sedangkan aku jauh lebih parah darinya! Hadeuh… 

Setelah aku resign dari SMANBA pada Juni 2013, sekitar empat bulan yang lalu akupun resign dari SDN Bangun Jaya. Aku memutuskan untuk berhenti berkiprah di sekolah. Bukan karena aku bosan mengajar. Melainkan karena rasa jenuh tinggal di Kalimantan yang sangat sunyi. Entah mengapa aku merindukan keramaian, hiruk-pikuk kendaraan yang berlalu-lalang, dan suasana pasar yang senantiasa padat oleh pengunjung. Aku berpikir untuk melanjutkan pendidikanku ke jenjang master/pasca sarjana (S2) di Pulau Jawa ataupun mencari beasiswa ke luar negeri. Dan aku pikir beasiswa itu kini tengah berada dalam genggamanku, karena aku telah memenuhi semua kualifikasinya. Hanya tinggal menunggu waktu saja untuk mengambilnya.

Semua orang di sekitarku amat menyayangkan keputusanku. Pasalnya saat ini bimbingan belajar yang telah kudirikan selama sebelas tahun lamanya tengah berada di puncak kejayaan. Dulu susah payah aku merintisnya dengan peluh keringat mengetuk pintu dari rumah ke rumah guna mencari pelanggan dan hanya dengan berjalan kaki berkilo-kilometer jauhnya jalan yang kutempuh aku terus berupaya menghimpun kepercayaan masyarakat bahwa aku adalah ‘teman’ yang tepat untuk membimbing putra-putri mereka dalam belajar. Akhirnya aku berhasil membuktikan bahwa siswa-siswi hasil bimbinganku mampu menjadi anak yang cerdas sesuai harapan orang tua mereka. Banyak sekali murid bimbinganku yang menjadi juara kelas, juara tiga besar, juara olimpiade SAINS, juara debat Bahasa Inggris, juara pidato Bahasa Inggris, juara telling story, dan segudang prestasi lainnya. Kini aku tak perlu lagi melakukan seperti apa yang dulu pernah kulakukan. Cukup berongkang kaki di rumah menunggu para pelangganku datang dengan sendirinya. Keunggulan bimbingan belajarku telah tersebar dari mulut ke mulut. Mungkin akulah orang yang selalu dicari masyarakat guna ‘menitipkan’ anak mereka di bimbingan belajarku. Meskipun bimbingan belajarku ini tidak terdaftar secara resmi di dinas pendidikan. Terbukti berdasarkan survey orang tua murid yang datang kepadaku, mereka mengatakan bahwa bimbingan belajarku adalah bimbingan belajar teramai di kecamatan kami, Balai Riam. Terlebih lagi aku memberikan pelajaran bahasa asing di bimbingan belajarku antara lain : Bahasa Inggris, Bahasa Jepang, Bahasa Korea, dan Bahasa Mandarin. Pelajaran bahasa asing tersebut menjadi daya tarik tersendiri bagi anak-anak bangku sekolah dasar dan menengah yang ingin melihat dunia luas.

Berhenti mengajar di dua sekolah yang kucintai bukan berarti hubunganku dengan kedua sekolah tersebut putus begitu saja. Bagaimanapun aku masih membina hubungan baik dengan rekan-rekan kerjaku. Sebab bagiku mereka adalah keluargaku sendiri tempat aku berkeluh-kesah selama ini. Saat mengundurkan diri aku berpamitan secara baik-baik dan berusaha meninggalkan kesan yang baik. Pimpinanku bahkan berpesan kepadaku, “Kalau ada waktu berkunjunglah ke mari! Kita ngobrol-ngobrol lagi seperti dulu!” rekan-rekan sesama guru masih sering bertemu denganku dan selalu bertegur sapa di jalan. Terkadang mereka mengirimiku pesan melalui SMS, WhatsApp, dan lain sebagainya agar aku mau mengunjungi mereka di sekolah. Uniknya meskipun aku sudah mengundurkan diri, aku merasa seperti masih mengajar di sekolah. Guru-guru dan kepala sekolah kerap datang menemuiku di rumah untuk meminta pertolongan kepadaku.

“Tolong latih anak-anak debat Bahasa Inggris ya Pak Sugih! Sekalian dampingi mereka saat lomba nanti di kabupaten!” 

“Pak, ada waktu nggak? Tolong bimbing anak-anak buat persiapan menghadapi Olimpiade SAINS bulan depan!” 

“Saya mau lanjut kuliah S2, bisa tidak saya les Bahasa Inggris sama Pak Sugih? Tolong bantu ya!”

“Bersediakah Pak Sugih mengoreksi Bahasa Inggris dalam tesis saya? Maklum, saya ndak bisa Bahasa Inggris!”

Tanganku selalu terbuka membantu mereka selagi aku mampu melakukannya. Aku heran mengapa selalu aku yang mereka cari? Seolah-olah hanya aku yang bisa diandalkan. Akan tetapi aku tak boleh menyia-nyiakan kepercayaan yang mereka berikan kepadaku, bukan?

Terus terang saat ini aku merasa berada di persimpangan jalan. Aku tengah berdiri dihadapkan  di antara dua pilihan : mengambil beasiswa ke luar negeri yang selama ini kuimpikan atau terus mengembangkan usahaku di dunia pendidikan di Kalimantan. Aku benar-benar dilema hingga mengalami insomnia berbulan-bulan lamanya. Bila aku mengambil beasiswa akankah aku bisa bertahan dengan keadaan di luar sana? Aku takut setibanya aku di luar negeri nanti aku akan mengalami homesick, culture shock, dan kerinduan yang mendalam kepada dunia yang tengah kujalani seperti sekarang ini. Tetapi ini adalah kesempatan yang tidak boleh kusia-siakan lagi seperti saat aku lulus SMA pada 2004 lalu. Ya, dulu aku begitu bodoh melepas beasiswa ke Jepang yang sangat aku dambakan begitu saja. Sampai akhirnya aku berubah, aku tak lagi menginginkan untuk dapat berkuliah di Jepang. Bila suatu masa itu datang, aku hanya ingin berjalan-jalan di Jepang. Negara yang ada dalam pikiranku saat ini adalah Finlandia. Aku ingin melanjutkan program master di sana. Negara pencipta Angry Bird, game yang senantiasa membuatku tertawa di kala aku jenuh dengan pekerjaan. Bagiku Jepang dan Finlandia seperti dua surga yang terpisahkan dari Indonesia. Keduanya sangat menyejukkan mata.

Di sisi lain aku ingin mengabulkan harapan mama, mendirikan bimbingan belajar resmi di sebuah kota kecil tidak jauh dari tempat tinggal kami. Dan aku sudah memiliki cukup modal untuk membukanya. Kalimantan memang prospek masa depan bagi kami. Kami akan menjadi pioneer di bidang kami. Karena staf pengajar di bimbingan belajar kami hanya kami berdua, aku dan mama. Akan tetapi bila aku tidak melanjutkan pendidikanku ke jenjang yang lebih tinggi, aku pikir aku takkan lagi mendapatkan kesempatan yang kedua kali. Terlebih usiaku akan semakin bertambah tua pastinya. Manakala akupun sudah kecewa kepada pemerintahan Presiden Jokowi yang telah membekukan penerimaan pegawai negeri sipil hingga 5 tahun ke depan nanti. Tidakkah ini berarti beliau tidak memberiku kesempatan untuk menjadi pegawai negeri? Padahal hatiku sudah mantap dan yakin kalau tahun 2015 ini aku bisa lolos tes penerimaan CPNS. Akh, aku tidak akan mempermasalahkan kebijakan yang dijalankannya. Bagiku yang penting aku masih memiliki masa depan.

Dua pilihan yang harus kutentukan, harus segera kuputuskan. Aku tidak ingin mengambil salah jalan. Karena keduanya menyangkut masa depan. Dalam dingin gelapnya malam, lagi aku menikmati insomnia yang membuatku diam terpekur karenanya.

Balai Riam, 15 Februari 2015