Posted on

Lima Hotel India yang Bikin Merinding

image

Hallo pembaca semua, gimana kabar kalian selama ini? Sebelumnya gue minta maaf kalo sebulan terakhir gak nulis apapun di blog. Loe semua pada kangen sama gue kan? Haha… pede amat ya gue #Dasar lebay (kata pembaca). But you know, kenapa gue kagak ngeblog selama sebulan ini? Heuh, bulan kemaren gue apes beratz pake tingkat dewa. Kenapa? My Lappie alias laptop kesayangan gue ancur, LCD-nya pecah gara-gara si Lappie jatoh dari tangan gue. Waktu itu gak tau kenapa tangan gue ngedadak kram terus jatoh deh si Lappie dari pelukan gue. Padahal lagi asyik-asyiknya baca postingan teman-teman blogger di WordPress. Loe semua tahu, blog siapa yang paling sering gue kunjungin? Gue demen banget baca ceritanya Mbak Feli yang udah gue anggap kakak gue sendiri. Semua tulisannya ngebahas soal kehidupan di negara Norway yang jauh di Eropa Utara sana. Busyet dah, gaya tulisan Mbak Feli kocak banget ngocol abies. Apalagi kalo udah nyeritain soal sang hubby-nya tercinta. Penasaran mau tau tulisan-tulisannya Mbak Feli? Nih klik aja tautan dari gue ya: http://www.sifelicity.wordpress.com. Selain blognya Mbak Feli, gue juga rajin mantengin blognya Bli Gara yang super cool karena banyak nyeritain tentang daerah-daerah di Indonesia yang pernah dikunjunginya. Beu… benar-benar bikin gue ngiri. Petualangan-petualangannya Mbolang banget. Oh iya, Bli Gara juga rajin update tulisan berbahasa Inggris lho! Gaya tulisannya keren banget, gue mah gak ada apa-apanya. Bahasa Inggris gue kalah sama Bli Gara. Mungkin karena Bli Gara orang Bali kali ya? Secara tiap hari di sana kan bisa ketemu terus sama bule, lancar dah praktek ngomong Inggrisnya. Gak kaya gue, gak pernah bisa nge-increase kemampuan gue lantaran tiap hari yang gue temuin orang utan mulu. Ups, bukan orang utan beneran lho. Maksud gue, orang-orang yang pada hidup di utan. Haha… ketipu semua deh lu pade 😛

Selain laptop gue yang rusak berat, hp gue juga pada hari yang sama ketularan ancur. LCD-nya ikutan pecah pas gue ngerogoh kantong celana buat ngeluarinnya pas gue mau nerima panggilan masuk dari seseorang. Tuh hp jatoh lantaran ukurannya yang segede gaban gak muat dalam genggaman tangan gue. Penderitaan gue gak cuma berakhir sampe di situ. *What? Penderitaan? Emangnya lu hidup di zaman penjajahan ya, Gih?* (pembaca gak percaya). Sebelum si Lappie sama hp gue jatoh, power banknya yang gue beli seharga Rp400-ribu gara-gara kena tipu tukang konter (padahal harga aslinya cuman Rp200-ribu) udah rusak duluan. Tiap kali gue mau ngecharge hp, si power bank error kendor gak mau ngalirin arus listrik. Padahal udah gue charge semalaman penuh selama beberapa hari (inget, listrik di tempat gue cuma nyala malam). Dan kesialan gue berakhir dengan rusaknya si Tajima yang datang dari Jepang. Aduh, Mr. Tajima ini jarumnya gak tau kenapa ngedadak patah. Otomatis gue gak bisa ngeliat waktu kalo lagi bepergian. Mana lebaran udah tinggal beberapa hari, plus gue ditinggal sendiri di rumah. Nyokap sama adek gue yang bungsu pada pergi lebaran ke Jawa buat kumpul bareng sama keluarga besar gue di sana, khususnya nemuin adek gue yang udah jadi pramugari. Gue gak bisa ikut sama nyokap, soalnya harus jaga rumah. Kebetulan di kampung gue lagi rawan perampokan. Jadi gue mesti jaga-jaga supaya barang-barang gak ada yang ilang. Terlebih gue juga harus jagain kafenya nyokap yang baru aja dibuka sebulan.

Oke, kayanya gue terlalu panjang nyerocos gak jelas ya pemirsa. Maklum, efek kangen berat sama kalian semua. Pas gue beli tablet baru minggu kemaren, gue kaget banget ngeliat statistik WordPress gue yang ngalamin penurunan jumlah pengunjung secara drastis tapi gak sedikit juga komentar-komentar yang masuk ke tulisan gue. Selama Desember tahun kemaren sampe Mei silam, sedikitnya pengunjung blog gue mencapai angka 2.500 perhari. Bahkan pernah beberapa kali nyampe di atas 3.000 pengunjung.   Halaman yang paling banyak dilirik keseringan soal ulasan serial 7 Manusia Harimau yang lagi booming waktu itu. Tapi setelah memasuki bulan Juni, para peminat serial 7 Manusia Harimau kayanya semakin berkurang. Padahal tim penulis udah gue kasih wanti-wanti supaya jangan bikin kepanjangan ceritanya, and jangan dilebay-lebayin. Nanti penonton bakal bosan. Akhirnya terbukti kan omongan gue? Penonton banyak yang kecewa dan pada malas nonton kelanjutannya. Mending bubarin aja deh, ganti serial yang lain! Tulisan gue yang banyak dibaca orang saat ini adalah : Pramugara-Pramugara Ganteng, sama Kelas Internasional Net.. Jumlah pengunjung blog gue sekarang berkisar seribu pengunjung perhari. Moga-moga aja semakin rajin gue update tulisan gue, jumlah pengunjung dan komentator juga terus meningkat lagi. Amiin.

Ngomongin soal judul tulisan gue di atas, pembaca pasti pada ngira kalo gue lagi jalan-jalan ke luar negeri kan? Terus gue nginep di hotel mewah di India tapi kesannya angker. Wow, kalian semua sebenarnya udah pada kejebak sama judul tulisan gue! Bukan, gue bukan lagi jalan-jalan ke India. Apalagi buat nemuin shaheer Shekh. Haha… meski film-film India lagi marak lagi di tanah air, tapi gue gak terlalu keranjingan buat nonton. Masalahnya channel-channel tv yang nayangin serial India gak ada di tv gue. Gara-gara hujan deras pas lebaran bulan kemaren, sinyal parabola di rumah gue jadi lemah. Dan tukang servis langganan gue lagi mudik ke Jawa. So, gue cuman dapet sedikit channel yang bertahan, antara lain: Net., LBS, DAAI TV, Haari TV, NHK, Trans7, Metro TV, RCTI sama Global. Tapi gak apa-apa, toh channel yang sering gue tonton cuman itu doank. Gak masalah buat gue buat channel yang pada hilang. Eh,kok jadi ngebahas soal tv lagi sih? Kita kan lagi ngomongin soal hotel! Well, fokus lagi sama judul di atas ya… Ngomongin soal hotel, siapa sih yang gak kepengen ngerasain nikmatnya pelayanan hotel bak hidup di surga dunia kalo pas bepergian? Apalagi kalo kelasnya hotel berbintang yang nuansanya serba mewah. Semakin banyak jumlah bintang yang dimilikin sebuah hotel, maka semakin memuaskan pelayanan yang diberikannya. Kata siape? *Gak tau juga deng, gue cuman asal nyeletuk aja* Hoho… maafin blogger yang katrok ini ya, sodara-sodara… (^_^)”

Tapi yang mau gue ceritain di sini bukan hotel sembarang hotel lho, pemirsa. Malah gak ada hubungannya dengan hotel sama sekali. Disebut hotel India juga masih menjadi teka-teki yang sangat misterius. Jadi ceritanya ini bukan kejadian yang pernah gue alamin. *Haah… kejadian? Lu nginep di hotel apa di kuburan sih?* (pembaca kebingungan). Yup! Ini adalah cerita soal nyokap gue waktu balik dari Jawa menuju Kalimantan. Peristiwa ini terjadi sekitar dua minggu yang lalu. Belum basi kan buat gue ceritain? Waktu itu nyokap sama adek bungsu gue si Firman, mau balik ke Kalteng (Kalimantan Tengah, red) via Palangka Raya. Pengennya sih langsung tujuan Pangkalan Bun. Berhubung tiap hari kala itu gak kebagian tiket, mau gak mau nyokap sama Firman kepaksa naek jurusan Palangka Raya yang sebenarnya jauh banget dari kampung gue. Butuh waktu semalaman lagi naek travel dari Palangka ke rumah gue. Adek gue, Dyah (si pramugari cantik kesayangan nyokap) nganterin mereka berdua sampe ruang tunggu Terminal C Bandara Soetta. Biasalah, namanya juga pramugari, punya akses khusus buat keluar masuk ruang tunggu pesawat asal ngasih lihat ID Card pramugari yang dia punya ke para petugas security check in. Resikonya, Dyah harus rela digodain sama para petugas yang pada genitnya selangit. “Mbak, tinggal di bacht berapa Mbak?” tanya para petugas. “Malam Minggu nanti boleh ngapel nggak, Mbak? Itupun kalo Mbaknya pas lagi nggak terbang ya, Mbak?” goda mereka lagi. Dyah cuman senyum-senyum di kulum digodain kaya gitu. Pas gue mau balik ke Kalteng bulan Maret kemaren juga gitu kan? Pembaca masih pada inget cerita gue yang jalan-jalan ke Jawa nggak? Syukur deh kalo pada lupa, haha… 😀

image

Nah, pas giliran nyokap sama Firman mau masuk ke dalam pesawat, Dyah juga ikut nganterin sampe ke depan pintu pesawat. Biasalah, gak rela berpisah sama nyokap. Secara dia kan satu-satunya anak cewek dalam keluarga kami, dan di antara semua anak nyokap, dia satu-satunya anak yang paling manja sama nyokap. Begitu Dyah ngeliat sebuah tulisan di badan pesawat, Dyah tersentak kaget dan berkali-kali nyuruh nyokap buat istighfar sepanjang perjalanan.

“Ma, pokoknya selama di pesawat Mama gak boleh berhenti beristighfar ya! Dyah mohon,” pinta Dyah memelas.

“Ke manapun Mama pergi, Mama gak pernah berhenti beristighfar, Dyah!” cetus Mama menegaskan.

“Pokoknya tolong Ma, teruslah beristighfar! Nanti kalau Mama sudah sampai rumah, akan Dyah ceritain semuanya!” entah kenapa badan Dyah kata nyokap kelihatan gemeteran. Keningnya ngucurin keringat dingin kaya orang ketakutan.

“Emangnya ada apa sih?” nyokap kebingungan.

“Nanti juga Dyah ceritain. Dyah juga akan selalu ngedoain Mama supaya selamat di jalan,” kata Dyah pasrah seraya meluk nyokap sebagai salam perpisahan.

“Iya deh,” sahut nyokap bergegas masuk ke dalam.

Selang dua hari berlalu, nyokap udah sampe di rumah dan aktif beraktivitas seperti sedia kala. Sayangnya nyokap nggak ngelanjutin usahanya di kafe. Banyak pelanggan les nyokap yang datang ke rumah. Mereka memohon supaya nyokap mau ngajarin les anak mereka lagi. Gak tau kenapa para pelanggan les nyokap pada nggak mau anak-anaknya diajar sama gue. Mereka udah ngerasa cocok sama cara nyokap gue ngajarin anak-anak mereka. Ditambah lagi kalo dipasrahin ke gue, anak mereka bakal diomelin terus sama gue saban hari lantaran gue kelewat galak kalo ngajar. Haha… biarpun gue galak, tapi banyak orang yang bilang kalo gue sama nyokap ‘bertangan dingin’. Es kali ah, dingin… bukan nyombong sih, anak-anak yang les di bimbel gue sama nyokap banyak yang berhasil meraih prestasi dan sukses. Gak sia-sia gue ngediriin bimbel selama sebelas tahun. Jadi, akhirnya nyokap malah fokus lagi di bimbel. Usaha dagangnya tetap jalan sih, kali ini kafenya dipindahin jadi kantin di bimbel kami. Lucu kan?

Sesuai janjinya, Dyah nelpon nyokap buat nyeritain apa yang dia sembunyiin pas nyokap mau naik pesawat. Malam itu pikiran nyokap dan Dyah sama-sama lagi tenang. Emosi mereka udah terkontrol dengan baik.

“Ma, waktu dalam pesawat kemarin, Mama ngalamin kejadian yang aneh enggak?” tanya Dyah.

“Eng… apa ya?” nyokap mencoba mengingat-ingat.

“Apa ada kejadian yang ganjil selama dalam penerbangan?” Dyah terus mendesak.

“Oh ada Dyah, Mama baru ingat!” seru nyokap sambil bangun berdiri dari duduk di depan tv.

“Apa Ma?”

“Penerbangan kemarin seharusnya ditempuh selama satu setengah jam. Gak tau kenapa, pesawat yang sudah mau landing dan bandara sudah kelihatan, eh pramugarinya malah nyuruh para penumpang supaya ngencangin lagi sabuk pengaman. Katanya pesawat yang mau landing pada ngantri banyak banget. Jadi pesawat yang Mama naekin malah terbang lagi ke angkasa. Terus pesawatnya muter-muter di langit selama lebih dari satu jam. Kalo dihitung lamanya Mama menempuh perjalanan selama hampir 3 jam. Gimana nggak kesal coba? Mana cuaca di atas mendung banget, dingin lagi,  tapi anehnya pas turun ke darat cuaca malah cerah banget,” ungkap nyokap bernada jengkel.

“Tapi nggak ada kejadian yang mengerikan kan Ma?” tanya Dyah memastikan.

“Enggak ada, Alhamdulillah semuanya baik-baik saja! Tapi yang Mama nggak ngerti, masa sih pesawat yang mau landing pada ngantri? Padahal waktu Mama turun dari pesawat, di Bandara Tjilik Riwut itu kelihatannya lagi sepi banget. Mama cuma lihat beberapa pesawat aja, bisa dihitung dengan jari. Sekitar lima kalo nggak empat aja!” beber nyokap lagi.

“Mama tahu nggak, pesawat yang Mama naekin itu adalah pesawat LHI?” tanya Dyah serius.

“LHI? Apa itu?” nyokap nggak ngerti.

“Lima Hotel India!” jawab Dyah.

“Hotel India? Maksudnya gimana, Dyah?” nyokap makin bingung.

“Jadi LHI itu semacam kode alphabet internasional. Cuma kru penerbangan aja yang tahu. Itu tuh sebenarnya adalah pesawat jenazah, Ma! Awalnya Dyah ragu waktu ngeliat tulisan LHI di pesawat yang mau Mama naikin. Tapi setelah Mama pergi, Dyah tanya-tanya ke teman-teman Dyah. Mereka bilang kalau itu benar-benar pesawat jenazah,” ungkap Dyah.

“Haah, yang bener Dyah? Kenapa Dyah nggak bilang waktu itu? Mama kan bisa cancel penerbangan Mama kalo tau kaya gitu!” nyokap benar-benar kaget ngedengar penjelasan Dyah.

“Dyah juga gak tahu kalau Mama bakal naik pesawat itu. Kalau dari awal Dyah tahu Mama bakal naik pesawat itu, udah pasti bakal Dyah batalin penerbangannya!”

“Teganya kamu Dyah ngebiarin Mama sama adik kamu naik pesawat jenazah! Emangnya nggak ada pesawat yang lain apa buat ngangkut penumpang? Bukannya pesawat Lion itu banyak?” sela nyokap sedikit kecewa.

“Ini kan lagi arus balik, Ma. Semua pesawat penuh. Sampai akhirnya pesawat jenazah pun terpaksa dipakai demi terpenuhinya pesanan pelanggan. Itulah kenapa Dyah nyuruh Mama supaya jangan berhenti beristighfar sepanjang perjalanan. Soalnya kata senior-senior Dyah, banyak kejadian aneh yang sering terjadi dalam pesawat itu. Katanya sering muncul penampakan pramugari yang mondar-mandir di dalam pesawat. Ada juga bangku yang sebenarnya kosong tapi kelihatan penuh sama penumpang yang sebenarnya juga para penampakan. Malah ada kejadian sering kedengaran suara yang aneh-aneh seperti pengumuman kalau pesawat mau jatuh, jeritan para penumpang yang ketakutan, sama suara ledakan Ma! Para pramugari dan pilot juga banyak yang ketakutan kalau pas dapat jatah bertugas di pesawat itu!” cerita Dyah panjang-lebar.

“Masya Allah…” nyokap semakin terkejut.

“Maafin Dyah ya Ma. Tapi Mama nggak kenapa-napa kan Ma? Mama sehat aja kan?” terdengar suara Dyah begitu cemas.

“Sudahlah, Mama nggak apa-apa kok! Hati-hati ya kamu kalau lagi bertugas! Selalu berdoa dulu sebelum terbang!” imbau nyokap ke Dyah.

“Iya Ma, Dyah juga selalu beristighfar kok!” kata Dyah sebelum akhirnya menutup pembicaraan di telepon.

“Gih, kamu dengar obrolan Mama sama Dyah barusan, kan?” seloroh nyokap mandang ke arah gue yang lagi duduk gak jauh dari tempat nyokap.

Gue bener-bener speechless ngedengar pembicaraan mereka. LHI (Lima Hotel India)? Pesawat yang selalu dirahasiakan oleh para pramugari senior, karena pesawat itu adalah pesawat khusus pengangkut jenazah yang biasa dipakai untuk mengevakuasi korban kecelakaan pesawat komersil, atau mengangkut jenazah para WNI yang meninggal di luar negeri. Para kru penerbangan pun tidak akan memilih pesawat ini bila mendapat tugas untuk terbang bersamanya. Oleh karena itu keberadaan pesawat ini sangat dirahasiakan agar para kru yang tidak mengetahuinya tetap merasa aman di kala terbang.

Sedikit gemetar, gue pandangin satu-persatu wajah nyokap sama Firman sambil bilang, ”Ini beneran Mama sama Firman kan? Pesawat yang kalian tumpangi beneran selamat kan? Kalian bukan penampakan yang baru turun dari pesawat kan?”

PLETOK! (sebuah palu nyasar ke kepala gue)

***

Advertisements

About Sugih

I'm just an ordinary people

8 responses to “Lima Hotel India yang Bikin Merinding

  1. Salma ⋅

    Hiii… serem ah Pak Guru. Padahal saya tertarik sekali menjadi seorang pramugari supaya bisa seperti Mbak Dyah. Kalau boleh tahu syaratnya apa aja ya?

  2. Felicity

    Terima kasih buat informasinya. Jadi belajar hal baru 🙂 Ngeri juga yah…. Saya beberapa kali berputar2x sebelum landing di Jakarta, Oslo, Bandung, London karena alasan cuaca jadi nggak aneh juga, tapi tetep merasa nggak nyaman…

    • Sugih

      Wow, berarti Mbak Feli sudah sering naik pesawat LHI dong? Bagaimana rasanya Mbak? Banyakkah penampakan yang muncul? Mbak kan punya indra keenam ya…

      Kalau saya sih suka banget berjam-jam berada dalam pesawat. Habis pramugarinya kece-kece. Sayang tiap kali ingin berselfie ria bersama mereka selalu gagal, pramugarinya selalu melarang saya mengaktifkan ponsel selama dalam pesawat. Padahal sudah menggunakan modus penerbangan (flight mode). Tapi tetap saja selalu disuruh dimatikan. Hadeuh…. 😅

  3. Felicity

    Lupa mau bilang….ehhh…ternyata saya disebut2x di sini….terima kasih ya….. *sambil lempar coklat* maaf baru bisa kunjungan balik 🙂

    • Sugih

      Asiiik, dapat coklat lagi. Coklat made in Norway pasti enak. Hehe… 😆

      Terima kasih Mbak Feli sudah berkunjung balik^^

      • Felicity ⋅

        Nanti saya bawa coklat benerannya kalau kita ketemu dan kalau coklatnya nggak terlanjur meleleh di jalan hehe. Sugih, saya sudah kirim email tuh…. belum dibalas yah…

      • Sugih

        Oke Mbak, emailnya sudah saya balas. Maaf ya Mbak kalau balasannya telat. Sinyal di tempat saya memang kurang bersahabat, didukung cuaca Kalimantan saat ini yang diselimuti kabut asap. Terima kasih banyak atas bantuannya ☺

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s