Resep Sosis Super Kreasi Chef Sugih

image

Hai semua… Balik lagi nih BJ Sugih dengan tulisan terbarunya. Masih pada kangen sama gue kan? Ya iyalah, secara gue kan orangnya ngangenin. Hilang selama sebulan aja banyak yang pada nanyain. Begitu gue langsung online di dumay (dunia maya, red), eh BBM gue langsung banyak yang ngajakin chat. Khususnya keluarga gue and teman-teman yang tinggal di Jawa. LINE juga ikutan banjir permintaan maen game Let’s Get Rich. Gak tahu deh siapa yang pada ngajakin. Penampakan kali ya? Tapi tetap gue balas ajakan mereka, “Sorry Cuy, gue udah ‘RICH’ duluan sebelum lu ngajakin gue maen. Coba deh lu cari nama gue di kamus Bahasa Jawa-Inggris (Sugih=Rich). Haha… keren kan nama gue?” *Dasar narsis!* WA gue malah bejibun obrolan dari grup ibu-ibu RT yang suka ngomongin kegantengan gue (Hueek… pembaca pada muntah). FB juga penuh sama notifikasi sampe 500 lebih. Kebayang gak, gimana capeknya gue buka notif satu-persatu? Beuh, jari tangan gue sampe keriting buat ngebalasin pesan-pesan yang masuk ke inbox FB gue. Ada yang mau mijitin? Hahay… ngarep! 😀

“Gih, lu ke mana aja? Kehabisan paket yah?” hmm, pertanyaan kaya gini mah kayanya ngeledek kali ya? Gue kan orangnya gak bisa hidup tanpa internet. Paling gak bisa tahan kalo paket internet gue habis biarpun cuma baru semenit. Kalo paket internet gue habis dan gue lagi nggak punya duit, hati-hati aja gadget lu bakal gue embat supaya gue tetap bisa eksis. (Pembaca langsung pada kabur). Eh enggak deng, gue bukan tipe orang yang kaya gitu kok. Kalo gue gak punya pulsa, gue kasih deh hp gue sama lu. #Gue mah gitu orangnya.   🙂

“A Ugih… dirimu ke mana saja? Bersemedi di Gunung Sinabung kah? Bentar lagi tuh gunung mau meledak, dirimu belum kawin maka!” duuh… nih sepupu gue resek banget kirim chat kaya ginian. Bikin gue nyesek. Nyindir banget! Gak tahu apa kalo abang sepupunya ini sekarang udah punya calon. *Calon apa Gih? Calon RT ya?* (pembaca sok tempe, bosen kalo ‘tahu’ terus). Calon bini lah… 👰

“Gih, lu pindah ke kutub utara ya? Apa jangan-jangan lu udah migrasi ke bulan? Kaya apa di sana? Sinyalnya bagus banget ya, sampe-sampe BBM gue silang terus!” heuh, ini juga kepo banget sih! Yang ini BBM dari teman kuliah gue yang udah married dan tinggal di KalBar sana (Kalimantan Barat, red). Doi emang suka banget ngeledekin gue, tapi kalo udah puas ngolokin ujung-ujungnya selalu berakhir di topik minta dicariin kerjaan buat dia. Doi orangnya gak betahan sama kerjaan, Bray! Tiap tiga bulan doi pasti minta resign. Heran, apa gak capek ya keluar-masuk kandang orang? Ups… mari kita lupakan chat yang satu ini. *Lu sebenarnya ngomongin apa seh?* (Pembaca mangap sambil jungkir balik). 😮

Dan seperti biasanya berhubung gue ini orangnya baik hati, tidak sombong, dan selalu pengertian chat-chat gokil di atas selalu gue balas dengan emoticon big smile yang super gede. Kaya gini nih…

image

Tuh, caem kan senyuman gue… 😉

image

*Hey, ini mo ngomongin soal chat apa sosis sih? Judul sama tulisan kok nggak nyambung ya!* (Pembaca kelaparan) 😴. Ups, duibuqi… duibuqi… duibuqi ya pembaca. Pembaca nggak tahu ‘duibuqi’? Itu Bahasa Mandarin, dibacanya ‘tui pu ci’, artinya ‘maaf’. Oke? *Owh, kirain teh poci Gih* (pembaca nyeletuk lagi). Jadi kaitannya obrolan atau chat gue di medsos adalah, belum lama ini gue ketemu sama temen lama gue waktu SMP. Enggak ketemu langsung sih, ketemunya cuma di dumay. Dulunya doi cewek tomboy abiez. Gayanya laki banget. Saking lakinya, doi sering ngajakin berantem. Cynthia Rokrok juga kalah deh kalo disuruh adu tinju sama dia. Jangan bilang kalian gak tahu siapa Cynthia Rokrok ya! Doi aktris film kungfu terhebat yang pernah ada. Malahan dulu pernah shooting di Indonesia. Keren kan? *Terus kenapa malah disuruh adu tinju sama temen lama lu itu? Kan Cynthia Rokrok cuma jago kungfu* Engh… anu, sebenarnya temen lama gue itu juga gak bisa tinju. Doi dulunya cuma jago ngupil di kelas. Kali aja kalo disuruh adu tinju sama Cynthia Rokrok, doi langsung ngeluarin jurus seribu upil. Gue jamin teman lama gue itu bakal menang jadi juaranya. Hehe…  😀

Oke to the point aja ya, berhubung gue udah kepanjangan nulis intronya. Ciee… berasa bikin lagu aja pake istilah ‘intro’ segala. Maklum Bray, gini-gini gue juga kan pernah berguru sama Papa T. Bob. Lagu-lagu ciptaan gue antara lain: ‘Desember Kelambu’, ‘I’m Proud of You, Udin’, ‘Aku Memilih Si Tia’, ‘Kurayu Bidan Nari’, sama ‘All About Database’. Kalo pembaca ada yang pernah dengerin lagu-lagu gue, gue harap kalian mau ngikutin instruksi dari gue: BAKAR SEGERA KASET DAN CD-NYA BESERTA TOKO YANG MENJUALNYA! Biar pasar tambah rame. Hohoho… 😛

image

Lho, katanya to the point? Kok masih ngebanyol mulu nih? Okey… okey… gue mau serius ya. Jadi temen lama gue itu, ehem, katanya doi pengen numpang ngetop di mari, orang Betawi kate sebut aje namenye  Meta Prasasti Naudzubilleh… eh nggak deng, nama aslinya gak boleh gue publikasiin dong. Itu kan rahasia negara. Apalagi pake ‘Naudzubilleh’ segale, (Ya Allah ampuni dosa hamba-Mu ini, Ya Allah). Tapi jujur, dari dulu gue masih heran kenapa nama dia pake ‘Prasasti’ segala di belakangnya. Jangan-jangan temen gue entu peninggalan bersejarah kali ye? Atau bokapnya guru sejarah? Tapi kalo gue jadi bokapnya, gue bakal tambahin lagi nama di belakangnya jadi ‘Prasasti Abadi’ supaya namanya dikenang orang sepanjang zaman. Daripada dikasih nama ‘Prasasti Batu Kubur’, paling yang bakalan inget cuma kuntilanak sama genderuwo doank. Hii… peace, peace, ampun ya Met. Jadi sesuai permintaan Meta via chat di BBM, sebagai pembaca setia blog gue ini, gue mau ngabulin request gimana caranya bikin sosis ayam super. Pembaca minat juga? Nah, simak terus postingan gue ini ya! Cekidot… 👇

image

Mungkin di antara kalian ada yang suka makan sosis. Tapi jajan sosis di luar kadang bikin was-was khawatir kalo daging yang diolah adalah daging giling seperti dalam video penggilingan sosis buatan McD yang beredar di YouTube beberapa tahun silam. Aduh, beneran gak tega melihat sejumlah binatang (babi, kambing, kerbau, dan kuda) dijatuhkan dari sebuah bak truk kemudian langsung digiling hidup-hidup ke dalam mesin penggiling tanpa disembelih dan dikuliti terlebih dahulu. Benar-benar bikin mual ngelihatnya. Jijik sekaligus ngeri. Entah benar entah tidak, karena bisa saja video tersebut sebenarnya hanya digadang-gadang oleh oknum yang tidak bertanggung-jawab guna menjatuhkan citra McD di mata masyarakat, sehingga resto McD tidak laku lagi di Indonesia maupun Malaysia (narrator dalam videonya terdengar beraksen Malaysia). Jadi daripada akhirnya takut kalau itu daging giling yang halal atau bukan solusi yang tepat akhirnya adalah mengolah sosis sendiri di rumah. Setuju? 👌

So, berikut ini bahan-bahan yang harus disiapin buat bikinnya:

1. Setengah kilogram daging ayam cincang;

image

2. Tiga siung bawang putih, haluskan;

image

3. Tiga sendok merica bubuk;

image

4. Setengah kilogram tepung kanji;

image

5. Garam secukupnya;

image

6. Air secukupnya.

image

Cara pembuatan:

image

1. Haluskan separuh daging ayam yang telah disiapkan dengan menggunakan blender!

2. Campurkan separuh tepung kanji yang telah disiapkan! Masukkan air! Haluskan kembali dengan blender hingga ayam dan tepung teraduk rata!

3. Tambahkan potongan daging ayam yang tersisa, dan ulangi petunjuk nomor 2 di atas!

4. Tambahkan garam, bawang putih, dan merica bubuk yang telah dihaluskan, aduk bersama campuran daging ayam dan tepung kanji!

5. Bungkus bahan sosis tersebut dengan menggunakan plastik yang biasa digunakan untuk membuat es mambo atau es lilin! Ikat ujung plastiknya seperti saat membuat es!

6. Kukus sosis yang telah dibungkus dalam panci hingga matang! Bila sudah matang, angkat dan tiriskan! Buka plastik pembungkusnya! Sosis siap untuk diolah lagi menjadi gorengan, tumisan, ataupun sup. Tinggal di-lup juga enak ^_^

image

Keterangan:
-Untuk penggemar sosis daging sapi, daging ayam dapat digantikan dengan daging sapi giling.
-Bagi penggemar keju, bisa pula adonan sosisnya dicampur langsung dengan keju cair. Keju blok dipanaskan hingga meleleh kemudian disatukan dengan adonan sosis dan diaduk rata sebelum dibungkus dan dikukus.
-Berhati-hatilah saat memblender daging ayam, jangan memblender potongan daging yang terlalu besar. Pada saat ngelakuin percobaan, blender emak gue kebakar gara-gara arus listriknya gak kuat. *Wew, apa hubungannya sama potongan daging coba?* 😅

Nah, mudah dan sederhana kan membuatnya? Selamat mencoba ya…  Good luck! 😄

Aneka Pizza Unik Kreasi Chef Sugih

Hidup di pedalaman bikin gue gak bisa ngerasain apa yang orang kota bisa nikmatin. Salah satu misalnya adalah ngenikmatin makanan cepat saji (fast food) kaya hamburger, lasagna, spageti, kebab, dan pizza. Dulu selama zaman gue masih sekolah di Bogor dari kecil gue suka banget makan pizza tiap kali dibeliin sama bokap. Biasanya bokap ngebeliin pizza pas kami sekeluarga jalan-jalan mengisi liburan ke Taman Safari, Puncak, Dufan, Ancol, Taman Mini,  dll (dan lupa lagi, pemirsa). Gue selalu inget bokap gak pernah absen ngebeliin pizza tiap kali kami sekeluarga pergi jalan-jalan bersama. Meskipun banyak sodara gue yang gak terlalu doyan makan pizza cuma gara-gara toppingnya yang agak lengket dan sering bikin mereka muntah, akhirnya cuma gue yang selalu ketagihan. Sekarang kalo gue makan pizza, gue selalu inget kenangan jalan-jalan sama almarhum bokap. Rasanya sering sedih tiap kali inget semua kenangan itu.

Selain pizza, gue juga hobby banget makan burger. Walaupun kata nyokap masakan di rumah jauh lebih menyehatkan ketimbang fast food yang dijual di pinggir jalan. Kebanyakan fast food di pinggir jalan memang kurang higienis dan terlalu banyak mengandung zat pengawet. Jadinya semua makanan itu malah tergolong junk food alias makanan sampah. Parahnya junk food bisa menimbulkan berbagai penyakit karena terlalu banyak mengandung kolesterol.

Semenjak tinggal di daerah pedalaman gue gak pernah lagi bisa makan pizza ataupun burger. Alhasil gue cuman bisa ngiler tiap kali ngeliat iklannya di tv. Gue juga ngerasa prihatin sama murid-murid gue kalo pas gue ngajar Bahasa Inggris. Masalahnya sering banget muncul percakapan di buku yang temanya soal makanan. “What kind of food do you like? Do you like pizza, hotdog, or hamburger?” (Makanan seperti apa yang kamu suka? Apakah kamu suka pizza, hotdog, atau hamburger?). Murid-murid gue cuma bisa bengong tiap kali ketemu dialog model gitu di buku. Soalnya mereka belum pernah ngerasain kaya apa rasanya burger sama pizza. Kesannya pizza & burger adalah makanan mewah yang cuma bisa dinikmatin sama orang kota. Boro-boro pizza, bisa makan bakso aja dah syukur.

Berbekal keterampilan memasak yang gue punya, pas nyokap buka kafe baru  bulan kemaren, gue berinisiatif buat ngenalin aneka western food ke masyarakat di kampung gue. Kalo nyokap cuma bikin masakan Indonesia kaya soto ayam Bogor, pempek Palembang, Gado-gado Betawi, nasi goreng spesial, asinan Bogor dan lain sebagainya, gue melengkapinya dengan menu burger, pizza, kebab, dan sosis bakar. Semua diolah dengan tangan gue sendiri. Tentunya dijamin higienis karena gak pake zat-zat yang aneh-aneh.

Baru hari pertama kafe nyokap dibuka, antrean pembeli langsung membludak. Soalnya pas hari itu gue gencar banget ngepromosiin ke semua orang di sekitar gue. Termasuk semua kontak yang ada di hp. Alhamdulillah, respon masyarakat soal pizza yang gue bikin jadi trending topic orang sekampung. Banyak dari pembeli yang tersenyum sumringah karena baru pada tahu yang namanya pizza. “Oh, jadi ini yang namanya pizza toh? Enak juga ya!”, “Wah asyik, kita gak perlu turun ke kota lagi buat beli pizza!”, “Mantap deh meskipun ini di kampung tapi menu yang ada di kafe ini internasional banget! Bisa bikin sushi sama bulgogi nggak?” Ada kepuasan tersendiri waktu gue ngeliat ekspresi para pembeli. Lucunya di kampung gue sebenarnya banyak banget pendatang dari Pulau Jawa, tapi mereka pada nggak tau sama yang namanya pizza dan burger. “Pizza? Apa itu pizza? Sejenis rendang atau supkah? Burger itu bubur seger yak?” #Gubrak! *nih orang habis semedi di dalam goa kali ya?*

Nah, supaya pizza diminati para pembeli selain toppingnya harus enak dan gurih, bentuk-bentuk pizza juga harus dibuat seunik mungkin supaya minat konsumen lebih besar dan menggugah selera makan. Pizza yang gue bikin bahannya mudah didapat dan harga jualnya pas dengan kantong anak kos-kosan. Pemirsa mau nyoba bikin sendiri? Berhubung gue bukan orang pelit, nih gue kasih deh resepnya. Silakan disimak ya…

Beberapa pizza unik kreasi gue sebelum dipanggang :

Pizza Sakura buat pengagum keindahan negara Jepang.

image

Pizza Romantis buat pasangan yang lagi dimabuk cinta.

image

Pizza Bintang buat anak-anak yang memiliki cita-cita tinggi.

image

Butterfly Pizza buat pecinta keindahan
image

Pizza bundar untuk orang yang menyukai kesederhanaan
image

Ordinary pizza satu untuk kebersamaan
image

Sunflower pizza untuk hari yang selalu ceria
image

Resep Pizza Unik

Bahan adonan :
-Tepung terigu 400 gram
-Telur ayam 1 butir
-Mentega 3 sdm
-Minyak goreng 3 sdm
-Fermipan (ragi instan) 40 gram
-Air susu hangat 1 gelas

Cara membuat adonan :
1. Campurkan semua bahan di atas dalam sebuah baskom.
2. Aduk rata, lalu masukkan air susu hangat dan campurkan kembali hingga adonan menyatu menyeluruh.
3. Bila adonan sudah kalis dan tidak lengket di tangan, gumpalkan adonan menjadi satu bulatan penuh! Lalu tutuplah baskom dengan kain serbet bersih selama minimal 15 menit agar adonan mengembang.
4. Sementara adonan didiamkan, siapkan bahan tumisan untuk topping.

Bahan topping :
-Bawang bombay setengah siung, cincang halus;
-Cabe hijau 3 buah, iris menyerong;
-Bawang bakung 2 batang, iris tipis;
-Telur ayam 1 butir, kocok hingga putih dan kuning telur merata;
-Sosis daging ayam/sapi 4 buah, iris menyerong. Selain sosis bisa juga memakai jamur kancing yang diiris tidak terlalu tebal;
-Tomat 3 buah, cincang halus;
-Paprika 1 buah, iris memanjang 2 cm. Bila tidak ada paprika bisa diganti dengan satu buah jagung manis, preteli jagung dan buang batangnya.
-Daging ayam 300 gram, goreng kemudian cincang dadu atau potong suwir-suwir. Bisa juga memakai daging kornet untuk penyuka daging sapi;
-Gula pasir secukupnya;
-Bumbu penyedap Royco/Masako secukupnya.

Cara membuat topping :
1. Tumis bawang bombay hingga harum.
2. Masukkan cabe hijau, bawang bakung, tomat, sosis, telur, daging, dan sayuran lainnya.
3. Bubuhi gula pasir dan bumbu penyedap, aduk hingga tumisan terasa gurih dan aromanya tercium harum.

Bahan pelengkap pizza :
-Keju parut secukupnya;
-Saus tomat/saus pedas (sesuai selera), bisa juga menggunakan mayonaise untuk menciptakan rasa yang berbeda.

Cara membuat pizza :
1. Ambil adonan sebanyak kepalan tangan, pipihkan di atas teflon.
2. Cetak adonan sesuai bentuk yang diinginkan. Misalnya bentuk hati, bintang, bunga, lingkaran, lingkaran bergerigi, dan lain sebagainya. Berikan batas tepian sedikit lebih tebal/tinggi daripada bagian tengahnya.
3. Oleskan mayonaise atau saus ke atas adonan yang telah dipipihkan dan dibentuk sesuai keinginan. Pastikan olesannya merata!
4. Tuangkan topping yang telah ditumis ke atas adonan yang telah dilumuri mayonaise/saus.
5. Ratakan topping di atas permukaan pizza.
6. Tuangkan saus sekali lagi di atas topping!
7. Taburkan irisan keju atau keju yang telah diparut!
8. Panggang dalam keadaan tertutup rapat di atas kompor dengan nyala api kecil selama kurang-lebih 5 menit.
9. Tusuk dengan garpu untuk memastikan kematangannya! Bila adonan tidak melekat pada garpu, berarti pizza sudah matang. Pastikan pizza tidak gosong dan mudah diangkat dari teflon!

Pizza siap disantap!^^  Satu adonan di atas dapat disajikan hingga 5 porsi (5 teflon). Selamat mencoba ya…

Postingan selanjutnya gue kasih resep kebab super, mayonaise lemon, dan cara bikin sosis home made. Jangan lewatkan!