Hal-Hal yang Bikin Gue Enggan Ngunjungin Semarang Lagi

image

Sebelumnya gue minta maaf sama seluruh warga Kota Semarang kalo tulisan gue kali ini agak kontroversial. Bukan maksud gue buat ngejelek-jelekin Kota Semarang atau warga Semarang sih, cuma kejadian-kejadian yang gue alamin ini membekas dalam di ingatan gue. Tiap kali gue ngelangkah di Kota Semarang, gak tau kenapa gue selalu ngalamin kejadian buruk yang kagak pernah gue pengenin (emangnya ada ya orang yang kepengen ngalamin kejadian buruk? 😰). Dan hari ini tepat sebelas tahun, kejadian buruk pertama yang pernah gue alamin di Semarang. Di sini gue mau berbagi cerita pengalaman-pengalaman gue waktu gue melakukan perjalanan bolak-balik Kalimantan-Bogor via Semarang sehubungan rutinitas masyarakat Indonesia yang sebentar lagi mau ngejalanin aktivitas mudik, alias balik kampung. So pesen gue buat kalian semua yang pada mau mudik, ‘be careful’ aja di jalan! Hati-hati kalo beli tiket! Jangan mau dibujuk apalagi sampe dipaksa sama calo! Soalnya mereka itu bisanya cuma bikin kita tambah susah! Jaga barang bawaan jangan sampe berpindah tangan ke tangan orang yang kalian gak kenal! Selalu bersikap santun di manapun kalian berada! Soalnya arus mudik yang padat bikin pikiran orang-orang yang pada kerja di jalanan cepet panas bawaannya maunya emosi mulu. Bilamana perlu bawa es batu yang banyak sekalian biar adem! (Eh enggak deng, yang terakhir ini gue cuma bercanda! Hehe… 😁 ). Well, kejadian apa aja sih yang pernah gue alamin setiap kali napakin kaki di Semarang? Simak deh cerita gue!

Kejadian pertama gue, persis minggu terakhir bulan Juni sebelas tahun yang lalu (2004). Waktu itu gue baru aja lulus SMA dan beres terima ijazah. Umur gue baru 18 tahun. Dan gue kepengen banget nyusul nyokap gue yang lagi ngunjungin keluarga paman-bibi gue di Kalimantan. Ceritanya nyokap udah pergi 3 bulan tanpa kabar. Ya terang aja gue cemas dong! Akhirnya setelah rumah gue di Bogor dikontrakin ke orang, duitnya gue pake buat ongkos nyusul nyokap ke Kalimantan. Sebenarnya sih gue kagak punya alamat rumah bibi gue di Kalimantan (Gara-gara Ayu Tingting ngasih alamat palsu kali ya? 👸). Tapi kata paman gue, asal gue udah sampe di kabupaten tempat tinggalnya, tanya-tanya sama orang di sana juga pada kenal semua sama paman gue. Anjiiir, keren ya paman gue, orang sekabupaten banyak yang kenal! Paman gue terkenal sebagai bapak pembangunan di salah satu kabupaten yang ada di Kalimantan Tengah. Terang aja, lha wong kerjaan paman gue kontraktor! Haha… 👷 😁 Terus yang gue tau dulu paman gue pernah ngasih petunjuk kalo mau ngunjungin keluarganya di Kalimantan, gue kudu naek kapal laut dari Pelabuhan Tanjung Mas Semarang. Busyet dah, jauh amat ya? Bogor kan dekatnya sama Jakarta, tapi kenapa gak ada kapal yang berlayar ke Pelabuhan Panglima Utar,  Kumai-Kalimantan Tengah dari Pelabuhan Tanjung Priuk? (Tolong diurus ya Pak Ahok dan Pak Ignatius Jonan! ). Akhirnya jadi deh gue berangkat ke Semarang dulu dengan menumpangi bis malam Limex (Limas Express). Waktu itu harga tiketnya masih Rp50.000,00 non AC, kalo yang AC sih Rp75.000,00. Berhubung gue orangnya pengiritan, gue pilih yang non AC. Bis yang gue tumpangin berangkat dari Bogor jam 4 sore. Gue baru sampe di Krapiak-Semarang sekitar jam 2 dini hari. Jujur, ini kali pertama gue keluar dari provinsi Jawa Barat dan JaBoDeTaBek. Sebenarnya sih pas gue masih baby gue juga pernah ke Riau kok, tapi kan waktu itu gue belum ngerti apa-apa. So, dimulailah petualangan masa remaja gue. Yippi… 🙌 gue seneng banget lihat-lihat pemandangan Kota Semarang malam hari. Cantik banget, Bro! Gedung-gedungnya artistik banget perpaduan bangunan peninggalan pemerintah kolonial Belanda sama bangunan modern khas Indonesia. Taman-taman kotanya juga kelihatan mantap. Lampu-lampu kota gemerlap warna-warni bikin gue takjub gak ada habisnya. Begitu gue turun dari bis, tangan gue ditarik-tarik sama seorang supir taksi yang maksa banget minta gue jadi penumpangnya. Tas gue juga langsung dimasukkin gitu aja kebagasi belakang mobilnya. Badan gue didorong sama si supir ke dalam kursi penumpang bagian depan. Okelah gue mau jadi penumpang taksi loe! Si supir langsung tancap gas tanpa nanya terlebih dahulu tujuan gue mau ke mana. Pas udah beberapa meter gue baru nyadar kalo taksi yang gue naekin nggak ada argonya! Kumaha ieu teh Bray? Tolongin gue!  😨

“Lho Pak, kok nggak ada argonya?” tanya gue setengah kaget.

“Taksi Semarang semuanya emang gak pake argo, Dek!” jawab si supir sok sibuk nyetir.

“Saya mau ke pelabuhan Pak, terus bayarnya berapa?”

“Gini ya Dek, sekarang kita lagi ngelewatin jalan tol. Jadi tarifnya ke pelabuhan Rp300.000,00 saja!” jawab si supir sumringah.

Berdasarkan cerita yang pernah gue dengar dari paman gue, ongkos taksi dari Krapiak ke pelabuhan cuma Rp25.000,00. Lha kok si supir taksi ini minta ongkosnya mahal amat ya? Kontan dong gue langsung protes.

“Maaf Pak, perasaan dari tadi kita tidak ada memasuki gerbang tol, deh!”

“Tol di Semarang ya memang gini Dek, gak ada gerbangnya! Adek dari mana toh?” si supir semakin nunjukkin gelagat aneh.

“Saya dari Bogor, Pak. Tapi bisa nggak, tarifnya jangan segitu?” gue mulai nego.

“Lha, Adek maunya berapa?”

“Rp25.000,00 saja Pak. Gimana?”

Ngedenger harga yang gue tawar, supir itu ngedadak melotot seolah-olah mau nerkam gue. “Adek ini gimana sih? Kita ini lewat jalan tol lho Dek, apalagi ini malam-malam, tarifnya memang mahal! Nawar ko seenaknya aja!”

“Maaf Pak, kalau gitu saya turun di sini saja. Saya yakin Bapak sudah membohongi saya. Tolong berhenti, Pak!” pinta gue masih dibatasi kesabaran.

Si supir langsung berhenti, tapi pas handle pintu gue tarik, pintunya kekunci rapat. Kaca jendela pada nutup semua. Gue puter handle pemutar supaya kacanya turun tapi gak berhasil. Gue dijebak. Gue gak bisa keluar. Supir itu sengaja ngunci semua pintu. Supir gemuk itu langsung nyerocos pake Bahasa Jawa yang sama sekali kagak gue ngerti. Tapi intinya dia nahan gue supaya gue tetep naek taksinya dia.

“Danco! Tak pendem sampean! Tak pendem sampean!” cerocos si supir berulang-ulang sambil ngeluarin pisau belati dari dashboard mobil.

Sumpah badan gue langsung gemeteran. Kayanya gue mau dikubur sama nih supir. Keadaan mendadak tegang. Keringat dingin rasanya ngucur deras di dahi gue.

“Tolong bicara pakai Bahasa Indonesia, Pak. Saya tidak mengerti maksud Bapak!”

Ujung pisau belati udah nempel di dagu gue. Leher gue dicengkeram begitu kuat. Suasananya horror banget, jalanan sepi gak ada satupun kendaraan lewat. Gue udah takut banget. Dalam hati gue berdoa, “Ya Allah, lindungi hamba ya Allah! Selamatkan diri hamba dari keadaan ini. Hamba ingin bertemu dengan mama!”

“Tolong jangan bunuh saya, Pak! Saya mau menyeberang ke Kalimantan! Saya mau bertemu keluarga saya,” rintih gue dengan suara tercekat lantaran dicekik.

image

Supir taksi jahat itu ngerogoh saku celana gue. Dompet gue nyaris dirampas sebelum akhirnya entah kenapa tiba-tiba aja gue mendapat kekuatan buat balik nyerang si supir taksi. Pas tangan dia sibuk ngerogoh kantong celana gue, gue berhasil nyingkirin pisau belati yang nyaris nancep di dagu gue. Pisau itupun jatuh ke dekat kaki gue. Dengan segenap tenaga yang masih gue punya, perut buncit si supir taksi yang udah sama kaya gentong air itu langsung gue tonjok bertubi-tubi. Gue angkat kaki gue secepat mungkin, dan gue arahin tepat mengenai alat vital si supir taksi edan itu. Sontak dia ngejerit kesakitan. Gue emang bukan anak karate ataupun taekwondo. Tapi pas gue SD, gue punya basic pencak silat yang diajarin sama guru olah raga gue di sekolah. Buru-buru gue ambil pisau belatinya yang jatuh tadi dan gue todongin ke dia.

“Anda berani melawan atlet karate nasional dari Jawa Barat?” ancam gue nakut-nakutin.

Supir itu ngegeleng kepala ketakutan sambil ngebuka pintu turun keluar. Dia masih megangin alat vitalnya yang habis gue tendang. Kayanya sakit banget tuh tendangan gue.

“Saya ndak tahu kalau sampean atlet karate!” ujarnya sambil meringis.

“Tolong keluarkan tas saya dari bagasi!”

Di saat yang bersamaan sebuah mobil patroli polisi melintas dan langsung gue stop. Dua orang polisi turun dari mobil dan nyamperin gue. Betapa beruntungnya gue, polisi datang dalam situasi yang tepat. 🚓

“Ada apa ini?” tanya salah seorang dari mereka. 👮

Berhubung gue gak mau berbelit-belit berurusan di kantor polisi apalagi gue gak mau sampai ketinggalan kapal besok pagi, gue langsung minta tolong dicariin taksi baru aja sama mereka.

“Supir taksinya sembelit, Pak. Bisa tolong carikan taksi lain untuk saya?” kelakar gue ke pak polisi. 😩

“Adek mau ke mana?” tanya polisi yang lain.

“Saya mau menyeberang ke Kalimantan, Pak. Adakah taksi yang bisa mengantar saya ke pelabuhan?”

Gak lama kemudian kedua polisi itu ngedapetin taksi yang gue minta. Kali ini sebelum masuk ke dalam mobil, gue nego dulu sama supir taksinya. Alhasil benar kata paman gue. Tarif ongkosnya cuma Rp25.000,00. Sama supir taksi yang kedua ini gue diantar ke salah satu agen penjualan tiket kapal laut. Kalo gak salah nama agennya itu Camar Mas. Agen itulah nantinya yang bakal nganterin gue ke pelabuhan setelah gue beli tiket di sana. Sialnya pas gue turun dari taksi, duit dalam dompet gue tinggal lima puluh ribuan sama seratus ribuan. Gue bayar pake yang lima puluh ribuan. Eh, supir itu langsung tancap gas dan kabur tanpa ngasih gue uang kembalian. Bedebah semua supir taksi illegal di Semarang! Itu kejadian buruk pertama sekaligus kedua gue di Semarang. 🚕 😤

Kejadian buruk ketiga yang gue alamin di Semarang adalah pas bulan September di tahun yang sama dengan kejadian sebelumnya. Waktu itu gue mau ke Sumedang buat ngejemput adik perempuan gue yang dititipin di rumah bibi gue. Rencananya gue mau mindahin sekolah adik gue ke Kalimantan (bukan mindahin gedung sekolahnya lho!). Dari pelabuhan Tanjung Mas gue naek angkot ke terminal Terboyo. Katanya di terminal Terboyo banyak bis jurusan yang menuju arah Jawa Barat. Gue pikir gue mau naek bis jurusan Bandung. Begitu sampe di Terboyo, seorang bapak nanya-nanya tujuan gue. Dia nuntun tangan gue menuju bis yang katanya jurusan Bandung. Gue seneng banget baru aja sampe terminal langsung dapet bis yang gue mau. Sayangnya bisnya butut banget kaya gak kerawat, tapi tarif ongkosnya mahal amir. Lebih mahal daripada bis Limex yang pernah gue naekin dari Bogor. Bayangin sodara-sodara gue harus ngocek kantong celana Rp135.000,00. Padahal Semarang-Bandung kan rutenya lebih pendek daripada Semarang-Bogor. Ya udah deh, gue bayar aja daripada gak dapet bis. Gak bisa jalan dah gue. Gue pikir bapak yang nuntun tangan gue tadi adalah kondektur bis. Setelah bis jalan, ternyata bapak tadi adalah seorang calo karcis. Penumpang di sebelah gue nanya-nanya berapa harga karcis yang gue bayar. Eh taunya dia bayar karcis bus cuma Rp35.000,00. Emang sih tujuannya ke Cirebon doank. Tapi Bandung-Cirebon kan gak jauh-jauh amatlah. Gila kan selisihnya sampe seratus ribu gitu? Yang bikin gue sebel lagi, taunya bis yang gue naekin bukan jurusan Bandung. Gue udah dikibulin sama tuh calo. Masak gue diturunin sampe Cirebon? Gue sampe ribut sama supir bisnya. Gue tunjukkin karcis yang udah gue bayar. Eh si supir bis malah ngolokin gue,”Kasian deh lu udah ketipu sama calo!” Grrr…. Bener-bener sewot gue sama tuh supir 😠. Penumpang yang tadi duduk di sebelah gue bilang,”Antara calo sama supir bis di Semarang emang udah pada kerja sama sebelumnya. Mereka sama-sama menipu penumpang!” bebernya. Heran deh, kenapa sih orang-orang Semarang yang gue temuin kelakuannya pada nggak beres? Kenapa gue selalu apes tiap kali ke Semarang? Gak supir taksinya, gak calo tiketnya, gak supir bisnya juga, semua pada edan. Gue mesti hati-hati kalo pergi ke Semarang lagi 😌.

image

Kejadian buruk keempat yang gue alamin di Semarang adalah pas gue balik ke Kalimantan lagi. Kali ini gue bawa adik gue yang mau gue sekolahin di Kalimantan, sekolah tempat gue ngajar. Sama seperti sebelumnya gue berangkat naek bis Limex lagi dari Bogor. Gue sama adik gue sengaja mampir dulu di Bogor buat ngambil barang-barang pesanan nyokap. Busyet dah, barang yang gue ambil di rumah ada lebih dari 2 karung. Gue sampe bingung kaya apa bawanya. Tiket bis aja sampe gue bayar double. Bisa tekor ongkos gue nih. Begitu sampai di Krapiak-Semarang, gue masih trauma sama kejadian supir taksi yang nyaris ngebunuh gue. Akhirnya gue bawa adik gue nyari tempat berlindung, kali aja kami bisa tidur sejenak sambil nunggu pagi. Gue ajak adik gue ke sebuah kantor polisi yang letaknya nggak jauh dari tempat gue turun dari bis. Kantor polisinya rada nanjak ke atas. Gue sama adik gue masuk ke sebuah ruangan yang ternyata adalah gedung aula serba guna. Di sana ada beberapa kursi plastik, dan gue suruh adik gue duduk deket pintu. Sementara gue ngangkutin karung-karung bawaan gue dulu di bawah tanjakan. Setelah semua barang beres gue angkutin ke atas, gue duduk di sebelah adik gue yang ketakutan lantaran gedung aulanya sepi. Gue suruh adik gue tidur di pangkuan gue. Tiba-tiba seorang polisi setengah baya datang nyamperin kami. Dia mandangin kami dari atas ke bawah dan semua barang bawaan kami yang begitu banyak.

“Mohon maaf Pak, kami menumpang beristirahat di sini. Nanti pagi kami berangkat ke pelabuhan,” kata gue sesopan mungkin.

“Jangan lupa uang bayarannya ya, Mas! Satu jam Rp50.000,00. Sekarang baru jam 2, bis ke pelabuhan baru ada jam 6 pagi. Jadi Mas numpang istirahat di sini selama 4 jam, totalnya Rp200.000,00. Mau bayar sekarang?” polisi itu ngejawab sambil ngeliatin arloji di pergelangan tangannya.

Masya Allah! Inikah figur yang menjadi panutan masyarakat dan seharusnya melindungi masyarakat? Ternyata gedung aula serba guna yang terdapat di kantor polisi Krapiak-Semarang bisa beralih fungsi menjadi hotel juga ya? Oh iya gue lupa, kan namanya juga gedung aula serba guna ya. Jadi hotel juga kenapa nggak bisa? Indonesia geeto loh!

“Maaf Pak, bayarnya nanti saja ya!” kata gue sambil nyoba tersenyum ke pak polisi.

Polisi itu langsung ngelengos pergi dengan mimik muka masam. Kelihatan banget dia kecewa gak dapet duit dari gue. Selepas dia pergi, gue buka dompet ngitung duit buat ongkos dan makan takut nggak cukup. Ternyata benar dugaan gue, gara-gara kebanyakan barang bawaan, ongkos gue gak bakal cukup sampai kampung tempat kerja gue di Kalimantan. Adik gue tahu apa yang lagi gue alamin waktu itu. Dia ngerti kalo kami berdua kekurangan ongkos. Akhirnya malam yang tersisa gue sama adik gue nangis berdua di dalam gedung. Dalam hati gue gak henti-hentinya berdoa, semoga selalu ada keajaiban yang bakal Allah tunjukkin ke kami. Gue berharap semoga di kapal laut nanti gue ketemu tetangga sekampung yang bisa ngegalangin kami ongkos sampai kampung. Tapi kenyataannya gak ada! Gue gak ketemu siapa-siapa yang gue kenal selama di kapal. ⛵

image

Tuhan tetap ngedenger doa gue. Kenapa? Karena watak orang-orang di Kalimantan jauh lebih baik daripada watak orang-orang jahat yang gue temuin di Semarang. Begitu gue sama adik gue tiba di Pelabuhan Kumai, Kalimantan Tengah, hari dah maghrib menjelang isya. Gak ada mobil yang bisa nganterin kami ke Pangkalan Bun. Yang tersisa cuma tinggal para tukang ojek yang pada sibuk nyari calon penumpang. Gue bingung, duit yang gue pegang cuma cukup buat makan adik gue sama ongkos speedboat sampai Kotawaringin Lama. Selebihnya dari Kotawaringin Lama, kami naek travel yang bisa dibayar di rumah sama nyokap dan keluarga paman-bibi gue.

“Mau ke mana, Dek?” tegur seorang portir barang yang ternyata udah lama merhatiin kami dari tadi.

“Mau ke Pangkalan Bun, Pak!”  jawab gue murung. 😦

“Ayo, saya antar. Barang kalian sangat banyak. Sementara di sini sudah tidak ada mobil!” tawar pak portir yang ramah bersahaja.

“Tapi terus terang Pak, saya sudah kehabisan ongkos. Bisa nggak saya berutang sama Bapak? Lain waktu insya Allah saya akan mencari Bapak untuk membayarnya!” ungkap gue terus terang.

“Sudahlah, naik saja! Tak usah pikirkan masalah itu. Kalian saya antar ke Pangkalan Bun!”

Betapa mulia banget hati pak portir itu. Dia ngebonceng kami berdua plus dua buah karung, dua kardus, dan beberapa tas jinjing. Meski berat, dia ikhlas nganterin kami pake motor sampai pelabuhan speedboat di Pangkalan Bun.

“Kedua orang ini sedang kehabisan ongkos, kau mau kan mengantar mereka ke Kotawaringin Lama besok pagi?” cerita pak portir ke salah seorang supir speedboat yang ditemuin dia di pelabuhan.

Tanpa ngomong panjang lebar supir speedboat pun bersedia nampung gue sama adik gue. Malam makin larut, gue gak bisa ngajak adik gue nginep di losmen sekalipun. Gue minta maaf sama adik gue dan ngajak dia tidur di dalam speedboat yang terapung di sungai. Meski banyak nyamuk, gue seneng bisa ngebeliin adik gue makanan sebelum kami tidur. Sebungkus mie goreng kami makan berdua. Tidur di speedboat ternyata asyik juga. Supir speedboat sengaja natain bangku-bangku duduk jadi tempat tidur buat gue sama adik gue. Terpal penutup speedboat pun dipasang sebagai pengganti kelambu. Sepanjang malam perahu speedboat terombang-ambing sama arus sungai yang mirip sama ombak. Untung di sungainya nggak ada buaya. Gue gak pernah nyangka gara-gara ngalamin kejadian ini adik gue bercita-cita jadi pramugari supaya gue gak kesusahan lagi kalo mau balik ke Bogor. Tekadnya amat keras. Dan alhamdulillah sekarang impiannya itu bener-bener terwujud. Adik gue udah jadi seorang pramugari. Dia udah ratusan kali terbang ngelilingin Indonesia dan mancanegara. (Gak kerasa air mata gue menetes pas gue ngetik postingan ini 😂 ). 

image

Kejadian buruk laennya lagi yang gue alamin di Semarang adalah tahun berikutnya pas gue mudik cuman bertiga bareng nyokap sama adik gue yang bungsu. Ceritanya kami baru aja keluar dari kapal laut dan mau naek angkot jurusan terminal Terboyo. Ya ampun, lagi-lagi di pelabuhan juga banyak calo angkot. Bayangin pemirsa, angkot pake calo juga! Parahnya calo-calo di Semarang itu pada resek, pemaksa, dan tukang ngamuk kalo kitanya gak mau nurut sama mereka. Banyak sekali kata-kata kotor beraroma flora & fauna beserta kotorannya yang terucap dari mulut mereka tiap kali kita nggak mau ikut sama ajakan mereka buat naek angkot pilihannya. Busyet dah, itu mulut apa kebon binatang ya? Segala anj*ng, bab*, b*ngs*t, t*i kuc*ng, disebut-sebut. Astagfirullahaladzim. Di Bogor juga banyak banget calo, tapi gak separah kelakuan calo Semarang. Kebanyakan calo di Bogor kalo gagal ngedapetin calon penumpang, biasanya mereka bakal ngerayu calon penumpang lain. Ada unsur pemaksaan juga sih, tapi mulutnya pada disekolahin kok. Jadi gak pake acara karnaval aneka satwa segala.

Jadi ceritanya waktu itu gue sama nyokap dan adik bungsu gue lagi naek angkot jurusan Terboyo. Tiba-tiba tangan nyokap ditarik secara paksa sama seorang calo angkot lain.

“Bu, ikut angkot saya saja. Ibu mau ke Terboyo kan?”

“Maaf, angkot sampean sudah penuh banget. Saya di sini saja!” tutur nyokap menolak secara halus sambil naekin adik bungsu gue ke dalam angkot.

“Ibu ini anj*ng! Gak mau naek angkot saya. Saya sumpahin ibu celaka!” si calo itu sengaja ngedorong nyokap sampe tersungkur di dalam angkot. Kontan adik bungsu gue yang baru umur setahun ketimpa sama badan nyokap. Adik bungsu gue nangis ngeraung-raung kesakitan.

Kontan gue berang ngeliat nyokap diperlakuin kaya gitu sama orang.

“Anda ini punya sopan santun tidak? Begitu cara memperlakukan wanita yang lebih tua daripada Anda?” hardik gue ke tukang calo brengsek tadi.

“Lha sampean wong gendeng, tho! Ora gelem naek angkot aku. Lihat aja nanti mobil ini celaka semua penumpangnya!” sumpah serapah si tukang calo.

“Naik angkot siapa itu adalah hak kami! Anda tidak bisa seenaknya memaksakan kehendak orang lain. Sekarang kalau keadaan dibalik, seandainya ada orang yang menyuruh Anda memakan makanan yang sama sekali tidak Anda sukai, apa Anda akan memakannya? Atau misalnya lagi Anda sedang bepergian ke Jakarta, tetapi ada orang lain yang memaksa pergi ke Surabaya. Padahal Anda sama sekali tidak berminat pergi ke Surabaya. Apakah Anda akan mengikuti kemauan orang itu?” gue cecar habis-habisan si calo brengsek.

“Sana saja sampean makan t*hi kucing!” balas si calo brengsek bersungut-sungut.

Kalo aja nyokap gak nahan gue waktu itu, mungkin udah gue seret si calo brengsek itu ke ring tinju. Semakin lama semakin dalam gue renungin, kenapa tiap kali nginjek Semarang gue selalu ngalamin kejadian yang gak nyenengin perasaan gue. Apa semua orang Semarang punya watak kaya gitu? Ah, gue mesti ngebuang jauh-jauh stereotip negatif kaya gitu. Gue percaya pada dasarnya orang-orang Semarang asli wataknya baek-baek. Semoga aja Tuhan ngebuka pikiran orang-orang Semarang yang pernah berbuat jelek terhadap gue supaya mereka nggak ngulangin lagi perbuatan-perbuatan tersebut. Tapi gak tahu kenapa setelah semua kejadian yang gue alamin di Semarang, gue belum kepengen ngelangkahin kaki di sana lagi. Meski sekarang udah 6 tahun lamanya. Entah sampe kapan. 😱

Advertisements