Posted on

Kisah Asmara Gue

image

Pliz deh, gak usah pada heboh gitu baca judul tulisan gue di atas! Jarang-jarang kan gue nulis cerita kehidupan asmara gue. Blog gue ini juga kebanyakan isinya keluhan-keluhan gue mulu soal pekerjaan gue. Atau nggak soal review film yang pernah gue tonton sama lagu-lagu yang gue suka denger. Gak apa-apa dong kalau hari ini gue mo nulis cerita tentang percintaan gue sendiri. Namanya juga blog gue, suka-suka guelah mau nulis apa di sini. Kalo loe pada ngantuk baca tulisan gue, mending loe ambil bantal terus taroh di bawah pohon yang rindang plus tanah berumput. Terus loe tidur di sana! Asyik kan? Ya iyalah, asal jangan tidur di tengah sawah aja. Bisa diseruduk kebo loe nanti! Haha… garing kan gue? 😜

Eeh, sebentar! Kayanya ada yang janggal nih… *Pembaca mikir sambil ngupil* 😓 Pembaca pasti lagi bingung sama tulisan gue kan? Tumben amat gue ngomongnya pake ‘gue-elu’? Biasanya kan ‘aku-kamu’. Maklum Bray, efek balik dari Bogor. Bahasa asli zaman sekolah dulu keluar lagi dari peradabannya. Semenjak gue balik dari Bogor bulan Maret kemaren, gue ketemu banyak temen-temen sekolah dulu. Ada temen SMP dan temen SMA. Komunikasi sama mereka pun berlanjut ke FB dan BBM. Beu… heboh-heboh pokoknya. Ada yang udah punya anak dua, anak satu, belum punya anak, dan ada juga yang baru aja married. Berhubung gue masih aja ngejomblo (Eh no no no, gue bukan jomblo! Tapi gue masih single dan perjaka!), jadi deh tiap hari gue dibully sama temen-temen gue itu. “Gih, kapan kawin? Tahun gajah dah lewat! Nungguin tahun kodok lu ya?”, “Ya ampun Gih, hari gini lu masih betah aja ngejomblo. Kalah lu sama Eyang Subur!”  begitulah canda mereka di berbagai medsos yang gue pake. Tapi itu sih belum seberapa. Ada lagi temen gue yang ngolokin kaya gini, “Ah, selera lu mah terlalu tinggi! Lu doyannya sama nenek-nenek kan? Payah lu!” Nyesek gak coba diolokin kaya gitu? 😤😥

Untung gue orang yang sabar dan penyayang. Kan gue anak pramuka : CINTA ALAM DAN KASIH SAYANG SESAMA MANUSIA. Semua candaan temen-temen gue, gue timpalin pake stiker gede bergambar senyuman. Kaya gini nih…

image

Di atas gue bilang kalo status gue bukan jomblo tapi single dan perjaka. Lho apa bedanya? Gue kasih tau ya sama loe-loe pade, apa perbedaan ketiga kata tersebut! Jomblo merupakan kata dalam bahasa gaul yang muncul di awal tahun 2000-an. Kira-kira sekitar tahun 2002 atau 2003 kalo gak salah. Pokoknya pas zaman gue SMA. Waktu itu muncul buku bacaan buat remaja yang  *gue juga lupa judulnya apa*, tapi ada kata JOMBLO di judulnya itu. Nah buat para cowok yang lagi gak punya bokin, jangan mau ngaku status loe ‘jomblo’! Sebab, sebenarnya kata ‘jomblo’ itu sendiri diambil dari Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) : JOMLO (gak pake B). Dan arti JOMLO menurut KBBI adalah gadis tua 👩. Makanya gue ogah nyebut status gue JOMBLO. Sedangkan istilah single sebenarnya bukan dari Bahasa Indonesia, melainkan Bahasa Inggris. Berdasarkan beberapa kamus Bahasa Inggris yang pernah gue baca mulai dari Kamus Oxford, Kamus Chambers, Kamus Webster, sampai Kamus Longman Handy (busyet dah… banyak amat kamusnya ya), definisi ‘single’ antara lain : being (the) only one (yang artinya : hanya satu-satunya); unmarried (belum nikah); dan unmarried person (orang yang belum menikah). Sementara istilah perjaka, kembali gue buka di KBBI artinya antara lain : laki-laki yang belum berumah tangga; bujang; atau jaka. Nah, masih mau ngaku status loe jomblo? Kalo loe cewek sih gak pa-pa kali ya… 👰

Balik lagi ke topik gue di atas, kali ini gue mau cerita kehidupan asmara gue. Sepanjang hidup gue yang udah hampir 30 tahun hidup di dunia dan akhirat, gue nggak pernah ngalamin kaya apa yang namanya pacaran. Haha… loe semua pasti pada nyangka kalo gue cowok alim kan? Emm, gimana ya, can be yes can be no! Waktu SD gue pernah naksir sama cewek yang selalu menjadi bintang kelas di sekolah gue. Dia anak guru yang juga ngajar di sekolah gue. Gue nyadar udah mulai suka sama dia pas gue kelas 4. Waktu itu gue masih cowok bego yang gak pernah masuk peringkat 10 besar di kelas (kecuali dari belakang) dan sering kena omel nyokap lantaran saban hari dapet nilai 0 (nol) di sekolah. Sampe akhirnya pas gue kelas 5, gue mulai mengejar prestasi supaya bisa deket terus sama dia. Selama 3 catur wulan berturut-turut, gue yang tadinya selalu mendapat peringkat 1 dari belakang, berhasil menembus juara 3 besar di kelas. Dan pas di kelas 6, cewek yang gue taksir itu menjadi rival gue sendiri. Walaupun pada akhirnya gue cuma bisa mendapat gelar runner up di bawah dia. Tapi gue seneng meskipun itu cinta monyet selama 3 tahun di SD mulai dari kelas 4 sampai lulus, gue sama dia sering tukeran kado kalo pas ultah. Ultah gue sama dia cuma beda satu bulan sih. Tuaan dia daripada gue. Tapi gue ngerasa happy tiap kali ngeliat dia make barang-barang yang gue kasih ke dia kaya bando karet bergambar Tweety (tokoh kartun kesukaannya). Beu…  rambut dia yang biasa dikepang kelabang dan sering gue tarik kalo pas lagi bercanda, jadi bikin dia tambah cantik kalo digerai dan pake bando pemberian gue. Haha… 👸

Gue sama dia juga sering tukeran kartu lebaran tiap kali sekolah mau libur panjang pas bulan puasa lho. Kebiasaan ini masih terus berlanjut sampai kami udah SMP walaupun pas di SMP kami nggak satu sekolah. Dan pas di SMA, kami satu sekolah lagi. Cuma gue udah gak punya perasaan apa-apa lagi ke dia semenjak kami masuk SMA. Seakan ada jurang pemisah di antara kami berdua. Dia aktif di organisasi remaja mesjid, sementara gue malah aktif di organisasi Bahasa Inggris di sekolah. Gak nyambung kan? 🐧

Sebenarnya sih, pas gue SMP gue udah ngelupain dia lantaran kami nggak satu sekolah. Ditambah lagi dia juga jarang ada di rumah yang bikin gue susah nemuin dia sepulang sekolah. Plus rumah gue sama rumah dia lumayan jauh. Gue tinggal di Cimanggu, dia tinggal di Pondok Rumput. Kampung kami terpisahkan oleh Sungai Cipakancilan. Ditambah lagi gue juga belajar beradaptasi sama temen-temen baru di SMP. Sumpah, pertama masuk SMP gue shock banget lantaran melihat kakak kelas banyak yang udah pacaran. Malahan banyak cewek yang suka labrak-labrakan gara-gara rebutan satu orang cowok. Padahal menurut gue, cowok yang mereka rebutin itu masih kalah ganteng sama tampang gue. Haha… sampe gue kelas 2, gue masih belum terbiasa sama hal yang kaya gituan. Aneh aja ngeliat cewek berantem sama cewek cuma buat ngerebutin satu orang cowok. Dunia… Dunia… 🌏

Selama di SMP gue juga pernah beberapa kali naksir cewek. Kenapa gue bilang beberapa kali, soalnya temen sekolah gue ada banyak banget. Murid sekolah gue aja ada 1200-an. Gila ceweknya cakep-cakep, gak salah deuh kalo sekolah gue disebut sekolah unggulan. Selama di SMP gue pernah ditaksir beberapa kali sama cewek, baik temen sekelas maupun temen dari lain kelas. Mereka pada nyoba deketin gue, tapi dasar guenya polos gak tau gimana caranya nembak cewek. Alhasil mereka pada mundur teratur lantaran cape nungguin kata ‘suka’ dari gue. Bego kan gue? Sampe SMA gue masih belum berani ngungkapin perasaan ke cewek yang gue suka tiap kali gue jatuh cinta. Pasalnya nyokap juga sering ngasih ultimatum ke gue : “Mau sekolah apa pacaran? Kalau mau pacaran, ya udah berhenti aja sekolahnya!”

Jadi deh gue perjaka abadi sepanjang masa SMA gue. Hiks, kasian ya gue. Tapi gue gak pernah nyesel. Tanpa status pacaran gue tetep punya semangat belajar kok. Apalagi pelajaran Bahasa Jepang. Dulu gue paling jago Bahasa Jepang satu sekolah. Gue sering dikirim lomba Bahasa Jepang ke Bandung dan Jakarta. Lumayan juga hasilnya, gue sama temen-temen rombongan grup Bahasa Jepang dari sekolah gue selalu menyabet gelar juara di berbagai perlombaan tersebut. Mulai dari lomba menulis Kanji Jepang, pidato Bahasa Jepang, sampe cerdas cermat Bahasa Jepang. Hebat kan gue? Ckckck… nah, gimana kisah cinta gue semenjak gue lulus SMA dan kerja? Nih, gue certain…

Seperti yang udah sering gue bahas di tulisan-tulisan gue sebelumnya, semenjak gue lulus SMA gue hijrah dari Bogor kota kelahiran gue ke Pulau Kalimantan yang sepinya minta ampun kaya di kuburan. Di Kalimantan gue tinggal sama bibi gue yang super galak, tapi sayang banget sama gue. Di rumah bibi gue inilah awalnya gue membuka bimbingan belajar buat anak-anak SD dan SMP. Baru hari pertama buka, gue langsung dapet 40 orang pelanggan. Benar-benar rezeki kali ya. Kedatangan gue di kampungnya bibi gue ini dalam sehari langsung menjadi buah bibir orang sekampung.

“Eh itu keponakannya Bu Ida yang datang dari kota, katanya bisa banyak bahasa asing lho!”

“Dari tampangnya emang keliatan pinter. Matanya aja pake kacamata. Kok mau ya orang kota datang ke kampung terpencil kaya di sini?”

“Sst… katanya sih dia mau buka kursus di sini!”

“Syukur Alhamdulillah ya, ada orang kota yang mau memajukan desa kita!”

Begitulah bisik-bisik tetangga yang kedengeran sama gue. Bibi dan paman gue pun ngenalin gue ke beberapa orang penting di kampungnya. Mereka adalah orang-orang yang berkecimpung memajukan pendidikan di desa.

Singkat cerita bimbel gue pun berjalan sesuai sama yang gue harapin meskipun itu semua di luar rencana. Sebab gue gak pernah menduga nasib gue bakal lumayan bagus setibanya gue di Kalimantan. Gue nggak pernah ngira kalau gue bakal bisa wiraswasta di Kalimantan. Padahal niat gue awalnya mau kerja jadi kuli sawit. Alhamdulillah, gue malah bisa nyalurin hobi gue yang suka ngajarin anak-anak lewat bimbel yang gue bikin. Lucunya, ada satu orang murid yang waktu itu baru kelas 1 SMP tapi umurnya udah 15 tahun. Loe pasti ngira dia sering gak naek kelas kan? Salah! Dia telat masuk sekolah. Soalnya dulu di pedalaman Kalimantan kampungnya bibi gue belom ada sekolah dasar. Makanya masuk SMP-nya juga telat. Dia ngebet banget sama gue, sering ngajak gue jalan. Ke mana-mana gue selalu diikutin. Kaya artis idola yang lagi dikejar-kejar sama fansnya aja. Dia manggil gue kakak. Emang sih umur gue juga baru 18 tahun waktu itu. Jadi umur gue sama dia gak terlalu jauh. Tapi gue nganggap dia udah kaya adek gue sendiri. Gak enak rasanya kalo gue macarin murid les gue sendiri. Apa kata dunia? Dua tahun dia ngarepin gue tapi gue gak pernah nembak dia. Akhirnya pas dia lulus SMP, dia malah mutusin buat nikah sama bapak-bapak yang umurnya jauh lebih tua dari dia. Kebetulan namanya mirip sama nama gue : SUGENG! Tuh, Cuma beda belakangnya doang kan.😓

Awalnya gue kaget kenapa murid gue itu mutusin buat nikah ketimbang sekolah. Setelah dua tahun tinggal di pelosok Kalimantan gue baru tahu kalo penduduk di sini masih kurang sadar pendidikan. Banyak anak perawan yang baru lulus SD atau SMP langsung disuruh nikah sama ortu mereka. Jangan kaget kalo di tempat gue ini banyak anak SMP yang hilang di sekolah tiap kenaikan kelas. Apalagi anak SMA, kalo musim ulangan semester tiba pihak sekolah sering ngadain tes urine buat murid-murid cewek. Kalo ada yang ketahuan hamil, pihak sekolah langsung ngasih surat DO (Drop Out) ke siswi yang bersangkutan. Berdasarkan survey yang gue lakuin, siswi-siswi SMA di tempat gue rata-rata pacarannya sama supir truk tukang ngangkut buah sawit, sama buruh-buruh kuli sawit. Malahan pacarannya di perkebunan kelapa sawit.  Alasan mereka pas ditanya kenapa mau pacaran sama supir truk dan kuli sawit, “Body mereka kekar-kekar, Pak!” ungkap mereka tanpa ngerasa malu. Miris rasanya ngedenger pengakuan mereka itu. Buat apa dulu RA Kartini sama Raden Dewi Sartika merjuangin emansipasi wanita kalo hari gini masih banyak perempuan Indonesia yang gak mau mengenyam pendidikan setinggi mungkin. “Kalimantan gak sama dengan Jawa, Pak! Di Kalimantan kita gak perlu punya ijazah. Asalkan punya kebun kelapa sawit kita tetap bisa hidup. Setinggi-tingginya perempuan bersekolah akhirnya mereka ke dapur juga!” imbuh para siswi yang gue wawancarain.

Duh, dilema rasanya kalo mau punya pacar di pelosok Kalimantan. Jarang banget nemuin cewek kampung yang masih lajang di umur 20-an. Di umur segitu kebanyakan udah pada berkeluarga dan punya anak dua. Kadang ada aja murid yang minta dilamar sama gue. Tapi kalo dipikir-pikir macarin murid sendiri itu sama aja dengan ngelanggar undang-undang pendidikan. Dan gue anti sama tindakan yang kaya ginian. Kepaksa lagi-lagi gue harus membujang. :(:|

Suatu hari di tahun 2008…
Pas gue ngikutin kegiatan Kemah Besar PRAMUKA Kalimantan Tengah di Pangkalan Bun, gue ikut rombongan kwarcab gue naek perahu kelotok dari Kotawaringin Lama. Gila, perjalanan yang harus ditempuh kurang lebih 7 jam. Mana suhu udara panas banget 36° Celcius. Jumlah rombongan berkisar 70 orang. Gak kebayang kan sempitnya gimana? Kita harus berdesak-desakan di bangku kelotok kaya cacing yang dipaksa joged goyang dumang.  Akhirnya gue mutusin buat naek ke atas atap kelotok bareng beberapa orang temen gue. Kami ngerujak sambil nyanyi-nyanyi diiringin gitar. Pas rujaknya udah abis yang nyanyi-nyanyi juga pada capek plus kehausan kaya dehidrasi. Akhirnya temen-temen gue pada tepar. Tinggal gue sendiri yang asyik duduk motretin pemandangan. Tiba-tiba terdengar suara seorang cewek nyanyi dari arah bawah. Awalnya gue gak merhatiin. Temen di sebelah gue nyenggol tangan gue dan nunjuk ke si empu suara. Gue kaget. Sebab cewek itu sengaja nyanyi buat gue. Temen-temen gue yang pada tiduran pun bangkit duduk lagi merhatiin cewek itu. Habis satu lagu, cewek itu nyanyi lagu yang kedua. Alamak, lagunya dangdut semua! Gue pikir nih cewek boleh juga. Kayanya dia seumuran gue. Tapi gue gak kenal dia siape. Temen-temen gue pada ngedaulat gue buat balas lagunya dia. Mau gak mau setelah dipaksa-paksa akhirnya gue nyanyi juga. Gue nyanyi lagu Janji, gak tau deh siapa penyanyi aslinya. Gue tahunya itu lagu pernah dinyanyiin sama Siti Nurhaliza.

Mengapa kau lupakan…
Mengapa kau lupakan janji yang kau berikan
Janji yang kau ucapkan
Siang kunantikan dan malam aku impikan…
Mengapa kau lupakan…

Sontak seisi kelotok pada heboh nyorakin gue sama cewek itu 🙌. Siulan pun bersahut-sahutan karena temen-temen gue ngerasa terhibur sama aksi pertunjukan kami 🐦. Dari salah seorang temen gue, ternyata cewek itu juga adalah seorang guru, statusnya single, dan lagi nyari cowok. Pucuk dicinta ulam pun tiba! Terang aja gue mencoba ngedeketin dia dengan cara ngajakin dia berkenalan lebih dulu. 💑

“Kak Sugih, kan?” tebaknya pas gue nyamperin dia 😉

“Kok tau?” sahut gue tersenyum ramah 😁.

“Tahulah! Siapa sih yang gak kenal sama Kak Sugih!” tukas dia.

“Owh… terus nama Kakak siapa?” gue ulurin tangan ke dia.

“Buat apa tahu nama saya? Gak penting!” sungutnya. Eh cewek ini jutek juga pemirsa! Dia malah pergi ninggalin gue. 😦

Gak ada satupun teman yang mau ngenalin gue ke dia. Cewek aneh yang tiba-tiba ngerayu gue pake lagu dangdut tapi pas gue ajak kenalan malah ngeloyor pergi. Apa maksudnya coba pake nyanyi-nyanyi buat gue segala? Untungnya gue bukan tipe orang yang mudah menyerah. Beberapa kali gue maen ke tenda dia buat nganterin natura, bahan-bahan masakan dari panitia perkemahan. Eh, dia malah manfaatin gue buat bantu-bantu ngurusin tendanya. Gue disuruh-suruh masang tenda, bikin parit, sampe nyariin kayu bakar buat masak. Dia keukeuh gak mau nyebutin siapa namanya, tapi gue sukses ngedapetin nomor hp-nya. Yahoo… pdkt akan dimulai 🙆.

Sampe akhirnya pertemuan gue sama dia kembali datang untuk kedua kalinya. Waktu itu gue ikut acara Kursus Mahir Dasar (KMD) Pembina PRAMUKA di kabupaten. Ternyata dia ikutan juga. Kali ini gue udah tahu namanya, Soniati. Tapi akrab dipanggil Usu, yang artinya anak bungsu. Sikap dia ke gue udah gak sejutek dulu lagi. Malah kami berdua jadi lengket dan nempel terus. Kalo makan, kami suka suap-suapan. Kalo lagi kegiatan dalam ruangan dia duduknya selalu di sebelah gue. Terus kalo ada materi yang gak dimengerti dia selalu nanya ke gue. Kayanya gue mulai klik sama dia 💜. Pas malam puncak kegiatan, panitia kursus ngadain pemilihan raja dan ratu KMD 🎎. Si Usu kepilih sebagai ratu 👸. Orang-orang pada ngira kalo gue yang bakal kepilih jadi rajanya. Kenyataan berkata lain. Panitia malah memilih bapak-bapak yang dianggap paling senior di antara kami semua. Heuh… kecewa juga gak kepilih jadi raja di malam itu. But it’s okay! Gue tetep happy, panitia ngadain acara orkes musik di aula gedung tempat kami kursus. Para peserta kursus pada heboh joged berpasang-pasangan. Gue ngajak Usu buat joged bareng gue. Terang aja si Usu diolok-olokin sama panitia, “Ratu selingkuh! Ayo kita laporkan kepada Raja!” 😅. Gimanapun buat gue malam perpisahan itu benar-benar indah. Di saat suasana mulai sepi, para peserta kursus udah pada ngantuk dan balik ke tenda. Gue sama Usu masih asyik dansa berduaan diiringi musik yang slow beat kaya Cinderella yang lagi dansa sama pangerannya. Cie… romantis kan gue? Haha… 😍

image

image

image

Kenyataan menyakitkan di tahun 2010…
Gue yakin pilihan gue buat mempersunting Usu jadi istri gue bukan pilihan yang salah. Sikap mesra yang ditunjukkin Usu ke gue, sms dia yang perhatian banget ke gue walaupun kami berdua kepisah sama jarak yang relatif jauh. Hati gue udah mantap pengen cepet melepas masa lajang gue. Umur gue baru 25, gue rasa pas aja buat gue nikah. Tapi gue heran, beberapa bulan terakhir gue hubungi Usu, ponselnya gak pernah aktif. Panggilan gue selalu masuk ke mailbox, sms juga gak pernah dibales. Akhirnya gue putusin buat datangin Usu langsung ke kampungnya di pesisir pantai. Pas dalam perjalanan gue ketemu sama teman yang juga pernah kursus Pembina PRAMUKA bareng gue. Dia Tanya-tanya gue mau ke mana dan mau ngapain. Setelah gue jawab kalo gue mau nengok Usu, temen gue itu ngasih liat kartu undangan ke gue. Gila, shock banget gue hari itu 😨. Itu adalah undangan pernikahan Usu sama cowok yang kagak gue kenal. Shit! Kenapa gue begitu pede kalo Usu juga punya perasaan ke gue? Gue ngerasa kerdil dan bebal yang udah dibodohin sama seorang cewek. Semua orang tahu, kaya apa kedekatan gue sama Usu. Semua orang ngira akhirnya gue bakal jadi pasangan suami istri sama Usu. Tapi kenyataannya kenapa jadi kaya gini? Gue ngerasa kaya lagi disamber geledek di siang bolong di tengah kuburan! Goblok kan gue? Kenapa gue gak pernah tau kalo Usu mungkin dah punya calon suami selama ini yang dia sembunyiin dari gue.

Sakit hati? Itu yang gue alamin 💔. Tapi perasaan gue gak bisa bohong. Hati gue berkata kalo gue masih sayang banget sama Usu. Gue gak pernah menduga kalo selama ini gue udah kaya burung pungguk yang merindukan bulan. Usu sengaja ganti nomor hp buat ngehindar dari gue. Supaya gue gak bisa ngehubungin dia. Selama seminggu gue gak bisa tidur gara-gara kepikiran Usu. Setiap beres shalat gue selalu ngedoain Usu semoga Usu bahagia sama pasangannya. Gue mencoba ikhlas dan tawakal. Moga-moga aja gue dapet pengganti Usu yang sama baiknya kaya Usu.

Selang 4 bulan berlalu Usu ngehubungi gue pake nomor baru. Dia minta maaf sama gue lantaran udah bikin gue kecewa. Dia juga bilang kalo perasaannya lagi bahagia sebab dia udah hamil dua bulan. Yah gue ucapin selamat aja ke dia, moga proses persalinannya lancar dan keluarganya selalu bahagia. Sejak saat itu gue putus komunikasi sama Usu. Bukan maksud mutusin silaturrahim sih, gue ngerasa gak enak aja komunikasi sama istri orang. Takut dikira ngerusak rumah tangga orang. Gak salah kan gue? 🐨

Bulan berlalu, tahun berganti. Gak kerasa 2 tahun udah lewat. Persis di penghujung tahun 2012, gue baca status Usu di FB yang berkoar ngamuk-ngamuk bikin jagad dunia maya ancur amburadul. Rupanya Usu habis cerai sama suaminya. Gue langsung kirim pesan di chat nanyain kenapa sama dia. Untungnya Usu mau cerita masalah yang lagi dihadapinya. Ternyata suaminya sering melakukan KDRT ke dia. Suami Usu sering mukulin Usu. Terus suaminya selingkuh dan nikah lagi tanpa sepengetahuannya. Enam bulan suaminya gak pernah balik ke rumah tahunya nyantol di rumah selirnya. Gue coba ngasih support ke Usu supaya sabar dan tawakal. Mungkin ini peluang buat gue buat ngedapetin Usu lagi. Salah gak sih gue? Gue masih suka sama dia, gue masih sayang sama dia, gue masih cinta sama dia. Apa gak boleh gue milikin dia buat selamanya? God, please help me!

Awalnya gue pikir ini mudah buat ngembaliin perasaan Usu ke gue kaya dulu lagi. Gue janji sama dia kalo gue bakal jadi ayah tiri yang baek buat Sofi (anak Usu sama mantan suaminya). Gue gak bakal memperlakukan Usu sekeji mantan suaminya dulu. Tapi kenyataan berkata laen. Berkali-kali gue mencoba ngelamar Usu, tapi selalu ditolaknya. Usu selalu ngejawab kalo dia masih gak bisa ngelupain rasa sakit yang diperbuat sama mantan suaminya. Hati Usu dah tertutup buat semua laki-laki. Usu gak akan nikah lagi. Lima tahun gue bujukin Usu sampe sekarang, tapi usaha gue selalu gagal. Gue tetep masih nunggu kesediaan Usu buat jadi pendamping hidup gue. Gue selalu yakin kalo dia adalah wanita yang halal buat gue suatu saat nanti. Sekeras-kerasnya batu akhirnya hancur juga kalo terus dipercikin air!  Tapi sampai kapan gue harus terus menanti? 😥

Pembaca pasti mau bilang kalo gue gagal move on kan? Whatever! Gue yakin cinta sejati itu ada. Seandainya Usu memang bukan jodoh gue, gue yakin suatu saat nanti gue bakal ketemu jodoh gue itu. Dia bakal datang nemuin gue dan nemenin gue sampai akhir hidup gue. So, buat kalian yang masih berstatus lajang kenapa harus takut sama status loe itu? Takkan lari gunung dikejar, takkan tenggelam ikan di lautan! Kan emang udah jodoh ikan sama aer. Haha… dah dulu ya pemirsa gue mau nelpon Usu dulu. Dadaaah… ✋

Advertisements

About Sugih

I'm just an ordinary people

25 responses to “Kisah Asmara Gue

  1. Sabar..sabarr.
    Dan ikhtiar ya Mas Sugih.

    • Sugih

      Hehe.. Saya selalu sabar ko Mbak. Orang sabar perutnya melar. Eh salah deng, orang sabar istrinya besar. Ups… Maksudnya, orang yang sabar nungguin calon istri, calon istrinya lagi jalan-jalan dulu. Mungkin lagi kesasar. Hehe… 🙂

  2. Gara ⋅

    Maaf ya Mas baru komen sekarang :hehe.
    Kisah asmaranya cukup berliku euy, Mas. Semoga yang ditunggu akhirnya sadar dan mau kembali, ya. Apalagi komitmennya sudah ditulis di sini dan dibaca banyak orang, saya harap bisa konsisten sampai akhir, ya.
    All the best for you :hehe :)).

  3. RERE ⋅

    Tragis kang…hihi peace
    hallo kang sugih..apa kbar?

  4. RERE ⋅

    lumayan kang,buka fb aja jarang,hehe

  5. RERE ⋅

    Lagi sibuk apa nih kang?
    gnti nmer ya?

  6. RERE ⋅

    ooo…mau dng kang diajarin bhsa sunda,hehe
    sibuk masak.haha bcanda
    tapi kok di sms gk prnah masuk?ya sperti biasa jalan2 dlu sms nya,whtsap jg g bisa kang

  7. RERE ⋅

    soalnya pake nomer bapak.hehe

  8. Felicity

    Jodoh nggak akan kemana2x…. Selama masih jomblo dinikmati aja dulu…nanti jangan2x kalau sudah merit malah kangen masa2x pas jomblo 🙂

    • Sugih

      Betul sekali Mbak, untuk saat ini saya hanya menjalani hidup apa adanya. Yang penting selama ini saya sudah berusaha dan berdoa. Tinggal Tuhan yang memutuskan. Ya, kalau saya sudah menikah nanti pasti saya akan sangat merindukan ke-single-an saya.

  9. RERE ⋅

    Tulisan kang sugih kali ini mah nyindir bgt …
    berasa nyesek aku nya.hehehe

    • Sugih

      Ya ampun Rere, maaf baru baca commentmu yang ini. Keselip di antara notifikasi yang masuk. Maaf, maaf, maafin saya pokoknya ya Re..

      Btw, nyindir kenapa Re? Kisah cinta Rere mirip dengan kisah cinta saya?

  10. nah, aku baru tau kisah cinta kang sugih…
    hayok perjuangkan kang
    setitik air akan mampu meluluhkan karang, apalagi hati wanita hehehe

    • Sugih

      Kisah yang ini sudah berakhir. Pada akhirnya Usu enggan menikah lagi dan menutup diri terhadap lelaki untuk selamanya. Itu ikrarnya pada saya. Usu meminta agar saya berhenti melamarnya. Usu meminta agar saya mencintai wanita lain, meski saya masih mencintainya. Terakhir, usu juga bilang sangat mencintai saya. Tapi usu tidak mau membebani saya.

      Saya ikhlas. Bukan berarti saya menyerah. Karena bertahun-tahun saya sudah memperjuangkannya. Sekarang saya sudah bersama seseorang yang menggantikan usu. Semua kisah saya dan usu akan menjadi kenangan lain dalam hidup saya.

  11. btw, sejak pulang ke jakarta bahasanya jadi gw yah hihihi….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s