Posted on

Sang Perjaka #2

image

SANG PERJAKA

#2
a Religious Drama
by SUGIH

UMMIYATUL  SAYIDDINAH
Wanita berusia kepala 3 menjelang 4 itu tengah berlari-lari ke arahku dan Irawan, senyumnya mengembang tatkala Irawan menatap lurus ke arahnya. Kusikut lengan Irawan seraya membisikkan beberapa patah kata di corong telinganya, “Penggemar beratmu datang!”

Irawan tertawa kecil, “Lumayan, dia satu-satunya hiburan untukku!”

“Jangan pernah berbuat macam-macam padanya apalagi sampai memberikan harapan palsu! Ingat usianya jauh lebih tua darimu! Hormati dia!” imbauku membuat Irawan semakin terkekeh.

“Ooooh my darling, PRINCE IRAWAN KURNIAWAN pecinte anak perawan, nyang hobinye makan bakwan dan membuat hati aye tertawan sampai terbang melayang ke awan, ape kabar gerangan dirimu sayang?” sapa wanita itu dengan logat Betawinya yang kental, membuka lebar kedua tangannya kemudian  bergoyang-goyang ala jogged India. Tak lupa dilingkarkannya jempol dan telunjuknya di depan mulutnya memberikan kecupan-kecupan masih khas gaya film Bollywood.

“Oooh SENORITAku tercinta MADAM UMMIYATUL SAYIDDINAH yang cantik jelita membuat diriku tak sanggup memejamkan mata hingga hatiku buta bahwa Kau-lah satu-satunya wanita yang akan selalu bertahta di tukang KACAMATA!” sambut Irawan mengulurkan kedua tangannya.

“Kok di tukang kacamate sih?” Ummiyatul Sayiddinah memprotes.

Namun demikian kedua tangan Irawan tetap disambutnya dengan suka cita.

“Eh, anu, soalnya dulu aku pernah berjualan kacamata gitu deh!” klarifikasi Irawan dengan hangatnya membuat hati Ummiyatul Sayiddinah berbunga-bunga.

“Masak seeh? Emangnye kacamate apaan darling?” keduanya lantas bergenggaman tangan berhadapan dan berputar-putar sungguh membuatku geli seperti menonton adegan tarian antara Amir Khan dengan  Kareena Kapoor  dalam film Bollywood : 3 IDIOTS, yang terkenal itu.

“Oh banyak, ada kacamata baca, kacamata gaya, kacamata balita, kacamata manula, kacamata cinta, sampai kacamata kuda juga ada!” timpal Irawan asal.

“Aduuuh, darling hebat deh bisa jualan kacamate kude! Aye juge mau dong dikasih kacamate jande!” Ummiyatul Sayiddinah semakin bergelora.

“Kok kacamata janda sih, Madam?” Irawan mengerutkan keningnya.

“Darling lupe ye, aye kan udah jadi jande due kali!” Ummiyatul Sayiddinah berbalik membelakangi Irawan.

“Oh iya lupa! Maaf ya Madam!” Irawan mendekatinya.

Ummiyatul Sayiddinah kembali menghadap Irawan, kedua tangannya membelai kedua pipi Irawan penuh kemesraan, “Please deh, jangan panggil aye MADAM lagi ye, sayang! Panggil aje aye MISS DINE calon peserta MISS LEBAY 2014!” ungkapnya dengan mimik yang polos.

Irawan membalas tatapan Ummiyatul Sayiddinah dengan senyum yang merekah.

“Baiklah, Miss Dina-ku sayang, tapi kalau boleh tahu, apa gerangan yang telah membuat dirimu sampai menjanda dua kali, kiranya diriku berhak mengetahui?” Irawan turut membelai kedua pipi calon Miss Lebay 2014 itu.

“Laki pertame aye , Bang Japra sesungguhnye kagak pernah mencintai aye! Pernikahan aye dengannye terpakse diterimanye lantaran orang tuanye nyang udeh ngejodohin kami bilang same die kalau babehnye entu punye penyakit jantung nyang udeh kronis. Nah pas ijab kabul selesei babehnye baru bilang kalau penyakitnye entu  cuman pure-pure! Terus Bang Japra mau kabur ninggalin aye gitu aje, tapi pas sampe pinggiran jalan die malah mati ketabrak becak!” ungkap Miss Dina sedih.

“Hiks,” imbuhnya lagi.

“Hah, mati ketabrak becak? Kok bisa?” mulut Irawan ternganga lebar.

Aku pun turut bingung menyimak pembicaraannya.

“Iye, Bang! Soalnye sebelum keluar dari rumeh, Bang Japra sempat minum racun gajeh lebih dulu! Makenye pas sampe jalan die langsung mati di depan becak nyang die mau naikin!”

“Masya Allah, emangnya ada ya racun gajah?” Irawan tercengang, sementara aku hanya berucap “Inallillahi wainalillaihiradziun.”

“Maksud aye racun tikus cap gajeh! Maklum Bang sengaje aye singkat biar ceritanye cepat kelar! Hihihi..” Miss Dina tersipu malu.

“Nah, kalau laki aye nyang kedue, Bang Midun, matinye 3 taon nyang lalu gare-gare ketabrak bajaj waktu aye same die lagi jalan-jalan di Jakarte. Lagian salah die juge sih, nyamein mukenye sendiri same muke bajaj! Ketabrak deh tuh!”

“Astagfirullahaladzim!” lafadzku beristigfar.

Aku benar-benar heran dengan Ummiyatul Sayiddinah ini. Dia sama sekali tidak merasa berdosa telah menceritakan kematian suaminya sendiri dengan gaya seperti itu. Tapi, ah, untuk apa juga aku memikirkannya. Masalahku pun bukan.

“Darling, Lu tetep kan mau nikahin aye bagaimanapun keadaan aye?” Miss Dina menggamit lengan Irawan begitu agresif.

Irawan mendadak panik, “Sob gimana dong nih? Jangan-jangan kalau aku nikahin dia, bisa-bisa aku mati ketabrak kereta lagi!” bisiknya di telingaku.

“Aku bilang juga tadi apa! Jangan pernah memberinya harapan palsu! Sekarang tahu rasa kan akibatnya?” sindirku mengingatkan imbauan yang sudah kuperingatkan sebelumnya.

“Bang Irawan kagak peduli kan same status aye nyang jande? Aye seneeeng banget bise dapat lelaki perjake kaye Abang! Ape lagi Abang entu BROKOLI, Berondong kebanyakan oli!” repet Miss Dina masih bergelayut di lengan Irawan sangat manja.

Aku tertawa tergelak mendengarnya, “Haha… memangnya sahabat saya ini motor ya Mpok, pake kebanyakan oli segala?”

Irawan menepuk keningnya, “Yaa nasib, berarti habis kawin sama nih cewek, nasibku bakal mati ketabrak motor?” gumamnya pelan.

“Ape Bang?” Tanya Miss Dina yang tidak mendengar jelas gumaman Irawan tadi.

“Ah, enggak! Enggak ada apa-apa!” Irawan berusaha melerai pegangan Miss Dina di lengannya.

“MPOK UTUL! Aduh, Empok ini dicari ke mana-mana ternyata malah ada di sini. Noh pelanggan Empok udah pada nungguin Empok di salon!” panggil seorang gadis belia menghampiri Miss Dina, menarik-narik tangannya dengan paksa.

“What??? Hari gini Lu masih panggil empok Lu ini dengan sebutan MPOK UTUL? Please deh ah, zaman dah canggih bo, panggil aye nih dengan name MISS DINE! Calon MISS LEBAY 2014!” konfirmasi Miss Dina dengan bangga.

“Ah sebodo amat! Aye gak peduli mo Miss Dina kek, mo Miss Dino kek, sekalian aja Miss Dinosaurus! Lagian kok bangga amat ye mencalonkan diri menjadi Miss Lebay!? Norak tahu gak!” cibir gadis itu sebal.

“Ya ampun CAMELIE, seharusnye Lu entu dukung aye dong! Bukan maleh bikin aye knock-down gitu! Nih, lihat nih ye same Elu, calon laki aye aje ngedukung aye 100%! Iye kan Bang?” Miss Dina menyorongkan Irawan ke hadapan si gadis.

Irawan gelagapan, dia bingung harus berkata apa.

“Dia, dia siapa?” tunjuk Irawan ke arah si gadis, tetapi kepalanya menghadap Miss Dina.

“Oh, iye, kenalin dulu Bang, ini adik bungsu aye nyang lagi liburan di mari! Namenye Camelie! Die masih sekoleh SMA   di kote! Cuman pas liburan aje die ke mari!”

“Nah Camelie, ini namenye Bang Irawan calon laki aye nyang ketige!”

Kulihat Irawan menyodorkan tangannya pada gadis yang ternyata bernama Camelia itu hendak menyalaminya. Camellia menyambut uluran tangan sahabatku itu. Namun belum sampai keduanya saling berjabat Miss Dina sudah menepis tangan adiknya seraya berkata, “Udeh ye gak useh lame-lame salamannye!”

“Nah kalo nyang ini, namenye Mirthan! Itu loh nyang punye agen perjalanan wisate di pinggir jalan raye kampung kite! Cakep ye orangnye!” ternyata aku diperkenalkan juga oleh Miss Dina kepada adiknya.

Untunglah saat tangan Camelia dan tanganku saling bersentuhan, Miss Dina sama sekali tidak berniat menepis tangan Camelia sama sekali.

“Maaf ya Bang Irawan dan Bang Mirthan, aye harus bawa empok aye pulang, soalnya pelanggan empok Utul dah pada ngantri di salon rumah kami!” Camelia berpamitan sambil menyeret Miss Dina dari hadapan kami.

Aku dan Irawan membalasnya dengan anggukan dan senyuman, “Baiklah kami juga harus permisi karena mau belanja dulu untuk persiapan sahur pertama nanti malam. Besok kan sudah mulai puasa, sampai jumpa lagi Camelia!”

“Assalamualaikum,” pamitku.

“Waalaikumsalam,” balas Camelia membalikkan badannya.

“Kalau Bang Irawan same Bang Mirthan mau potong rambut, mampir aje ke rumeh ye! Nanti aye kasih gratis deh, daaah…..” lambai Miss Dina ditujukan pada pujaan hatinya, IRAWAN.

========♣♣♣========

“Hahaha… jadi Elo digodain sama tante-tante ganjen itu? Ya udah, kawinin aja! Apa susahnya sih!” ledek Harun di kamar kerjaku.

“Biasalah cowok ganteng banyak yang ngefans! Emangnya Elo, cari bokin aja satupun kagak dapet-dapet! Lama-lama bisa jadi bujang lapuk Lu!” balas Irawan sengit.

“Eh, sorry ya, gue bukannya kagak laku! Cewek yang udah gue tolak banyak! Yang sampai depresi gara-gara gue tolak apalagi, bejibun di luar sono!” Harun membela diri.

“Percaya, percaya, yang Elo tolak semuanya nenek-nenek kan! Haha…” sambar Irawan lagi tidak mau kalah.

“Jiah, emang dasar brokoli Lu!” dilemparkannya bantal oleh Harun ke wajah Irawan.

“Bagus dong, kalau gue dapat gelar brokoli! Artinya kualitas sperma gue masih bagus, masih kental, and masih banyak jumlahnya! Itu menunjukkan kalo gue ini subur! Lah Elo? Gue tahu tadi malam, Lu ngocok kan di kolong ranjang biar kagak ketahuan sama gue dan Mirthan!” singgung Irawan blak-blakan mengenai peristiwa tadi malam yang dilakukan oleh Harun. Kontan orang yang disinggung pun langsung terkejut luar biasa.

“Astagfirullahaladzim, Irawan jadi kamu tahu soal tadi malam?” desisku setengah tak percaya, seingatku ia tertidur lelap memeluk pinggangku begitu erat di belakang punggungku tadi malam.

“Sorry Than, tadi malam aku pura-pura tertidur lelap dan memeluk pinggangmu kuat-kuat supaya kamu tidak mengetahui apa yang dilakukan oleh sahabat kita ini setiap malam!”

“Apa? Jadi Kamu melakukan perbuatan terlarang itu setiap malam Run?” aku memalingkan pandangan ke arah Harun.

Harun membuang muka enggan menatapku. Wajahnya berubah pucat malu.

“Aku mohon pada kalian, hentikan perbuatan kotor itu! Jangan sampai Mama mengetahui semuanya, bisa-bisa beliau marah besar kepadaku kalau di tempat kediaman keluarga kami ada orang yang melakukan perbuatan dosa! Apalagi besok kita sudah akan memasuki bulan suci Ramadhan. Jadi aku mohon kepada kalian agar kalian bisa lebih memperbanyak ibadah dan menjauhi segala larangan Allah swt!” tegurku pada mereka, berharap mereka berdua dapat mengindahkan apa yang kusampaikan.

“Bukan aku loh Than yang berbuat, tapi Kamu tenang saja walaupun aku buaya, aku tidak akan mengotori nama baik kamu, keluargamu, dan kampung mendiang kakekmu ini! Aku masih tahu diri dan bisa mengontrol nafsuku, so Kamu enggak usah khawatir sebab aku mempunyai pengendalian diri yang cukup kuat! Yah, walaupun kadar keimananku tidak setinggi Kamu!” pungkas Irawan tanpa bermaksud menyinggung perasaanku.

“Hanya Allah yang mengetahui kadar keimanan umat-Nya!” ralatku pada Irawan.

Pelupuk mata Harun mulai basah digenangi air. Aku tahu Harun sudah sedari tadi menahannya. Kutepuk bahunya pelan, “Belum ada kata terlambat untuk bertobat, Run! Segeralah bersuci, setelah shalat magrib kita bergegas menunaikan shalat terawih ke mesjid ya?” ajakku padanya.

Harun menggenggam kepal tanganku di bahunya, “Kamu boleh pegang kata-kataku tadi malam Than!” urainya sedikit tersendat.

“Insya Allah aku percaya sama Kamu!” jawabku.

========♪♪♫♪♪========

Suasana malam begitu dingin, jalanan ramai dipadati oleh para pejalan kaki yang baru selesai menunaikan ibadah shalat terawih. Tampak bergerombolan remaja sedang berbincang-bincang dengan teman kelompoknya. Mereka sengaja berjalan santai agar lebih leluasa menikmati perbincangan. Sementara para orang tua lebih banyak bertahan diri di dalam mesjid untuk beritikaf. Walaupun adapula sebagian wanita dewasa memilih untuk cepat pulang dan ingin segera beristirahat di rumah. Di sudut lain sekelompok anak sengaja menyalakan petasan untuk mengejutkan orang-orang yang berlalu-lalang di hadapan mereka.

Aku, Irawan, dan Harun berjalan beriringan. Sedangkan mama sudah pulang lebih dulu karena harus menyiapkan masakan untuk sahur lepas tengah malam nanti. Saat sedang asyiknya mengobrol   membahas suhu udara malam ini bersama kedua sahabatku, perhatianku teralihkan oleh sesosok gadis yang kukenal.

“Dewi…” panggilku pada gadis yang sedang berjalan di hadapan kami.

Gadis itu menoleh. Dia tidak sendirian tapi juga ditemani oleh beberapa orang gadis lain yang merupakan temannya. Aku hafal betul mereka adalah para gadis yang biasa menemaninya mencuci di sungai ujung desa.

Dewi menyunggingkan senyuman, tatapan matanya seindah cahaya bulan purnama, walaupun malam ini langit tak berhiaskan bulan purnama, tak apalah, bulan sabit pun tetap indah. Namun sesaat setelah menatapku, pandangannya beralih ke bawah memerhatikan jalan.

“Asalamualaikum, Bang!” sahutnya.

“Waalaikumsalam,” kubalas salam yang diucapkannya.

Teman-teman Dewi tampak berbisik-bisik, kemudian mereka menyingkir dan bergabung dengan Irawan dan Harun di belakang kami. Aku menoleh sesaat pada mereka, baru sekejap Harun dan Irawan tampak terlibat perbincangan hangat dengan teman-teman Dewi.

“Kita pulang bareng ya?” tegurku memulai perbincangan.

Dewi mengangguk pelan, kedua tangannya memeluk sebuah tas plastik berisikan perangkat alat shalat.

Seorang remaja berlalu di samping kami, di tangannya menggenggam sebuah ponsel yang tengah memutar sebuah track lagu Insya Allah-Maher Zain.

Insya Allah, insya Allah
Insya Allah, you’ll find a way
Insya Allah, insya Allah
Insya Allah, ada jalan

Begitu lirik yang kudengar saat remaja tadi berlalu di sebelahku.

Aku terhenyak menghayati lantunan lagu tersebut yang tiba-tiba membuatku terpikirkan akan lamaran Pakcik Leman kemarin sore. Aku sungguh meresapinya, seolah-olah lagu ini adalah gambaran suasana hatiku yang sedang bingung karena aku belum bisa berterus-terang untuk mengungkapkan perasaanku terhadap Dewi. Pertemuan kami baru terhitung beberapa kali, mustahil rasanya tiba-tiba saja aku harus mengungkapkan perasaan sukaku padanya. Ditambah lagi adat istiadat di kampung kami yang memberlakukan lamaran  wanita terhadap pria. Serta gosip yang beredar di masyarakat desa telah membenarkan bahwa ayahanda Dewi, Pak Mursidi, tidak lama lagi akan meminang seorang lelaki bernama Priyadi, putra Juragan Darman yang tersohor akan kekayaannya di kampung seberang. Semua ini sungguh membuatku bingung bagaimana harusnya kumulai melangkah?!

“Lagunya enak ya?” selorohku memecah kebisuan di antara kami berdua.

“I…iya” jawab Dewi terbata.

Wajahnya sedikit tertutup tiung yang dikenakannya, ia begitu tak kuasa menatapku. Dagunya terus ditekuk mengamati jalan.

“Subhanallah, Dewi benar-benar perempuan alim yang selama ini aku cari ya Allah!” batinku dalam hati.

“Dewi suka lagu ini? Ini lagu favorit Abang loh!” aku pun menatap lurus ke muka. Aku tahu Dewi tidak akan berani menatapku dalam-dalam seperti yang kuharapkan.

“Sama Bang!” singkat. Jawaban yang dikemukakan oleh Dewi selalu singkat : “Iya Bang!”, “Sama Bang!”, dan tidak jarang ia hanya membalas ucapanku dengan anggukan kecil. Apakah mungkin Dewi tidak menyukaiku? Andainya dia pun tahu perasaanku padanya, mungkinkah dia tidak akan membalas perasaanku? Kumohon berikan petunjuk-Mu ya Allah!

“Tolong… tolong… tolong aku!” seorang pemuda berlari terseok-seok ke arahku.

Begitu sampai di hadapanku pemuda itu terjatuh tepat di kakiku. Tangannya bersimbah darah yang keluar dari perutnya. Sepertinya luka tusukan. Seseorang telah menusuk perut pemuda itu dengan sebuah pisau belati.

“Tolong aku!” rintih pemuda itu hampir kehabisan napas.

“Aaaa…” histeris para gadis di belakangku yang melihat darah pemuda itu terus mengalir. Mereka menutup matanya dengan telapak tangannya. Irawan dan Harun bersikap kesatria menghalangi mereka agar mereka tidak panik dan ketakutan.

“Masya Allah, Bang Yadi!” pekik Dewi tiba-tiba.

“Apa yang terjadi pada Abang?” tanyanya lagi.

“Dik Dewi mengenal pemuda ini?” tanyaku penasaran. Dewi hanya mengangguk mengiyakan.

“Sebaiknya kita harus segera menolongnya, kita antar dia ke klinik terdekat!” saranku kepada teman-teman.

“Ja.. jangan bawa aku ke klinik, tolong bawa aku ke tempat yang aman! Dewi bisa merawat lukaku!” pemuda yang dikenal Dewi ini memelas padaku.

“Sebaiknya kita bawa ke rumahku saja!” kupapah pemuda itu pelan-pelan.

Mama sangat terkejut menyambut kami di ambang pintu terlebih beliau sama sekali tidak mengenali siapa pemuda yang sedang kami tolong ini.

“Makcik, bisa minta air panas?” Dewi bertutur sopan pada mama, dengan sigap mama segera memenuhi permintaan Dewi.
“Lukanya tidak sampai menembus ke usus, tapi harus dibersihkan dari kotoran yang masuk ke dalamnya,” Dewi sangat cekatan mengamati luka pemuda itu, dibersihkannya pelan-pelan dengan kapas penuh ketelitian.

“Halo, assalamualaikum, dengan dr. Azrul? Bisa tolong saya dok? Bang Priyadi terluka parah, namun dia tidak mau dibawa ke klinik. Dokter bisa datang ke tempat saya sekarang? Alamatnya akan saya kirimkan melalui SMS,” Dewi berusaha bersikap tenang.

“Bang, Bang Yadi bertahan ya! Abang pasti kuat!” Dewi menenangkan pemuda korban tusuk itu.

Jadi, pemuda ini adalah PRIYADI? Lelaki yang akan dilamar oleh Pak Mursidi ayahanda Dewi untuk menjadi tunangannya? Entah mengapa tiba-tiba saja tubuhku mendadak lemas. Seakan kabut tebal telah menggelayuti langit mataku. Pandanganku mendadak berubah gelap. Tapi aku mencoba untuk menguatkan diri agar tidak limbung karenanya. Segera kutinggalkan ruangan dan berjalan menuju ruangan lain yang sunyi.

“Astagfirullahaladzim, kumohon kuatkan aku ya Allah! Buatlah aku menjadi insan yang ikhlas menerima takdir-Mu!” doaku dalam hati.

“Assalamualaikum,” terdengar suara seseorang mengucap salam di beranda rumah.

“Waalaikumsalam, ke sebelah sini Dok!” Dewi mempersilakan seorang pria berjas putih untuk masuk ke dalam rumah. Aku yakin itu adalah dokter yang baru saja dihubunginya beberapa menit yang lalu.

“Loh, Azrul?” seru mama di ruang tengah tatkala berpapasan dengan sang dokter.

“Liana?” dokter itu turut berseru.

“Lama tak jumpa, sekarang sudah menjadi dokter?” sapa Mama dengan tatapan takjub.

“Sudah 20 tahun aku menjadi dokter, kamu apa kabar?” timpal dokter Azrul sekaligus balik bertanya.

“Kabarku baik, eh mendingan segera Kau selamatkan pasienmu dulu, habis itu baru kita mengobrol ya!” titah mama mempersilakan kawan lamanya itu untuk memasuki ruangan tempat di mana Priyadi direbahkan.

×××♣♣♣×××

“Sahuuur…. Sahur…. Sahuuuur….” Teriak muda-mudi di halaman depan rumah diiringi suara-suara tetabuhan beduk, kentungan, dan lain sebagainya.

Waktu menunjukkan pukul 02.30 WIB. Meski mata masih mengantuk kupaksakan untuk bangun. Aku tidak ingin melewatkan sahur pertamaku, apalagi setiap sahur pertama tiba mama senantiasa memasakkan masakan kesukaanku, ayam taliwang. Aku tidak tahu dari mana pastinya mama bisa menguasai masakan citra rasa Nusa Tenggara Barat yang terkenal lezat itu. Yang jelas mamaku tidak mempunyai garis keturunan dari daerah sana. Tapi patut kuakui lebih dari separuh masakan Indonesia mama menguasai pengolahannya, dan aku sangat menyukai semua masakan mama. Dan ayam taliwang adalah yang terfavorit dalam menu seleraku.

Hmm… tercium sudah harumnya aroma masakan mama. Kulangkahkan kakiku menuju kamar mandi untuk mencuci tangan dan membasuh mukaku. Aku selalu teringat pada ucapan ustadz mengajiku saat aku masih kecil, ketika kita bangun tidur hal pertama yang harus kita lakukan adalah MENCUCI TANGAN! Karena tanganlah yang lebih banyak bergerak di saat kita tertidur pulas tanpa kita sadari! Sehingga tangan kita menjadi kotor dan harus kita prioritaskan kebersihannya begitu kita terjaga dari tidur.

Saat aku melintas menuju kamar mandi, kulihat Priyadi sudah terbangun dan duduk-duduk di tepi ranjang. Entah mengapa timbul sebersit keinginan untuk menghampirinya, aku ingin mengenalnya lebih dekat.
“Jangan memaksakan diri kalau belum kuat!” larangku saat melihatnya bangkit menuju ke arahku.

“Aku ingin ikut bersahur boleh?” tanyanya ragu-ragu.

“Sebaiknya Kamu jangan dulu berpuasa, Allah memaklumi keadaan umat-Nya yang sedang sakit! Walaupun Kamu hanya memiliki niat untuk berpuasa, Allah sudah memerintahkan malaikat Rakib untuk mencatat niat baikmu itu, serta memerintahkan malaikat Mikail untuk melimpahkan rizki yang berlipat ganda bagimu!”

“Betulkah itu Bang?” tanyanya setengah tak percaya.

“Itu kata para alim ulama yang pernah memberikan menthoring kepadaku selama di bangku sekolah dulu!” kuantarkan kembali Priyadi ke pembaringannya.

“Terima kasih Bang atas semuanya. Terutama karena telah menyelamatkanku dari para penjahat yang tengah mengejarku. Kalau tidak ada Abang, mungkin nyawaku sudah di ambang maut!” pandangan Priyadi menerawang.

“Sudahlah, sebaiknya Kau beristirahat saja dulu. Tak baik banyak gerak, jahitan lukamu bisa terlepas nanti!” kututupi tubuhnya dengan selimut perlahan-lahan agar tidak mengenai lukanya.

“Abang, Abang tidak mau mendengarkan kisahku kah?” tanyanya sebelum aku beranjak pergi meninggalkannya.

Langkahku tertahan, entah mengapa sedikit banyak aku memiliki rasa penasaran juga terhadap pemuda ini.

“Biar esok pagi saja Kau menceritakannya. Aku pasti akan mendengarkan semua kronologi peristiwa yang menimpa dirimu!” aku berusaha menahan diri untuk tidak terbawa perasaan. Cepat atau lambat aku pasti akan mengetahui sebagian kisah hidupnya.

“Wah, aromanya sedap sekali Tante, membuat lidahku bergoyang ingin segera menikmatinya!” Harun menjulurkan lidah karena tergiur ayam taliwang kesukaanku.

“Ini namanya ayam taliwang, makanan favoritnya Mirthan!” mama menyiapkan peralatan makan di atas meja makan.

“Dan sepertinya akan menjadi makanan favorit kita juga, Tante!” Irawan berebut centong nasi di atas meja makan.

“Ayo, jangan berebut, semua pasti kebagian!” mama menengahi mereka berdua.

“Oh sungguh awal Ramadhan yang indah. Semoga Ramadhan kali ini kembali membawa berkah seperti Ramadhan-Ramadhan sebelumnya,” gumamku pelan.

======♪♪♪======

Maafkan bila ceritaku ini lebay teman-teman

Diketik di Balai Riam 18 Juli 2013

Advertisements

About Sugih

I'm just an ordinary people

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s